Friday, December 3, 2021
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
HomeVisual DesignKeajaiban Prototipe Pada Kertas

[TIPS UI/UX]Keajaiban Prototipe Pada Kertas

Dalam dunia desain digital, kami memiliki banyak alat berbeda yang membuat proses pembuatan prototipe benar-benar sederhana. Tapi tetap saja pena dan kertas tetap menjadi alat yang paling berguna bagi desainer UX.

Pembuatan prototipe kertas bisa sangat membantu selama tahap awal konseptualisasi – ketika sebuah tim perlu mengeksplorasi berbagai konsep yang berbeda dan memilih yang akan digunakan. Prototipe kertas memungkinkan dengan cepat memvisualisasikan dan menguji berbagai ide.

Artikel ini adalah panduan cepat untuk membuat prototipe & pengujian kertas untuk antarmuka digital.

Keuntungan dan Kerugian dari Prototyping Kertas

Sebelum membahas kiat spesifik pembuatan prototipe kertas, ada baiknya Anda mengucapkan beberapa kata tentang kelebihan dan kekurangan dari pendekatan ini.

Mari kita mulai dengan keuntungan:

Itu menyenangkan. Pembuatan prototipe kertas harus cepat dan menyenangkan. Jika lambat dan menyakitkan, pasti ada yang salah dengan proses pembuatan prototipe Anda.
Iterasi cepat. Butuh beberapa menit untuk membuat beberapa versi desain yang berbeda.
Biaya rendah. Pembuatan prototipe kertas sangat murah. Toolset dasar termasuk pena dan kertas. Alat prototyping digital harganya bervariasi. Tetapi sebagian besar alat prototyping digital membutuhkan pembelian satu kali atau berlangganan.
Komitmen rendah. Tidak ada yang mau membuang prototipe digital yang membutuhkan waktu berjam-jam untuk membuatnya. Jauh lebih mudah untuk membuang sketsa yang hanya membutuhkan waktu 5 menit untuk dibuat.
Mendapat umpan balik yang jujur. Keuntungan penting dari prototipe kertas adalah penampilannya yang samar. Prototipe tidak terlihat seperti Anda telah menghabiskan banyak waktu untuk itu. Akibatnya, orang merasa lebih nyaman mengkritik sketsa daripada desain yang dipoles.
Membangun tim. Karena pembuatan prototipe kertas tidak memerlukan keterampilan khusus, siapa pun dapat berpartisipasi dalam proses ini. Anda dapat dengan mudah melakukan prototipe kertas sebagai aktivitas kelompok. Orang-orang dari semua jenis latar belakang dapat berpartisipasi dalam membuat prototipe kertas.

Sekarang, mari kita bicara tentang kelemahannya:

Sulit untuk mengumpulkan umpan balik. Prototipe kertas membutuhkan banyak imajinasi dari peserta tes. Mungkin sulit untuk mengumpulkan reaksi usus pada desain – orang akan mengalami kesulitan membayangkan bagaimana keadaan masa depan suatu produk hanya dengan melihat kertas.
Menguji hanya secara langsung. Sulit untuk menguji prototipe kertas ketika peserta tersebar luas secara geografis.
Pembuatan prototipe kertas merupakan langkah ekstra. Kelemahan dari prototipe kertas adalah Anda harus mengonversinya dalam prototipe digital.
Kapan melakukan prototipe kertas

Pembuatan prototipe kertas sangat bagus untuk:

Sesi curah pendapat (ketika tim perlu menjabarkan langkah-langkah dalam alur pengguna atau menjelajahi / memvalidasi berbagai tata letak)
Bukti pengujian konsep (saat tim perlu melakukan pengujian gerilya)

Beberapa desainer percaya bahwa prototipe kertas hanya berguna selama tahap awal desain produk. Itu tidak benar. Prototipe kertas sangat membantu di hampir setiap langkah proyek desain. Dimungkinkan untuk menggunakan pena dan kertas ketika Anda memiliki prototipe kesetiaan tinggi atau bahkan produk akhir tetapi perlu mengeksplorasi beberapa opsi berbeda dengan sangat cepat.

11 Kiat praktis untuk membuat prototipe kertas
1. Memiliki tujuan untuk setiap prototipe

Sebelum membuat prototipe, penting untuk menetapkan tujuan yang jelas yang ingin Anda capai dengan prototipe. Pikirkan masalah yang Anda coba selesaikan dan buat prototipe yang akan membantu Anda menyelesaikannya.

2. Jangan memoles prototipe Anda

Pembuatan prototipe kertas bukan tentang menyempurnakan keterampilan seni & kerajinan Anda; itu tentang menemukan solusi untuk masalah secepat mungkin. Jangan menghabiskan waktu untuk memastikan semuanya terlihat sempurna atau sejajar dengan benar.

3. Dapatkan sendiri alat yang bagus

Dalam hal pembuatan prototipe kertas, hanya ada dua alat yang benar-benar Anda butuhkan: pena dan kertas. Namun dimungkinkan untuk membuat proses pembuatan prototipe lebih efektif dengan menggunakan beberapa alat tambahan:

Tempat kertas. Saya sarankan menggunakan dudukan tiga lapis – satu lapisan untuk kertas bersih, satu lapisan untuk sketsa yang sedang berlangsung, dan satu lapisan untuk pekerjaan jadi.

Image for post

Baki Kertas Kayu dengan promidesign
Kit prototipe kertas. Kit semacam itu termasuk lembaran pra-dibuat (kertas grafik) dan template yang membuat prototipe kertas lebih mudah.
Image for post
Graph paper. Image: tripwiremagazine

Image for post

Templates for iPad. Image: tripwiremagazine

Image for post

Stencil for iOS. Image: Amazon

Penting: Alat yang baik bukan berarti alat yang mahal. Bahkan, disarankan menggunakan pena dan kertas murah. Mengapa? Karena jika Anda menggunakan Moleskin, Anda mungkin secara tidak sadar memfokuskan diri pada pemolesan sketsa Anda (Anda tidak ingin memiliki sketsa jelek di Moleskin Anda).

4. Gunakan pena, bukan pensil

Ketika datang untuk membuat sketsa, banyak desainer yang tersandung pada perangkap umum — mereka mulai membuat sketsa dan di suatu tempat di tengah proses mereka mulai mempertanyakan ide-ide mereka. Akibatnya, mereka meninggalkan beberapa ide tanpa memvisualisasikannya terlebih dahulu.

Saat Anda mulai membuat sketsa dengan pena, kemungkinan Anda akan menyelesaikan sketsa itu lebih baik. Mengapa? Karena pena menciptakan rasa komitmen – tidak mungkin untuk menghapus sketsa dan memulai kembali.

5. Gambar satu sketsa per layar

Mungkin tergoda untuk menghemat ruang dan membuat beberapa status halaman / tampilan pada selembar kertas yang sama. Tetapi lebih baik untuk menghindari godaan itu. Akan lebih sulit bagi orang untuk menguji prototipe tersebut – ketika Anda memiliki terlalu banyak hal untuk ditampilkan pada sketsa, itu menjadi terlalu berantakan, dan peserta tes akan kesulitan untuk mencoba memahami kelompok elemen mana yang termasuk dalam satu bagian.

6. Prototipe untuk layar yang lebih kecil terlebih dahulu

Jika produk Anda akan tersedia untuk pengguna seluler dan desktop, disarankan untuk membuat prototipe mobile-first. Karena ruang layar yang terbatas, Anda akan dipaksa memprioritaskan konten. Saat Anda mengoptimalkan konten untuk seluler, akan jauh lebih mudah untuk meningkatkan pengalaman Anda untuk penonton lain.

7. Gunakan warna dengan sengaja

Buat prototipe Anda dalam warna hitam dan putih. Gunakan warna dengan sengaja – untuk menyorot elemen tertentu (seperti tombol).

Juga, segera setelah Anda memilih warna yang ingin Anda gunakan, cobalah untuk mempertahankan konsistensi di seluruh prototipe kertas. Misalnya, semua elemen interaktif harus diwarnai dengan warna yang sama (mis. Biru hanya digunakan untuk elemen interaktif). Ini akan membantu Anda mengurangi beban kognitif selama pengujian kegunaan.

8. Buat dokumentasi dari prototipe kertas

Dalam lingkungan Agile, desainer dan pengembang selalu tidak punya cukup waktu untuk menulis dokumentasi yang tepat. Kertas prototyping bisa menjadi pemecah masalah. Karena kertas adalah dokumen berwujud, desainer dapat menggunakannya kembali dalam proses desain.

Tip: Ambil sketsa yang mewakili berbagai layar atau interaksi dan tambahkan catatan. Catatan akan membantu Anda menyampaikan ide utama kepada orang lain. Selain itu, akan lebih mudah untuk mengingat keputusan desain tertentu setelah beberapa saat.

Image for post

Image: jasonrobb

9. Buat salinan digital prototipe Anda

Membuat salinan digital dari prototipe Anda akan membantu Anda menghindari membawa setumpuk kertas dari rapat ke rapat. Yang perlu Anda lakukan adalah mengambil serangkaian foto menggunakan ponsel Anda.

Kiat: Anda juga dapat membuat GIF animasi dengan aliran pengguna tertentu. Cukup ambil foto sketsa yang mewakili aliran tertentu dan buat GIF darinya.

10. Buat prototipe digital dari prototipe kertas

Mungkin juga untuk menggunakan sketsa kertas sebagai dasar untuk prototipe digital rendah kesetiaan. Ada alat luar biasa yang disebut POP oleh Marvel yang dapat membantu Anda mengubah sketsa atau gambar apa pun menjadi prototipe interaktif.

Image for post

Image: Marvel

11. Buat Efek Kompleks Menggunakan Kertas

Salah satu hal hebat tentang prototipe kertas adalah cara perancang menciptakan semua jenis cara kreatif untuk mensimulasikan efek visual atau interaksi. Misalnya, dengan sedikit imajinasi, dimungkinkan untuk membuat efek gulir pada layar seluler.

Image for post

Simulasikan gulir dengan menarik setrip panjang konten melalui viewport. Gambar: Csaba Házi

Anda juga dapat menjelajahi berbagai ketinggian dan bayangan yang berbeda. Shadows akan memberikan desain Anda tampilan yang lebih realistis, dan memberikan perspektif yang jauh lebih baik ketika Anda memvalidasi desain Anda dengan pengguna atau klien.

Image for post
Gambar: Google
3 Rekomendasi praktis untuk Pengujian dengan prototipe kertas

Mengapa kami membangun prototipe di tempat pertama? Alasan utama untuk membuat prototipe adalah bahwa kami dapat mengujinya pada pengguna nyata, mendapatkan umpan balik, dan belajar lebih awal apakah ide dan konsep kami berfungsi.

Bagaimana melakukan pengujian dengan prototipe kertas adalah topik besar dengan sendirinya yang harus dibahas lebih luas. Di sini saya ingin berbagi beberapa hal dasar yang harus dipertimbangkan ketika melakukan pengujian dengan prototipe kertas:

1. Peran fasilitator dan ‘Manusia-komputer’

Jika Anda berencana untuk melakukan sesi pengujian dengan prototipe kertas, Anda akan memerlukan dua peran untuk setiap sesi pengujian:

Fasilitator (presenter). Seseorang yang menginstruksikan peserta tes dan berinteraksi dengan mereka.
Computer Komputer manusia. ’Orang ini tetap diam selama sesi dan bertanggung jawab untuk mengubah layar atau status layar, setiap kali peserta tes berinteraksi dengan prototipe. Peran ini sangat penting – keefektifan pengujian sering tergantung pada seberapa baik orang yang bermain komputer menanggapi tindakan peserta.

Hindari menggabungkan peran fasilitator dan ‘komputer manusia’. Ini masalah yang cukup umum ketika presenter yang bertindak sebagai computer komputer manusia ’kehilangan beberapa informasi penting dari peserta tes.

Image for post
Gambar: gfycat
2. Buat Konteks untuk Pengujian

Saat menunjukkan seseorang prototipe kertas untuk menguji peserta, Anda harus yakin bahwa mereka memahami konteks desain. Itulah mengapa sangat penting untuk menjelaskan dengan jelas skenario pengujian dan cara kerja prototipe kertas.

Berikut adalah beberapa pertanyaan mendasar yang perlu Anda jawab sebelum memulai sesi:

Mengapa Anda membuat prototipe ini?
Apa yang ingin Anda capai dengan sesi pengujian ini?
Informasi apa yang ingin Anda terima dari peserta tes?
3. Uji dengan Setidaknya 5 Pengguna Berbeda

Ikuti praktik terbaik uji kegunaan standar – uji dengan setidaknya lima pengguna yang berbeda dan catat sesi tes untuk analisis lebih lanjut.

Kesimpulan

Pembuatan prototipe kertas adalah cara yang bagus untuk membuat dan menguji desain baru dengan cepat. Digunakan dengan benar, prototipe kertas memberikan pembelajaran maksimum untuk upaya minimum.

Apakah Anda memiliki lebih banyak kiat untuk membuat prototipe kertas? Bagikan pemikiran Anda dalam komentar!

 

sumber:uxplanet.org

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments