Thursday, December 2, 2021
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
HomeVisual Design10 Tips Sederhana untuk Meningkatkan User Testing

10 Tips Sederhana untuk Meningkatkan User Testing

Pengujian adalah bagian mendasar dari pekerjaan perancang UX dan merupakan bagian inti dari keseluruhan proses desain UX. Ini adalah cara yang bagus untuk menghilangkan masalah atau kesulitan pengguna yang tidak terduga dalam fase desain.

1. Tes sedini mungkin

Semakin awal Anda menguji, semakin mudah untuk membuat perubahan dan dengan demikian semakin besar dampak pengujian terhadap kualitas produk pada akhirnya.

Kiat:

  • Jangan menunggu produk yang sepenuhnya terbentuk – Anda dapat menguji mock-up desain dan prototipe semi-fungsional (bahkan yang low-fidelity) selama Anda dapat menjelaskan kepada peserta tes apa yang diperlukan dari mereka.
  • Setelah menentukan tugas pengguna mana yang harus diuji, mulailah memvalidasi desain Anda. Anda dapat menerima pengujian kegunaan gerilya . Ketika Anda memiliki prototipe, keluar dari kantor Anda, cari orang yang setidaknya mirip dengan pengguna target Anda dan mulai menguji!

2. Uraikan Tujuan Anda Untuk Tes

Jernih pada tujuan Anda. Pastikan Anda hanya mengajukan pertanyaan yang perlu dijawab. Sebelum memulai pengujian pengguna, Anda harus bertanya pada diri sendiri:

“Apa yang perlu saya ketahui dari tes ini?”


dan kemudian, setelah Anda memahami apa yang perlu Anda ketahui, Anda dapat menulis kuesioner atau survei dengan tujuan itu dalam pikiran.

3. Ajukan Pertanyaan Terbuka

Pertanyaan tertutup memiliki pilihan jawaban terbatas. Ini mungkin biner (ya / tidak) atau pilihan ganda. Pertanyaan terbuka memungkinkan Anda menemukan hal-hal yang tidak pernah Anda pikirkan dan membiarkan Anda mempelajari bahasa pelanggan.

4. Perlakukan Desain sebagai Proses yang Dinamis

Banyak desainer berpikir tentang proses desain sebagai proses linier yang dimulai dengan riset pengguna , memiliki fase prototyping , dan berakhir dengan pengujian . Namun, itu harus diperlakukan sebagai proses yang dinamis.

Umpan balik pengguna reguler harus menjadi jantung dari proses desain UX.

Pengujian, seperti halnya pengkodean, mendesain, atau mengumpulkan persyaratan, membutuhkan tempat yang dimaksudkan dalam lingkaran berulang desain dan pengembangan produk. Penting untuk memiliki tes pengguna pada setiap interval proses ini jika sumber daya tersedia.

5. Uji Dengan Pengguna Nyata

Validasi desain Anda berdasarkan tes dengan pengguna nyata. Pastikan Anda menguji dengan pengguna yang bukan hanya teman atau keluarga Anda! Anda membutuhkan pengguna yang independen dan tidak memihak.

Tip: Ketika datang ke pengujian UX, kadang-kadang penting untuk memulai dengan gagasan pengguna dalam skenario kasus terburuk Anda (misalnya seseorang yang tidak tahu apa-apa tentang produk Anda, terganggu ketika mereka berada di atas kapal, dll). Dengan menonton orang itu menggunakan produk Anda, Anda dapat dengan cepat mengidentifikasi area di mana aplikasi tidak sederhana atau cukup jelas.

6. Fokus Pengguna Pada Tugas

Saat menetapkan tugas untuk pengguna, tergoda untuk menanyakan pendapat mereka tentang produk Anda atau meminta mereka untuk menilai setiap elemen. Namun, lebih baik menulis tugas untuk dicoba oleh pengguna , sehingga Anda menangkap umpan balik alami saat ini pada titik interaksi. Misalnya, jika Anda menguji versi beranda situs web yang didesain ulang:

  • Buruk: Apa pendapat Anda tentang situs web kami? Dari 10, bagaimana Anda menemukan kegunaan layanan web?
  • Lebih baik: Di mana Anda mengklik pertama kali saat mendarat di beranda?

7. Amati Perilaku

Penting untuk menandai perbedaan antara mendengarkan pengguna dan mengamati pengguna. Walaupun kedua metode ini akan memberikan informasi berharga kepada para desainer UX, kesalahan yang banyak dibuat oleh para desainer UX adalah terlalu banyak berfokus pada mendengarkan. Mengamati pengguna dapat mengungkap lebih banyak dalam waktu yang jauh lebih sedikit.

8. Libatkan Seluruh Tim Dalam Proses

Penting untuk melibatkan seluruh tim produk dalam acara pengujian. Memiliki kesempatan untuk mengamati pengguna akan membantu seluruh tim memahami masalah kegunaan dan berempati dengan pengguna.

Kiat:

  • Jika tidak mungkin bagi semua anggota tim untuk bergabung dengan sesi pengujian, Anda dapat merekam video sesi pengujian dan membaginya dengan kolega Anda.
  • Setiap orang yang terlibat dalam tes harus membuat catatan dan mencatat apa yang menurut mereka telah mereka pelajari. Anda ingin membuat catatan ini dan meringkasnya pada akhir hari.

9. Pikirkan Kualitas, Bukan Kuantitas

Banyak perusahaan tidak menguji produk mereka sama sekali atau mengujinya hanya setelah rilis karena mereka khawatir akan terlalu mahal dan akan terlalu lama. Yang benar adalah bahwa pengujian tidak perlu memakan waktu atau mahal. Penelitian NNGroup menemukan bahwa:

Pengujian dengan 5 pengguna umumnya mengungkap 85% masalah kegunaan.

Dengan demikian, Anda dapat membawa ke kelompok pengguna bersama-sama dan bekerja dengan satu lawan satu saat mereka bermain dengan prototipe.

10. Jangan Mencoba Memecahkan Segalanya Sekaligus

Tidak mungkin melakukannya. Sebaliknya, perbaiki masalah terbesar (paling penting) dan kemudian tes lagi. Pengujian terbaik adalah ketika Anda memecahkan masalah dengan kemampuan terbaik Anda, mengirimkan produk, mengumpulkan umpan balik dan melihat bagaimana itu digunakan, dan kemudian beralih sesuai.

Kesimpulan

Pengujian bukanlah sesuatu yang Anda mampu untuk memotong, karena bahkan serangkaian pengujian sederhana dapat membuat atau menghancurkan ide produk Anda. Jadi, tes dahulu dan sering

 

 

 

 

 

 

sumber:Nick’s Medium page marvelapp.com uxplanet.org
RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments