Prinsip Terutama Dalam Desain UX Mobile

Hal terpenting yang perlu diingat ketika merancang aplikasi seluler adalah memastikan aplikasi itu bermanfaat dan intuitif. Jika aplikasi ini tidak berguna, itu tidak memiliki nilai nyata bagi pengguna dan tidak ada yang punya alasan untuk menggunakannya. Jika aplikasi berguna tetapi membutuhkan banyak waktu dan usaha, orang tidak akan repot-repot belajar cara menggunakannya.

Desain UI yang baik mengatasi kedua masalah desain ini:

Agar bermanfaat, aplikasi seluler harus berpusat pada pengguna. Pengguna memasang aplikasi Anda karena mereka perlu menyelesaikan masalah. Pikirkan tentang apa yang akan dicapai oleh pengguna Anda dan fokus pada tujuan utama mereka / singkirkan semua hambatan dari jalan mereka.
Anda harus membawa kejelasan ke UI Anda. Seharusnya tidak ada ruang untuk kebingungan di UI Anda.

Berikut adalah 9 prinsip desain UX yang menurut saya merupakan kunci untuk menciptakan pengalaman pengguna ponsel yang benar-benar hebat.

1. Cut Out The Clutter

Perhatian pengguna adalah sumber daya yang berharga, dan harus dialokasikan sebagaimana mestinya. Kekacauan antarmuka Anda membebani pengguna Anda dengan terlalu banyak informasi: setiap tombol yang ditambahkan, gambar, dan baris teks membuat layar lebih rumit.

Image for post

Clutter buruk pada aplikasi desktop atau situs web, tetapi pada ponsel itu seratus kali lebih buruk. Kredit gambar: ftrain

Ada kutipan terkenal dari Antoine de Saint-Exupéry yang berbunyi

“KESEMPURNAAN DITEMUKAN SAAT TIDAK ADA KIRI UNTUK MENGAMBIL.”

Sangat penting untuk menyingkirkan apa pun pada desain seluler yang tidak mutlak diperlukan, karena mengurangi kekacauan akan meningkatkan pemahaman.

Aturan praktis yang sederhana: satu tindakan utama per layar. Setiap layar yang Anda desain untuk aplikasi harus mendukung satu tindakan yang bernilai nyata bagi orang yang menggunakannya. Ini membuatnya lebih mudah dipelajari, dan lebih mudah digunakan.

Ambil Uber, misalnya. Uber tahu bahwa tujuan pengguna yang menggunakan aplikasi ini adalah naik taksi. Aplikasi ini tidak membanjiri pengguna dengan informasi lain: ia secara otomatis mendeteksi lokasi pengguna berdasarkan data GEO dan satu-satunya hal yang harus dilakukan pengguna adalah memilih lokasi pengambilan.

Image for post

Salah satu aturan dasar dari UX yang baik adalah mengurangi upaya yang harus dilakukan pengguna untuk mendapatkan apa yang diinginkan.
2. Jadikan Navigasi Cukup Jelas

Membantu navigasi pengguna harus menjadi prioritas tinggi untuk setiap aplikasi. Navigasi yang baik harus terasa seperti tangan yang tak terlihat yang memandu pengguna sepanjang perjalanan mereka. Prinsip-prinsip navigasi seluler yang baik adalah:

Navigasi seluler harus jelas. Anda harus menggunakan penanda yang tepat (metafora visual yang benar) sehingga navigasi tidak memerlukan penjelasan apa pun dan memastikan bahwa setiap elemen navigasi (seperti ikon) mengarah ke tujuan yang tepat.

Image for post

  • Navigasi seluler harus konsisten untuk aplikasi. Jangan pindahkan kontrol navigasi ke lokasi baru atau sembunyikan di halaman lain. Ini hanya akan mengacaukan pengguna.
    Navigasi seluler akan terlihat. Gagal menunjukkan lokasi saat ini mungkin merupakan satu-satunya masalah paling umum untuk banyak aplikasi. “Dimana saya?” adalah salah satu pertanyaan mendasar yang perlu dijawab oleh pengguna untuk menavigasi dengan sukses.
    3. Buat Pengalaman Seamless

    Anda tidak boleh memikirkan desain ponsel secara terpisah. Menciptakan pengalaman tanpa batas di ponsel, desktop, dan tablet sangat penting bagi pengguna Anda.

Image for post

Musik Apple

Ambil Apple Music sebagai contoh. Anda dapat mengatur daftar putar di Mac Anda dan itu akan segera tersedia di iPhone Anda. Apple mengakui bahwa sementara desain aplikasi seluler sangat penting, menciptakan pengalaman tanpa batas di iPhone, desktop, dan iPad sama pentingnya bagi pengguna.

4. Desain Sasaran-ketukan yang ramah-jari

Target sentuh yang lebih kecil lebih sulit bagi pengguna untuk memukul daripada yang lebih besar. Saat Anda merancang antarmuka seluler, yang terbaik adalah membuat target Anda cukup besar sehingga mudah bagi pengguna untuk mengetuk.

Buat kontrol yang ukurannya memiliki ukuran 7-10 mm sehingga dapat diketuk dengan jari secara akurat. Target tersebut memungkinkan jari pengguna untuk masuk dengan pas di dalam target dan pengguna akan tahu bahwa mereka mengenai target dengan akurat.

Image for post

Kontrol antarmuka pengguna harus cukup besar untuk menangkap tindakan ujung jari tanpa membuat pengguna frustrasi dengan tindakan yang salah dan target kecil. Kredit gambar: Apple

Juga pastikan ada jarak spasi yang baik antara target tap.

5. Konten Teks Harus Dibaca

Jika dibandingkan dengan desktop, smartphone memiliki layar yang relatif kecil, yang berarti bahwa salah satu tantangan desain ponsel adalah untuk menyesuaikan banyak informasi pada UI kecil. Anda mungkin memiliki godaan untuk menekan semuanya untuk desain ponsel dalam upaya memberikan informasi sebanyak mungkin. Tetapi Anda harus menahan godaan.

Aturan praktis untuk seluler: teks harus setidaknya 11 poin sehingga dapat dibaca pada jarak menonton yang khas tanpa memperbesar.

Image for post

Kredit gambar: Apple

Tingkatkan keterbacaan dengan menambah tinggi garis atau spasi huruf. Ruang putih yang baik dan murah hati dapat membuat antarmuka terlihat menarik.

Image for post

UI yang baik memiliki banyak ruang bernapas. Kredit gambar: Apple
6. Jadikan Elemen Antarmuka Terlihat Jelas

Gunakan warna dan kontras untuk membantu pengguna melihat dan menafsirkan konten Anda. Pilih warna primer, sekunder, dan aksen untuk aplikasi Anda yang mendukung kegunaan. Pastikan kontras warna yang cukup antara elemen sehingga pengguna dengan penglihatan rendah dapat melihat dan menggunakan aplikasi Anda.

Pastikan ada kontras yang cukup antara warna font dan latar belakang sehingga teks dapat terbaca. W3C merekomendasikan rasio kontras berikut untuk teks tubuh dan teks gambar:

Teks kecil harus memiliki rasio kontras minimal 4,5: 1 dengan latar belakangnya.
Teks besar (pada 14 pt tebal / 18 pt reguler dan atas) harus memiliki rasio kontras minimal 3: 1 terhadap latar belakangnya.

Image for post

Teks yang tidak memenuhi rekomendasi rasio kontras warna sulit dibaca dengan latar belakangnya. Kredit gambar: Apple

Sangatlah penting untuk memiliki kontras yang cukup untuk teks di ponsel: pengguna mungkin berada di luar ruangan dengan kontras rendah di layar karena pencahayaan.

Image for post
Warna abu-abu netral dari halaman ini menyenangkan untuk dilihat di dalam ruangan, tetapi di luar terlihat tidak begitu bagus. Kredit gambar: usestesting

Ikon atau elemen penting lainnya juga harus menggunakan rasio kontras yang direkomendasikan di atas.

Image for post

Ikon yang tidak mengikuti rekomendasi rasio kontras warna sulit dibedakan dengan latar belakang mereka. Kredit gambar: Desain Material
7. Kontrol Desain Berdasarkan Posisi Tangan

Steven Hoober dalam penelitiannya tentang penggunaan perangkat seluler, menemukan bahwa 49% orang mengandalkan satu jempol untuk menyelesaikan pekerjaan di ponsel mereka. Pada gambar di bawah, diagram yang muncul pada layar ponsel adalah perkiraan grafik jangkauan, di mana warna menunjukkan area apa yang dapat dijangkau pengguna dengan ibu jari untuk berinteraksi dengan layar.

Image for post

Zona nyaman untuk jangkauan satu tangan seseorang di smartphone. Sumber Gambar: uxmatters

Hijau menunjukkan area yang mudah dijangkau pengguna; kuning, area yang membutuhkan peregangan; dan merah, area yang mengharuskan pengguna untuk mengubah cara mereka memegang perangkat. Posisi dan genggaman tangan harus memengaruhi penempatan kontrol pada desain seluler:

Tempatkan menu tingkat atas, kontrol yang sering digunakan dan tindakan umum ke zona hijau layar, karena nyaman dijangkau dengan interaksi satu jempol.
Tempatkan tindakan negatif (seperti hapus atau hapus) di zona merah yang sulit dijangkau, karena Anda tidak ingin pengguna mengetuknya secara tidak sengaja.
8. Minimalkan Kebutuhan Untuk Mengetik

Mengetik pada ponsel adalah proses yang lambat dan rawan kesalahan. Karena itu, yang terbaik adalah selalu berusaha meminimalkan jumlah pengetikan yang diperlukan untuk menggunakan aplikasi seluler:

Simpan formulir sesingkat dan sesederhana mungkin dengan menghapus bidang yang tidak perlu.

Image for post

Tidak ada yang suka mengisi formulir. Dan semakin lama atau semakin rumit suatu formulir, semakin kecil kemungkinan pengguna untuk masuk dan mulai mengisi bagian yang kosong. Kredit gambar: Lukew
Gunakan data lengkapi-otomatis dan personal yang sesuai sehingga pengguna hanya perlu memasukkan informasi minimal.

Image for post

Bidang isian-otomatis untuk negara
9. Uji Desain Anda

Seringkali desain ponsel tampak hebat ketika dilihat pada layar besar desainer Anda, tetapi segera setelah Anda mulai melihatnya dan berinteraksi dengan aplikasi di ponsel, itu menjadi kurang enak dipandang. Itulah mengapa sangat penting untuk menguji aplikasi Anda dengan pengguna nyata di berbagai perangkat seluler. Anda harus meminta pengguna asli untuk menyelesaikan tugas reguler dan hanya setelah itu Anda akan melihat seberapa baik kinerja yang sebenarnya dilakukan.

Kesimpulan

Sama seperti elemen desain lainnya, tip yang ditentukan di atas hanyalah tempat untuk memulai. Pastikan untuk mencampur dan mencocokkan ide-ide ini dengan ide Anda sendiri untuk hasil terbaik. Ingatlah bahwa desain tidak hanya untuk desainer – itu untuk pengguna.

Terima kasih!

 

 

 

sumber:babich.biz uxplanet.org

Latest articles

12.6k Followers
Follow

Related articles