Thursday, December 2, 2021
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
HomeVisual DesignApa Saja Yang Termasuk Curang Dalam Menggambar?

Apa Saja Yang Termasuk Curang Dalam Menggambar?

Apa menelusuri kecurangan? Apa boleh menggunakan referensi foto untuk gambar Anda? Apakah bagus jika Anda menggunakan beberapa trik digital untuk membuat karya seni akhir lebih cepat? Seniman pemula sering tersiksa oleh pikiran-pikiran ini, terjebak di antara apa yang mudah dan apa yang adil. Setelah semua, tidak ada yang ingin menghabiskan berjam-jam untuk menciptakan sesuatu, hanya untuk mendengar itu bukan seni “nyata” karena mereka curang!

Satu hal yang pasti—orang-orang yang merasa kompeten untuk menilai seni jauh lebih banyak daripada para seniman itu sendiri. Lagi pula, Anda tidak perlu menjadi koki untuk menilai makanan! Tapi penilaian hanyalah opini, dan begitu banyak orang, begitu banyak pendapat. Satu orang mungkin menyebut seni Anda bagus, yang lain mungkin menyebutnya mengerikan. Jadi bagaimana Anda bisa tahu jika Anda melakukannya dengan benar? Bagaimana Anda bisa tahu apakah Anda selingkuh atau tidak?

Hanya ada satu cara—Anda harus menilainya sendiri. Dan dalam artikel ini saya akan memberi tahu Anda caranya.

Ini mungkin terdengar seperti pertanyaan yang absurd. Kita semua tahu apa itu selingkuh! Tapi mari kita lihat lebih dekat definisi yang dijelaskan oleh Wikipedia:

Kecurangan adalah menerima hadiah untuk kemampuan atau menemukan jalan keluar yang mudah dari situasi yang tidak menyenangkan dengan cara yang tidak jujur. Biasanya digunakan untuk melanggar aturan untuk mendapatkan keuntungan yang tidak adil dalam situasi yang kompetitif.

Menurut definisi ini, ada beberapa elemen yang diperlukan untuk berbicara tentang kecurangan: hadiah/keuntungan, sarana tidak jujur/melanggar aturan, situasi kompetitif (karena Anda tidak bisa tidak jujur ​​terhadap… tidak ada orang). Misalnya, pemain poker curang jika mereka menang dengan melanggar aturan, mendapatkan keuntungan yang tidak adil atas mereka yang mematuhinya. Mari kita lihat elemen-elemen ini satu demi satu untuk lebih memahami arti kecurangan.

Sebuah karya seni yang indah bisa mendapatkan banyak perhatian dan kekaguman dari para penciptanya. Mendapatkan pujian dari penonton yang takjub dapat dilihat sebagai hadiah, jika ini yang diinginkan oleh artis. Kita adalah spesies sosial, dan penting apa yang dipikirkan orang lain tentang kita—kita terpikat untuk merasakan kesenangan ketika kita dihargai. Kesenangan ini yang mendorong banyak dari kita menuju sukses, terlepas dari bagaimana kita mendefinisikannya. Kecemburuan dan kekaguman dari orang lain merupakan indikator yang jelas bahwa apa yang telah kita capai adalah berharga.

why do we create art

Tetapi ada juga hadiah potensial lain dalam seni: uang. Karya seni dapat memiliki nilai finansial—Anda dapat menjual apa yang sudah Anda buat, dan Anda dapat disewa untuk membuat sesuatu yang baru. Tentunya, beberapa karya seni lebih berharga dari yang lain. Jika Anda ingin mencari nafkah dari seni Anda, tujuan Anda adalah menciptakan seni yang berharga sebanyak mungkin. Jika Anda dapat melakukannya lebih cepat daripada yang lain, itu juga menguntungkan—pelanggan sering bersedia membayar lebih sedikit jika Anda dapat bekerja dengan baik dan cepat.

Advertisement

Di mana ada nilainya, ada persaingan. Sebuah karya seni hanya bagus jika ada karya seni lain yang lebih buruk untuk dibandingkan. Kekaguman tidak akan bernilai jika semua orang bisa mendapatkannya untuk apa pun. Dalam industri seni, ini bahkan lebih jelas—pelanggan hanya dapat mempekerjakan orang sebanyak yang mereka butuhkan, dan mereka akan memilih yang terbaik yang mereka mampu, mengabaikan yang lain.

are you good enough to draw
Ini bukan hanya untuk Anda sebaik apa Anda.

Satu-satunya cara untuk membuat seni di luar kompetisi adalah menciptakannya hanya untuk diri Anda sendiri, tanpa mengharapkan imbalan eksternal. Jika Anda tidak menghargai pendapat orang lain, Anda tidak akan mempublikasikan karya seni Anda, karena tidak akan ada manfaat darinya. Begitu ada beberapa jenis nilai yang bisa Anda dapatkan dari orang lain, kompetisi muncul.

Ada satu hal tentang ketidakjujuran yang membuatnya bertahan meskipun semua undang-undang: itu menguntungkan. Ketika sekelompok orang bekerja bersama, mereka semua mendapat untung darinya. Jika salah satu dari mereka menipu, bagaimanapun, orang itu dapat memperoleh keuntungan yang jauh lebih tinggi dengan mengorbankan sisanya. Ia terbayar untuk bermain sesuai aturan; membayar lebih untuk menjadi satu-satunya yang melanggar mereka.

why we cheat

Dalam beberapa situasi, melanggar aturan cukup jelas. Jika seorang pemain poker menggunakan beberapa trik terlarang untuk menang, mereka melemahkan seluruh konsep permainan—permainan keterampilan dan keberuntungan. Ada aturan yang jelas tentang kemenangan: pemenang haruslah orang yang memiliki keterampilan dan/atau keberuntungan terbesar. Ketika Anda menipu, Anda tidak menjadi pemenang yang ditentukan oleh aturan. Tetapi Anda mendapatkan hadiahnya!

Bermain tidak adil membuat kita marah karena dua alasan. Jika kita adalah pemain, kita merasa tertipu karena kita melakukan yang terbaik, di mana “terbaik” dibatasi oleh aturan, sementara penipu tidak dibatasi sama sekali. Kami tidak bisa melakukan yang lebih baik dari mereka, tidak peduli seberapa keras kami mencoba! Anda tidak bisa berlari lebih cepat dari seorang pelari yang hanya bersembunyi tepat di belakang garis finish. Semua usaha kita sia-sia ketika seseorang menipu.

Alasan kedua berasal dari menjadi pemberi hadiah. Penghargaan Anda sangat berharga. Anda tidak berkeliling memberikannya pada semua dan semua orang, hanya untuk yang terpilih! Jika Anda tidak sengaja menetapkan nilai tinggi untuk sesuatu yang tidak berharga, itu akan merusak nilai kekaguman Anda. Itu sebabnya ketika Anda mengagumi sesuatu karena suatu alasan, dan alasan ini ternyata tidak berdasar, Anda merasa tertipu. Kekaguman berubah menjadi penghinaan dalam hitungan detik, meskipun objek sebenarnya tidak berubah sama sekali.

Sekarang Anda tahu apa yang membuat kecurangan dalam seni sangat buruk. Jika ada hadiah yang bisa diperoleh dalam situasi yang kompetitif, orang yang mendapatkannya dengan cara tidak jujur ​​layak mendapat kecaman kami. Tetapi satu hal yang masih belum terpecahkan—apa “cara tidak jujur” dalam hal menciptakan seni? Apa aturan seni yang seharusnya dipatahkan oleh penipu?

Ketika datang ke permainan kompetitif, ada peraturan yang mendefinisikan aturan. Seorang pelari seharusnya berlari melalui seluruh rute, seorang pemain catur seharusnya memindahkan pion-pion itu dengan cara yang dijelaskan secara khusus, seorang perenang seharusnya berenang ke garis finish melalui kolam renang, bukan berjalan di sekitarnya.

Tetapi seni tidak memiliki peraturan seperti itu! Tidak ada yang menciptakan seni bersama dengan aturannya. Biasanya, beberapa aturan bisa berasal dari definisi, tetapi dalam kasus seni itu tidak mungkin juga. Seni tidak memiliki definisi! Seperti yang saya jelaskan dalam artikel saya Mendefinisikan dan Menilai Seni, definisi yang paling obyektif adalah: sesuatu yang dibuat tanpa tujuan lain selain membuatnya. Dan bahkan ini sebagian besar berlaku untuk seni rupa – jenis seni lain mungkin memiliki definisi lain dan oleh karena itu aturan lain.

Apakah karya seni Anda harus cantik? Apakah harus cepat? Haruskah itu menceritakan sebuah kisah? Apakah itu tidak mungkin dibuat untuk kebanyakan orang? Apakah seharusnya menyajikan konsep? Apakah seharusnya lucu dan pintar? Haruskah itu asli? Haruskah itu menunjukkan visi kreatif Anda? Haruskah itu dicat dengan cat minyak? Haruskah itu fisik? Haruskah itu membangkitkan emosi? Jika ya, emosi apa?

Ini membawa kita pada kesimpulan yang tidak terduga: kecurangan dalam seni tidak ada hubungannya dengan seni itu sendiri, tetapi dengan harapan pribadi dari “hakim”. Ini bukan tentang definisi obyektif seni (yang tidak benar-benar meninggalkan ruang untuk berselingkuh), tetapi tentang definisi subjektif seni—definisi yang tidak Anda setujui!

how to judge art
Nilai seni berubah seiring dengan harapan para hakim.

Itu tidak berarti Anda tidak bisa menipu dalam seni. Ini hanya berarti bahwa jika Anda ingin dihakimi menurut beberapa aturan, melanggar mereka adalah curang. Jika Anda tidak peduli dengan peraturan ini—jika Anda tidak ingin menjadi “pemenang” sebagaimana ditentukan oleh mereka—Anda tidak bisa disebut penipu. Mengendarai mobil saat maraton tidak curang—hanya tidak ikut lomba. Ingat: apa yang dianggap curang dalam satu game dapat diizinkan di yang lain. Anda tidak bisa diharapkan untuk bermain dengan aturan dari semua kemungkinan permainan!

Tapi ada satu sudut lagi yang bisa kita gunakan untuk melihatnya. Menggambar/melukis/memahat adalah semua jenis ciptaan, yang memiliki definisi, serta “kreasi saya”. Kreasi adalah sesuatu yang telah diciptakan (terlepas dari pengarangnya—bisa berupa komputer atau burung!). Ketika Anda mengatakan “kreasi saya“, Anda menyiratkan bahwa Anda adalah penulisnya. Di sini, aturan dasarnya lebih jelas:

  • Garis/goresan harus dibuat secara manual oleh tangan Anda (pembuatan manual).
  • Pekerjaan akhir harus merupakan hasil dari keputusan Anda sendiri (buatan intelektual).

Biasanya, Anda mendapatkan kredit untuk ide dan eksekusi, kecuali jika Anda menyatakan sebaliknya. Jadi penting untuk memberi tahu audiens, bagian mana dari karya seni yang harus mereka nilai sebagai milik Anda. Misalnya, jika Anda mengikuti tutorial langkah demi langkah, Anda adalah penulis manual, tetapi bukan yang intelektual. Jika Anda memberi tahu seseorang cara menggambar sesuatu, baris demi baris, Anda adalah penulis intelektual, tetapi bukan yang manual.

Seperti yang Anda lihat, ada aturan seni subjektif, serta aturan penciptaan yang lebih jelas. Mereka semua dapat mengarah pada penilaian akhir dari kecurangan ini. Mari kita lihat lebih dekat beberapa situasi yang sering dianggap curang, untuk melihat apa dan apa yang tidak jujur ​​tentang mereka.

Cara termudah untuk mendapatkan hadiah manis dalam menciptakan sesuatu yang menyenangkan untuk dilihat adalah dengan menjiplak foto/karya seni orang lain. Anda dapat menempatkan selembar kertas di atasnya dan menggambar garis yang dapat Anda lihat, menggambar karya seni “sendiri” hampir secara otomatis, tanpa membuat keputusan apa pun. Tugas itu bisa melelahkan secara fisik, terutama jika Anda menelusuri kaca jendela, tetapi masih perlu waktu berbulan-bulan dan bertahun-tahun untuk belajar menggambar garis-garis ini sendiri.

what is tracing in drawing

Ketika Anda menelusuri untuk mendapatkan pujian dan kekaguman untuk menggambar karya seni yang cantik, itu curang. Penonton tidak benar-benar mengagumi bagian Anda dari karya (menggambar garis), tetapi bagian yang tidak dibuat oleh Anda (pengaturan garis menghasilkan sesuatu yang indah). Dan Anda tahu itu—itulah mengapa Anda mencoba menyembunyikan fakta bahwa itu dilacak. Anda tidak akan mendapatkan setengah pujian jika mereka tahu yang sebenarnya!

Kesalahan kecurangan adalah tentang bahaya, dan di sini bahaya berasal dari dua sumber potensial. Satu, Anda mendapatkan kekaguman yang tidak patut yang telah berhasil oleh orang lain. Mereka harus berusaha keras menciptakan karya seni yang cantik; Anda, di sisi lain, hanya harus menggerakkan tangan Anda sedikit. Menyalin sebuah puisi dengan huruf tidak membuat Anda menjadi seorang penyair; menyalin karya seni baris demi baris tidak menjadikan Anda seorang seniman. Anda menipu audiens Anda dengan berpura-pura memiliki keterampilan orang lain… untuk keuntungan Anda sendiri.

why tracing is bad

Dua, kamu menyakiti dirimu sendiri. Tidak mudah menjadi artis yang baik. Anda dapat menghabiskan waktu seharian untuk mengerjakan sebuah karya dan tidak mendapat pujian untuk itu, sementara setengah jam yang dihabiskan untuk menjiplak foto menghasilkan banyak sekali. Tetapi itu tidak membuat Anda menjadi seniman yang lebih baik—rasanya seperti Anda sudah menjadi seniman. Dan karena itu terasa begitu enak, lebih sulit untuk menempatkan usaha pada sesuatu yang tidak segera terbayar. Ini seperti obat yang memberi Anda perbaikan sementara, menjaga Anda dari bekerja pada solusi yang sebenarnya.

Menelusuri tidak banyak mengajari Anda. Anak-anak dapat melakukannya karena sangat mudah—Anda menggerakkan pensil di sepanjang bagian gelap di atas kertas. Ya, Anda harus memegang pensil Anda dengan benar untuk ini dan mengikuti irama, tetapi itu adalah keterampilan manual dasar yang Anda pelajari sambil belajar menulis tangan. Anda tidak perlu membuat keputusan apa pun, Anda tidak membuat kesalahan yang akan menunjukkan kepada Anda area yang harus difokuskan, dan Anda bahkan tidak perlu berpikir—gambarnya baru saja terjadi.

Tetapi ketika Anda mencoba menggambar sendiri, itu tidak terjadi begitu saja—Anda perlu berpikir, Anda perlu membuat keputusan, Anda membuat kesalahan. Itu tidak ada hubungannya dengan penelusuran kecuali untuk hasil akhir (yang diharapkan). Menyalin gambar membuat Anda lebih baik dalam menyalin gambar dan tidak ada yang lain. Ini juga menghilangkan waktu yang dapat Anda habiskan untuk benar-benar belajar.

Ingat: bahkan jika Anda mengambil gambar garis dan menyelesaikannya dengan cara Anda sendiri dengan banyak usaha, Anda tetap tidak dapat mempublikasikannya sepenuhnya. Ini seperti membawa mobil ke tengah maraton dan kemudian menjalankan sisanya sendiri—Anda masih mendapatkan keuntungan yang tidak adil! Selalu minta pencipta asli untuk persetujuan mereka, dan jangan lupa untuk mengkredit mereka. Bahkan jika Anda menelusuri foto Anda sendiri, Anda masih harus menginformasikan audiens Anda tentang hal itu!

Mungkin mengejutkan untuk didengar, tetapi penelusuran tidak selalu curang. Seperti biasa, ini semua tentang aturan yang Anda janjikan untuk diikuti. Menelusuri karya seni hanya untuk diri sendiri dapat menjadi hobi yang hebat—misalnya, Anda dapat melacak garis untuk membuat halaman mewarnai untuk diri Anda sendiri. Dalam hal ini, tidak ada yang dirugikan, dan itu bisa menjadi pengantar seni yang bagus untuk anak-anak.

Menelusuri juga baik jika Anda melakukannya untuk tujuan selain mencuri guntur dan/atau uang seseorang yang layak. Misalnya, Anda dapat melacak garis-garis karya seni seseorang, dan kemudian melukisnya dengan cara Anda sendiri sebagai sarana latihan. Anda tidak dapat mempublikasikannya tanpa persetujuan mereka, tentu saja, tetapi itu memungkinkan Anda fokus pada area yang Anda inginkan untuk menjadi lebih baik dan melewati bagian yang tidak Anda minati saat ini. Menelusuri foto juga bagus untuk ini.

why tracing is good
Dalam tutorial ini, saya menelusuri foto untuk fokus berlatih nilai. Saya tidak berniat untuk berlatih menggambar proporsional pada saat itu, jadi itu akan membuang-buang waktu untuk menyalinnya secara manual.
  • LUKISAN DIGITAL
    Rahasia Lukisan Realistik: Cara Menguasai Nilai
    Monika Zagrobelna

Jika Anda mendapatkan persetujuan dari pemilik karya seni, Anda mengkredit mereka dan Anda tidak menyembunyikan bahwa apa yang Anda terbitkan adalah hasil penelusuran, maka penerbitan juga baik-baik saja. Tidak ada yang dirugikan dan tidak ada yang ditipu ketika Anda jujur ​​seperti ini. Anda mungkin tidak mendapatkan banyak perhatian untuk ini, tetapi hei—Anda mendapatkan apa yang layak Anda dapatkan!

Penelusuran juga dapat diterima ketika Anda mencoba membuat salinan akurat dari sesuatu (dengan persetujuan pemiliknya). Misalnya, ketika Anda menggambar potret realistis dari sebuah foto, ada baiknya untuk melacak garis besar fitur wajah untuk menetapkan proporsi yang tepat dari awal. Tidak ada alasan untuk menyebutnya curang—semua orang dapat melacak foto, tetapi menyelesaikan potret dari titik itu membutuhkan 95% waktu, keterampilan, dan upaya. Anda dapat memberi tahu seorang seniman dari seorang amatir bahwa yang pertama tahu apa yang harus dilakukan setelah menciptakan seni garis yang dilacak.

camera obscura in art
Ada alasan untuk percaya bahwa Vermeer menggunakan kamera obscura sangat ekstensif dalam karyanya, dan bahwa para empu tua lainnya menggunakannya untuk setidaknya sampai batas tertentu. Kamera obscura adalah perangkat yang memungkinkan Anda mentransmisikan gambar terbalik ke permukaan 2D, pada dasarnya membuat foto sementara yang dapat Anda cat. Gambar dari buku De Radio Astronomica et Geometrica.

Last but not least, itu sangat baik untuk melacak pekerjaan Anda sendiri. Jika Anda membuat sketsa sesuatu dengan kekacauan garis, Anda dapat meletakkan selembar kertas lain di atasnya untuk menggambar garis baru yang lebih bersih. Ini hanyalah teknik untuk membuat karya seni akhir yang rapi, dan itu tidak ada hubungannya dengan kecurangan.

Bahkan ketika Anda memiliki keyakinan kuat bahwa Anda tahu seperti apa bentuknya, Anda mungkin kesulitan menggambarnya dari ingatan. Tentu, Anda dapat mengatakan bahwa gambar tidak terlihat seperti objek yang ada dalam pikiran Anda, tetapi Anda tidak dapat menebak apa yang perlu diubah agar lebih realistis.

Jauh lebih mudah untuk hanya melihat objek, baik dalam kenyataan atau menggunakan foto. Ini masih tidak semudah melacak, meskipun—Anda perlu mengubah hal yang nyata menjadi garis dan bayangan, dan salin proporsi yang Anda lihat, sering mengubah ukuran objek dengan cepat. Ada banyak ruang untuk kesalahan di sini! Namun, Anda dapat menemukannya dengan mudah dengan membandingkan gambar Anda dengan referensi.

drawing from a reference

Tetapi menggunakan referensi tidak hanya tentang menyalin sesuatu. Anda dapat, misalnya, membuat naga asli dengan berkonsultasi dengan Google Images tentang tampilan skala kadal dan sayap kelelawar. Ini dapat membuat Anda membuat sesuatu yang realistis, bahkan jika itu tidak nyata. Anda bahkan dapat melukis potret realistis orang yang tidak nyata dengan cara ini, misalnya dengan meminjam fitur wajah berbagai selebriti.

Menggambar dari memori/imajinasi itu mengagumkan, karena sangat sulit. Setiap orang yang pernah mencoba menggambar objek umum dari ingatan dapat mengatakan betapa mudahnya itu adalah teori, dan hampir tidak mungkin dalam praktik. Jadi menggambar hewan yang sepenuhnya teduh dalam pose yang realistis, dengan ekspresi wajah yang alami dan bulu yang bertekstur indah, langsung dari imajinasi terdengar semenak mencapai Gunung Everest. Nah, itu beberapa pujian yang Anda ingin dengar!

Tetapi mencapai puncak Gunung Everest sangat, sangat sulit, dan begitu juga menggambar sesuatu yang sangat realistis dari imajinasi. Jadi hadiah manis tetap tidak diklaim. Kecuali… Anda bisa mengatakan bahwa Anda tidak menggunakan referensi. Tidak ada yang perlu tahu, kan?

drawing from imagination

Tidak peduli apa yang Anda lakukan dengan referensi, itu tidak dapat diterima untuk menggambarkan karya seni akhir Anda sebagai “diciptakan dari imajinasi” jika Anda menggunakannya. Ketika Anda mengatakan ini, audiens Anda memiliki visi Anda memandang kanvas saja, tidak memiliki sumber lain selain pikiran Anda sendiri. Dan inilah yang membuat karya seni Anda mengesankan bagi mereka! Tetapi jika Anda tidak melakukannya dengan cara ini, kekaguman itu tidak layak.

Kenapa ini sangat buruk? Dibutuhkan banyak waktu dan usaha untuk belajar menciptakan penggambaran yang realistis tentang sesuatu dari imajinasi. Ketika Anda menggunakan referensi dan berpura-pura tidak, Anda mengambil jalan pintas, seperti yang akan dilakukan orang yang menelusuri. Anda pergi untuk memuji Anda belum bekerja.

Dan bahkan jika Anda tidak mengatakan apa pun tentang menggambar dari imajinasi, jika karya seni Anda pada dasarnya adalah salinan visual foto, beri tahu orang. Jika Anda menyembunyikan fakta ini, itu mungkin menipu—orang akan menilai elemen yang bukan milik Anda, seperti komposisi, warna, pencahayaan, konsep… Ini fotografer yang pantas dikagumi ini, bukan Anda! Anda hanya pantas dikagumi untuk menyalin akurat, jadi jangan menyembunyikannya.

Berbicara tentang fotografer, pastikan Anda mendapatkan persetujuan mereka sebelum Anda mempublikasikan karya seni yang disalin. Mereka mungkin tidak menginginkannya, dan itu hak mereka untuk menolak! Tidak peduli seberapa banyak usaha yang Anda lakukan untuk menyalin, sebagian besar karya seni berasal dari karya orang lain, jadi bukan milik Anda. Seolah-olah Anda menyalin Mona Lisa—Anda melukisnya (ciptaan manual) namun Anda tidak (ciptaan intelektual). Melukis dan membuat bisa menjadi dua hal yang berbeda. Pastikan audiens Anda tahu mana dari kedua karya seni Anda yang diwakilinya.

Sebagian besar waktu, sebenarnya tidak. Referensi adalah bagian dari kenyataan, dan ini adalah tugas seniman untuk menangkap kenyataan, jadi mengapa kita membuat segalanya lebih sulit untuk diri sendiri dengan sengaja? Jika Anda ingin menggambar seekor anjing, pergilah melihat seekor anjing. Itu tidak curang, itu masuk akal!

Jika Anda ingin membuat potret seseorang yang nyata, perlu menggunakan referensi untuk ini. Anda tidak bisa menebak seperti apa bentuknya, jadi bahkan menyalin foto masih bisa diterima. Bahkan para empu tua biasa melukis model mereka yang duduk tepat di depan mereka—tidak ada yang akan menyebutnya curang!

Tetapi jika Anda ingin menggambar tanpa referensi untuk menjadi lebih bebas sebagai seorang seniman, pertama-tama Anda perlu menggunakan banyak dari mereka untuk belajar tentang realitas. Apa yang membuat anjing menjadi anjing? Bagaimana Anda menggambarkannya, jika tidak ada referensi untuk menyalin? Anda dapat membuat studi—sketsa subjek yang berisi analisis visual tentangnya. Anda dapat, misalnya, menyederhanakan tubuh anjing ke bentuk dasar yang cukup sederhana untuk dihafal. Studi adalah langkah menuju menjadi independen dari referensi, dan tidak ada yang tidak adil tentang mereka.

anatomy studies
Jika Anda ingin menggambar makhluk yang realistis dan akurat secara anatomi dari imajinasi, pertama-tama Anda perlu mempelajari anatomi dari referensi.
  • TEORI MENGGAMBAR
    Cara Belajar Menggambar: Tahap Tiga, Database Visual
    Monika Zagrobelna
  • TEORI MENGGAMBAR
    Mengapa Begitu Sulit Menggambar Dari Imajinasi? Inilah Cara Melakukannya!
    Monika Zagrobelna

Referensi sangat bagus jika Anda ingin melukis sesuatu yang rumit. Misalnya, naga-unicorn yang dikendarai oleh seorang wanita peri dengan baju zirah abad pertengahan, membawa pedang, adalah sebuah konsep yang penuh dengan jebakan. Siapkan seluruh lembar referensi yang dapat berguna untuk tugas ini, dan kemudian mulai menggambar. Mungkin sulit untuk mengatakan elemen mana yang telah digunakan—beberapa yang dapat Anda salin secara langsung, yang lain Anda mungkin hanya terinspirasi olehnya—tetapi itu tidak masalah. Anda menciptakan sesuatu yang baru dengan keahlian Anda sendiri, dan itulah yang akan dikagumi pada akhirnya, bahkan jika Anda tidak ingat tekstur kuku kuda yang tepat.

Anda juga bisa menggambar/melukis salinan foto Anda sendiri. Ketika Anda adalah fotografer, konsep, komposisi, cahaya, dan warna adalah milik Anda, dan Anda dapat mengambil penghargaan penuh untuk mereka—apakah Anda menyajikannya dengan foto, atau dengan salinan yang dilukisnya. Lukisan semacam itu tidak benar-benar berbeda dari lukisan yang dilukiskan, karena Anda adalah pengarang seluruh komposisi.

Pada dasarnya, apa pun yang Anda gambar dengan bantuan referensi benar-benar bagus, selama Anda tidak mengklaim Anda tidak menggunakannya. Jika Anda ingin benar-benar aman, Anda dapat menambahkan: “beberapa referensi digunakan”, “diambil dari referensi”, tetapi itu tidak perlu. Karya-karya para empu lama tidak memiliki label seperti itu, tetapi Anda dapat yakin mereka menggunakan bantuan apa pun yang mereka bisa. Dan ini tidak membuat karya seni mereka kurang mengesankan!

Komputer telah menggantikan banyak alat tradisional: kita dapat menggunakannya tidak hanya untuk perhitungan, tetapi juga untuk menulis dan mengirim surat, membaca artikel dan buku, berbelanja, dan bahkan untuk berbicara dengan orang-orang dari belahan dunia lain. Tidak mengherankan bahwa kita dapat menggunakannya untuk menggambar dan melukis juga.

Layar komputer dapat menampilkan gambar apa pun, dan Anda dapat membuat sendiri gambar ini dengan menggambar guratan pada tablet grafis khusus. Ini stroke nyata kemudian berubah menjadi grafit digital atau cat digital, dengan warna dan ketebalan yang ditentukan oleh perangkat lunak. Karena cat digital ini tidak nyata, ia dapat dimodifikasi dengan cara yang tidak mungkin dalam kenyataannya—Anda dapat mengubah warna dan bentuknya, memindahkannya ke tempat lain, atau menghapusnya tanpa jejak.

autodesk sketchbook interface
Stylus grafis tablet dapat diubah menjadi alat yang Anda inginkan.
  • SKETCHBOOK PRO
    Panduan Pemula untuk SketchBook Pro
    Monika Zagrobelna
  • LUKISAN DIGITAL
    Cara Membuat Lukisan Digital Fotorealistik di SketchBook Pro
    Monika Zagrobelna

Perangkat lunak lukisan digital paling populer, Photoshop, sebenarnya adalah program pengeditan foto. Penyesuaian dan filternya dapat digunakan untuk mengubah gambar dengan berbagai cara: Anda dapat menambahkan tekstur ke kulit tanpa melukisnya, Anda dapat menyesuaikan kontras seluruh adegan, dan Anda bahkan dapat melengkungkan hidung yang dicat untuk memperbaiki bentuknya. Anda dapat membuat kliping topeng untuk selalu berada dalam garis, dan Anda dapat melukis seluruh hutan dengan satu sapuan kuas khusus. Itu seperti sulap!

photoshop magic drawing
Warping memungkinkan Anda membentuk kembali gambar dengan cara yang tidak mungkin dalam seni tradisional.

Karena seni digital tampak begitu magis, sering dianggap sebagai bentuk seni yang lebih rendah. Seni tradisional, banyak klaim, membutuhkan banyak keahlian dan usaha, sementara dalam seni digital sebagian besar pekerjaan dilakukan oleh komputer. Jika Anda sadar akan pandangan populer ini, Anda mungkin merasa tergoda untuk menyembunyikan asal seni Anda. Lagi pula, tidak selalu mudah untuk mengatakan apakah karya seni telah dilukis secara tradisional atau digital ketika itu ditampilkan di layar.

Jadi Anda mengirimkannya “secara tidak sengaja” ke kategori yang salah, atau Anda langsung menyebutnya tradisional, untuk mendapatkan reaksi yang lebih baik dari para penonton. Ini tidak lain hanyalah kecurangan—Anda ingin dihakimi untuk sesuatu yang tidak Anda lakukan. Anda ingin orang berpikir itu lebih sulit daripada yang sebenarnya, sehingga mereka mengabaikan kesalahan Anda. Dan Anda membuat mereka mengagumi Anda atas usaha yang tidak benar-benar Anda lakukan.

Tetapi Anda juga dapat menipu dengan cara yang berbeda: menyebut manipulasi foto sebagai lukisan digital. Ini adalah seni digital—seni yang dibuat dengan alat-alat digital—tetapi lukisan memiliki definisi yang berbeda. Ini harus didasarkan pada stroke yang Anda buat secara manual, langkah demi langkah. Jika yang Anda lakukan hanyalah menyalin dan menempelkan elemen siap pakai, dan menyesuaikannya dengan alat khusus dan filter untuk membuatnya terlihat seperti adegan lengkap, maka itu bukan lukisan. Jangan biarkan audiens Anda berpikir bahwa anjing realistis ini telah dilukis oleh Anda, padahal sebenarnya hanya foto!

Memang benar bahwa seni digital, sebagai media, cukup nyaman digunakan, dan menawarkan banyak kemudahan bagi seniman. Tetapi tidak ada aturan yang mengatakan bahwa menciptakan seni harus sesulit dan sekompleks mungkin. Menggunakan kuas runcing akan membuat lukisan lebih keras, tetapi apakah itu akan membuat karya seni lebih baik? Apakah menggunakan alat yang nyaman lebih buruk, kurang mengagumkan, daripada menggunakan yang tidak nyaman?

Seni digital menghilangkan banyak larangan seniman. Ini memungkinkan Anda memutar kembali waktu setelah Anda melakukan kesalahan besar, itu memungkinkan Anda bekerja bahkan dalam cahaya yang buruk, itu memberi Anda lebih banyak warna daripada yang bisa Anda kenali. Anda tidak perlu membersihkan alat, Anda tidak perlu mengisi ulang persediaan Anda, Anda tidak perlu mencium bau cat minyak. Itu membuat kehidupan seorang seniman lebih mudah. Tetapi apakah itu membuat seni lebih mudah?

Biarkan saya menjadi sangat jujur: pandangan “digital art yang dikerjakan oleh komputer” itu lahir dari ketidaktahuan. Komputer melukis karya seni seperti itu menulis buku—ini hanya menampilkan apa yang diinginkan pengguna untuk ditampilkan. Itu adalah pengguna yang membuat semua keputusan. Tidak satu baris pun dapat digambar tanpa pengguna menggambarnya. Komputer hanya memberi Anda piksel berwarna-warni, seperti cat memberi Anda pigmen berwarna-warni.

traditional art vs digital art
Saat Anda melukis secara digital, Anda adalah pencipta manual (Anda menggerakkan stylus) dan intelektual (Anda membuat keputusan).
  • TEORI DESAIN
    Apakah Seni Digital “Nyata” Seni? Fakta dan Mitos Tentang Penciptaan Digital
    Monika Zagrobelna

Untuk menjadi seorang seniman, Anda harus memiliki banyak keterampilan yang tidak ada hubungannya dengan media. Misalnya, seorang komikus harus tahu semua tentang anatomi manusia, pose dinamis, ekspresi wajah, komposisi, perspektif, cahaya dan bayangan, dll. Tidak masalah apakah mereka menggunakan meja cahaya atau lapisan digital untuk tinta halaman—keterampilan yang dibutuhkan tidak berubah.

Ya, Anda dapat menghapus kesalahan jika itu dilakukan secara digital. Ya, Anda dapat mengisi seluruh area dengan satu klik. Tapi ini adalah rincian—Anda tidak akan menggambar halaman komik dengan mengklik Undo seratus kali dan mengisi garis acak dengan warna, juga tidak akan melukiskan lukisan realistik dengan menyeret sikat magis Anda secara acak di atas kanvas, melengkungkan apa yang Anda miliki dan menambahkan foto tekstur untuk itu. Tidak mungkin menjadi seniman digital yang bagus tanpa menjadi seniman yang baik!

Jika seorang tuan tua ditawari sikat ajaib yang berubah bentuk sesuai keinginan pengguna, menurut Anda apa yang akan dia lakukan? Akankah dia berkata: “Tidak, terima kasih, saya tidak ingin mendapatkan keuntungan yang tidak adil atas rekan-rekan saya,” atau apakah dia akan senang hanya memikirkan semua hal-hal baru yang menakjubkan yang dapat dia ciptakan sekarang?

Intinya seni tidak melakukan sesuatu yang sangat mengesankan—itu adalah seni. Menggunakan kemungkinan-kemungkinan yang luar biasa dari seni digital ini tidak curang—ini menggunakan cara apa pun yang mungkin untuk membawa visi kita ke dunia nyata. Karena ini yang terpenting. Dan jika seseorang berpikir bahwa Anda curang, karena Anda melukis matahari terbenam Anda yang indah dengan lebih nyaman bahwa itu mungkin seratus tahun yang lalu, maka ia mengatakan lebih banyak tentang mereka daripada tentang seni Anda.

art is supposed to be hard
“Kau akan membuatku terkesan lebih jika kau melakukannya dengan cara yang lebih keras, kau tahu?”

Tapi mari kita kembali ke seni digital umum. Kadang-kadang Anda mungkin melihat karya seni konsep yang sangat rinci, dan kekaguman Anda berubah menjadi kekecewaan ketika Anda mengetahui bahwa sebagian besar foto, model 3D, dan tekstur foto disatukan agar terlihat seperti keseluruhan (teknik yang dikenal sebagai photobashing atau lukisan matte). Apakah ini curang? Tidak! Dalam konsep seni, konsep ini memiliki prioritas tertinggi. Ini bukan tentang memamerkan keterampilan artistik—ini tentang menunjukkan konsep dengan cara visual, seefisien mungkin. Dan tujuan ini menghalalkan segala cara.

  • MATTE PAINTING
    Kursus Baru: Pengantar Digital Matte Painting
    Andrew Blackman
  • MATTE PAINTING
    Kursus Baru: Lukisan Digital Matte untuk Pemula
    Andrew Blackman
  • LUKISAN DIGITAL
    Buat Benteng Gunung Menggunakan Teknik Matte Painting di Photoshop
    Eric Dima-ala

Sangat sulit untuk menggambar sesuatu hanya dengan melihatnya. Anda dapat menggambar satu mata, dan kemudian mengalami kesulitan untuk mencoba menempatkan yang lain hanya pada jarak yang tepat. Tetapi karena Anda tidak ingin melacak, Anda menggunakan trik—Anda menggambar grid biasa di atas referensi Anda, membaginya ke area yang lebih kecil. Kemudian Anda menggambar grid yang sama pada selembar kertas baru, dan Anda cukup menyalin area referensi berdasarkan area. Karena area kecil seperti itu lebih mudah bagi mata kita untuk dipahami, Anda memiliki peluang yang lebih baik untuk menangkap proporsi yang tepat dengan cara ini.

grid drawing
  • MENGGAMBAR
    Cara Menggunakan Kotak untuk Memperbesar Gambar Saat Menggambar
    Megan Eckman

Hanya jika Anda langsung mengatakan Anda tidak menggunakan grid!

Itu benar-benar tidak. Grid adalah cara yang berguna untuk menyalin referensi dengan jujur, dan tidak ada yang benar-benar peduli jika Anda menggunakan metode ini atau tidak. Yang penting adalah hasil akhir, potret indah yang diarsir hanya oleh Anda. Menangkap proporsi tanpa grid mungkin mengesankan, tetapi itu masih hanya sebagian kecil dari kesan yang dibuat oleh keseluruhan karya seni. Hal yang sama berlaku untuk alat dan trik lain yang dapat Anda gunakan untuk mencapai hasil akhir dengan lebih cepat dan mudah.

Beberapa hal dapat digambarkan secara longgar, dan yang lain membutuhkan banyak ketepatan. Garis lurus, misalnya, bisa sangat sulit untuk menggambar dengan sempurna hanya dengan menggunakan gerakan alami dari tangan Anda. Banyak objek buatan manusia, seperti mobil atau bangunan, harus mengikuti aturan perspektif dengan cara yang benar, atau mereka akan terlihat berantakan dan tidak realistis. Dan perspektif adalah tentang garis lurus!

Ada alat khusus yang dapat membuat tugas-tugas yang begitu mudah menjadi lebih mudah. Seorang penguasa, misalnya, dapat memimpin garis kita tepat di tempat yang kita inginkan. Kurva Prancis adalah alat yang serupa, hanya untuk menggambar kurva. Dalam seni digital Anda dapat menggunakan lebih banyak bantuan—misalnya, menggambar kotak sempurna hanya dengan mengklik dan menarik, atau menggunakan sistem panduan perspektif otomatis.

using perspective grids
  • MENGGAMBAR
    Menggambar Teknis untuk Pemula: Pengantar Perspektif
    Contrastblack Studio

Jika Anda ikut serta dalam lomba menggambar bebas, namun Anda menggunakan penggaris atau alat bantu lainnya, maka Anda curang.

Biasanya, kita tidak perlu membatasi diri hanya pada satu alat. Jika Anda membutuhkan garis lurus sempurna, gunakan penggaris—itulah yang dibuat untuk hal-hal ini! Mampu menggambar garis lurus tidak benar-benar memberi Anda keuntungan yang tidak adil. Itu yang Anda lakukan dengan mereka yang penting, dan ini membutuhkan keterampilan. Menggambar panorama kota dalam perspektif sangat mengesankan—apakah Anda menggunakan penggaris/panduan atau tidak.

Penguasa tidak menarik garis, Anda lakukan. Anda memutuskan di mana harus meletakkannya dan bagaimana menjadikannya bagian dari sesuatu yang lebih kompleks. Ini sama dengan panduan perspektif—mereka tidak berguna jika Anda tidak tahu bagaimana perspektif bekerja. Alat bantu menggambar seperti menggunakan mobil yang lebih cepat—itu akan membawa Anda ke tujuan lebih cepat, tetapi hanya jika Anda tahu ke mana harus pergi!

Katakanlah dengan keras: tidak mudah untuk belajar cara menggambar/melukis. Anda dapat menggambar setiap hari selama beberapa jam dan tidak mengalami kemajuan sama sekali. Sulit untuk mengetahui sendiri apa yang Anda lakukan salah. Tetapi Anda tidak benar-benar harus melakukannya! Ada sekolah seni dengan program khusus tentang semua yang harus dipelajari seorang seniman. Anda sedang diarahkan oleh para ahli, dan Anda mendapatkan motivasi dari bersaing dengan siswa lain.

Dan bahkan jika Anda tidak mampu untuk pergi ke sekolah seni, masih ada banyak bahan yang dapat Anda gunakan untuk belajar sendiri. Tutorial, kursus, umpan balik dari orang-orang di berbagai situs web seni—pengajaran mandiri mungkin tidak serapi dan diarahkan sebagai pendidikan seni formal, tetapi tetap dapat menjadikan Anda seorang seniman hebat!

Hanya jika Anda berbohong tentang tidak pernah belajar dari siapa pun. Saya ragu itu benar-benar mungkin!

Karena sangat sulit untuk belajar cara menggambar, banyak seniman merasa bangga dengan pencapaian ini. Ada begitu banyak jam kerja keras dan rasa sakit di balik setiap karya seni yang indah! Tapi kemudian seorang seniman yang dididik secara formal datang dan mendapat semua sorotan untuk seni mereka. “Tidak adil! Mereka tidak bekerja sekeras kita semua, jadi mereka tidak pantas dikagumi seperti kita!”

Di sini, lebih dari mana saja, Anda dapat melihat “keuntungan tidak adil” yang merupakan dasar kecurangan. Seorang seniman otodidak mungkin merasa seolah semua upaya mereka disamakan dengan membayar hanya untuk pendidikan seni. Tapi ini sebenarnya pandangan yang sangat tidak adil. Pergi ke sekolah seni tidak sama dengan diprogram. Masih ada banyak pekerjaan yang termasuk—itu hanya lebih terarah, lebih fokus. Siswa seni menghabiskan lebih sedikit waktu untuk memahami apa yang mereka lakukan salah, karena mereka memiliki orang-orang yang siap membantu.

Anda bisa cemburu dengan kesempatan ini, tetapi Anda tidak perlu membandingkannya dengan mendapatkan keterampilan di piring perak. Jika mereka menciptakan seni yang menakjubkan dengan kemampuan mereka sendiri, menggunakan keterampilan mereka sendiri, tidak ada kecurangan dalam hal ini. Jangan picik dan jangan merengek tentang mereka karena itu mudah, hanya untuk membawa perhatian pada Anda memilikinya begitu keras!

self taught vs art school
“Jangan menilai seni saya, menilai upaya saya!”

Ada juga masalah lain di sini. Sebagian orang percaya bahwa bakat adalah yang terpenting dalam seni. Keterampilan magis yang Anda lahir dengan… atau tidak. Tidak ada cara untuk mempelajarinya! Anda dapat dengan mudah mengembangkan bakat Anda, misalnya menggambar, dan menggambar, dan menggambar, menunggu pekerjaan Anda menjadi lebih baik dari waktu ke waktu. Karena itu seharusnya terjadi sendiri. Meminta bantuan akan curang!

Saya melihat kepercayaan ini terutama pada seniman muda yang berbakat. Hingga titik tertentu, semuanya menjadi mudah bagi mereka. Mereka bisa menggambar lebih baik daripada yang lain begitu saja, secara otomatis. Tidak ada tutorial, tidak ada referensi, mereka hanya bagus dari awal. Tapi kemudian berhenti. Bakat alami hanya bisa membuat Anda sejauh ini—maka ada saatnya untuk mulai belajar sendiri, secara sadar. Menggambar sebuah studi dari imajinasi (yaitu dari menebak!) Adalah anti belajar, dan tidak ada yang mengagumkan tentang hal itu. Anda tidak ajaib. Bersikaplah rendah hati dan belajar seperti orang lain—belajar tidak curang!

  • TEORI
    Apa alasanmu? Mengapa Anda Tidak Bisa Menggambar?
    Monika Zagrobelna

Seperti yang Anda lihat, sebagian besar hal diizinkan dalam seni, selama Anda jujur ​​dengan diri sendiri dan orang lain tentang aturan yang penting bagi Anda. Jadi mengapa kecurangan tampaknya menjadi masalah besar? Saya menyebutkan sebelumnya bahwa penonton adalah pemberi ganjaran—mereka memberi Anda kekaguman. Tetapi jika ada hadiah, harus ada aturan pemberian hadiah itu. Dan peraturan Anda tidak selalu tumpang tindih dengan aturan semua anggota audiens Anda.

Misalnya, banyak orang percaya pada aturan bahwa seni hanya mengagumkan jika sulit dibuat. Jika Anda mengakui bahwa Anda mengambil jalan pintas, mereka akan segera mengambil sebagian besar poin. Tidak masalah jika Anda menghabiskan lebih dari 20 jam lukisan pemandangan itu dari awal—jika Anda menggunakan banyak lapisan digital daripada satu, seperti yang dilakukan semua seniman tradisional, Anda dapat disebut penipu.

judging art
“Oh, jadi kamu menggunakan referensi? Sangat buruk.”

Tapi sekeras apa pun, Anda tidak perlu peduli. Anda tidak bisa menipu dalam permainan yang tidak Anda ikuti. Lagi pula, curang adalah tentang melanggar kesepakatan. Jika tidak ada kesepakatan, Anda tidak bisa mematahkannya! Orang mungkin mengharapkan banyak hal dari Anda, dan Anda tidak harus setuju dengan mereka. Itu seni Anda, dan Anda membuat aturan. Hanya Anda yang tahu apa artinya menang dalam game Anda!

  • TEORI MENGGAMBAR
    Jangan Di ambil Secara Pribadi: Cara Membuat Kritik Bekerja untuk Anda
    Monika Zagrobelna
  • TEORI MENGGAMBAR
    “Bisakah Saya Menggambar”—Bagaimana Mengatakan Jika Anda Cukup Baik
    Monika Zagrobelna

Dan ketika Anda berada di sisi lain dari masalah ini, jika Anda adalah pemberi-pahala, ingatlah selalu sepanjang waktu. Jangan sombong, dan jangan menganggap bahwa setiap orang harus setuju dengan aturan yang Anda yakini. Tidak peduli betapa absurdnya sesuatu yang tampak, Anda tidak bisa memutuskan apa yang orang lain harus lakukan dengan seni mereka. Bukan “Anda harus melakukannya dengan cara ini atau saya akan membenci Anda”, itu “Anda harus melakukannya dengan cara ini jika Anda ingin membuat saya terkesan”. Mereka memiliki hak untuk tidak mempedulikan kekaguman Anda, dan Anda tidak boleh mencoba menghukum mereka karena itu dengan penghinaan Anda.

Ada banyak alasan untuk mengagumi seni. Kita dapat mengagumi foto untuk konsep, tema, atmosfer, warna (atau ketiadaan), pencahayaan, pesan, waktu, orisinalitas, dan tidak masalah jika fotografer tidak melukis warna-warna ini sendiri. Sangat mudah untuk mengambil foto, tetapi butuh seniman untuk mengambil foto yang bagus. Itu harus berlaku untuk menggambar/melukis juga—teknis di balik penciptaan karya seni tidak seharusnya membayangi karya seni itu sendiri.

Jadi bagaimana Anda bisa memastikan bahwa Anda adil dalam seni Anda? Coba jawab pertanyaan-pertanyaan ini. Mereka tidak hanya berguna untuk tujuan ini, tetapi juga untuk lebih memahami apa yang Anda harapkan dari seni Anda dan fokus pada satu tujuan daripada mencoba untuk menang di semua game yang mungkin sekaligus.

  • Tentukan ganjaran Anda. Apa yang ingin Anda dapatkan dengan membuat karya seni ini? Kepuasan dari menyelesaikan sepotong? Sukacita ciptaan? Kebanggaan pekerjaan yang dilakukan dengan baik? Keterampilan menggambar yang lebih baik? Memahami sesuatu? Uang klien? Visualisasi ide? Lukisan cat minyak? Konsep asli? Apresiasi dari beberapa kelompok orang?
  • Tentukan aturan Anda. Apa yang harus kamu lakukan untuk menang? Baru saja selesai menggambar? Dapatkan reaksi positif? Berbahagialah dengan apa yang Anda buat? Capai hasil akhir yang lebih baik dari yang terakhir kali? Belajar sesuatu yang baru? Memvisualisasikan konsep dengan setia? Memenuhi persyaratan klien? Memenuhi harapan kelompok? Bercerita? Gambarkan cepat? Gunakan media spesifik? Menggambar sesuatu yang belum pernah diambil sebelumnya?
  • Tentukan kecurangan. Apa yang akan memberi Anda hadiah tanpa pantas mendapatkannya? Berpura-pura itu lebih sulit daripada itu? Menyalin karya seni orang lain? Menggunakan medium berbeda? Berbohong tentang waktu yang dihabiskan untuk itu? Mencuri ide seseorang? Pura-pura tujuan Anda berbeda setelah Anda gagal mencapainya? Berpura-pura Anda memenuhi harapan kelompok? (Anda akan melihat bahwa dalam banyak kasus, kecurangan sebenarnya tidak mungkin—kebanyakan ketika tidak ada kompetisi yang dirugikan).

Menciptakan seni adalah salah satu hal terbesar yang dapat dilakukan manusia. Kita hanya memiliki kebutuhan batin untuk mengambil sesuatu dari pikiran kita di luar, ke dunia material. Tidak ada cara untuk melakukan kesalahan, tetapi banyak orang akan segera memberitahu Anda bahwa memang benar, Anda dapat melakukannya dengan salah—jika Anda tidak memenuhi harapan mereka. Tapi harapan mereka tidak sepenting yang mereka pikirkan!

Jangan biarkan siapa pun menghentikan Anda menciptakan apa yang Anda inginkan dan apa yang Anda inginkan. Seni Anda, peraturan Anda!

 

 

 

 

 

 

 

 

sumber : design.tutsplus.com

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments