Thursday, December 2, 2021
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
HomeVisual DesignYang Perlu Anda Ketahui tentang Desain Hasil Facebook

[UI/UX INTERVIEW]Yang Perlu Anda Ketahui tentang Desain Hasil Facebook

Sudah beberapa minggu sekarang, dua, ketika saya menulis ini, sejak saya mendapat email. Saya mengalami hari yang sangat panjang jadi saya berbaring mengasihani diri sendiri ketika melihat ini:

Halo Viba, saya menemukan aplikasi Anda dan saya terkesan dengan pengalaman dan pekerjaan desain Anda. Saya berupaya merekrut siswa untuk tim Desain Produk kami di Facebook. Kami ingin mempertimbangkan Anda untuk peran terbuka kami di 2019.

Momen seperti ini persis seperti apa yang saya kerjakan tanpa henti selama setahun terakhir dan akhirnya tiba – saya berhasil melewati pemutaran resume dari salah satu perusahaan Empat Besar. Sial.

Sekarang, ketika Anda menjadi bagian dari angkatan pertama mahasiswa desain di universitas Anda seperti saya, mencapai liga besar itu sulit. Sulit untuk mengetahui apakah Anda bekerja ke arah yang benar dan sama sulitnya untuk mempersiapkan sesuatu seperti ini. Anda hanya tidak memiliki cukup banyak orang untuk diukur.

Jadi secara alami, ketika saya mendapat email, saya khawatir tentang persiapan. Bagaimana Anda memulai dengan benar? Maksud saya, Anda punya satu kesempatan untuk mendapatkan kartu as ini, dan Anda harus memberikan semuanya.

Itulah sebabnya saya memutuskan untuk menulis tentang itu, dengan harapan dapat membantu orang lain.

Hal terbaik tentang perusahaan seperti Facebook adalah bahwa perekrut mereka adalah permata mutlak. Milik saya menuntun saya melalui setiap langkah, memeriksa saya sebelum wawancara dan juga cukup baik untuk melihat portofolio saya dan memberi tahu saya bagaimana saya dapat meningkatkan.

Kami memulai dengan panggilan cepat. Itu dijadwalkan sehari setelah saya menerima email.

Panggilan Telepon

Panggilan ini adalah untuk memastikan bahwa Anda cocok untuk perusahaan – Anda memiliki pola pikir yang sama, etika yang sama dan untuk melihat apakah latar belakang Anda sesuai dengan persyaratan mereka.

Pertanyaannya sederhana tetapi perekrut dapat mengetahui apakah jawaban Anda asli atau tidak. Mereka cenderung menyelami apa yang Anda katakan dan mengerti mengapa Anda benar-benar menginginkan pekerjaan ini.

Terlepas dari pertanyaan umum, bersiaplah untuk menjawab:

  • Apa pendapat Anda tentang desain di Facebook?
  • Proyek seperti apa yang Anda sukai?
  • Jelaskan salah satu proyek Anda (tetap singkat)
  • Pernahkah Anda bekerja dengan tim lintas fungsi sebelumnya?

Pada akhir panggilan ini, saya dimasukkan ke babak berikutnya dan perekrut saya mengirimi saya beberapa email tentang apa yang diharapkan.

Kami kemudian menjadwalkan wawancara Kritik Aplikasi dan Pekerjaan Sebelumnya untuk minggu berikutnya.

Pekerjaan Sebelumnya

Ini persis seperti ulasan portofolio lainnya – Anda mempresentasikan pekerjaan Anda dan menjelaskan mengapa Anda melakukan apa yang Anda lakukan.

Menimbang bahwa portofolio yang saya kirimkan adalah tautan Sedang saya, proyek-proyek saya terlalu bertele-tele – yang merupakan sesuatu yang dikatakan Tanaya Joshi kepada saya untuk diperbaiki selamanya. Tapi sejak kapan remaja mendengarkan saran yang bagus ya?

Jadi pada hari-hari menjelang wawancara saya, saya membangun kembali portofolio saya – bukan proyek itu sendiri tetapi hanya presentasi.

Saya juga menyiapkannya dengan menyajikannya kepada siapa saja yang mau mendengarkan saya. Saya menggunakan Sahil Khoja ‘s artikel sebagai pedoman untuk ini.

Saya mengajak para desainer dan non-desainer untuk mendapatkan berbagai pendapat. Dan saya mencoba untuk mengambil bagian-bagian di mana narasi saya dihapus dan kembali dan memperbaikinya nanti.

Wawancara dengan sendirinya baik-baik saja. Pewawancara saya sangat baik sejak awal, dan pertanyaan-pertanyaan lanjutan yang dia miliki tidak sulit.

Ini adalah pola umum yang saya sarankan:

  • Ringkas: Masalah apa yang sedang Anda coba pecahkan?
  • Anggota Tim: Dengan siapa Anda bekerja? Apa kontribusi Anda?
  • Poin & Solusi Nyeri: Apa masalah utama yang ingin Anda selesaikan dan bagaimana Anda melakukannya?
  • Metrik: Bagaimana Anda mengujinya? Apa hasilnya? Ini, bisa rumit, karena jika Anda menampilkan proyek pribadi, Anda tidak akan memiliki metrik. Jadi, beri tahu mereka apa pendapat pengguna ketika Anda menunjukkan proyek Anda kepada mereka dan bicarakan bagaimana Anda akan tahu jika produk itu sukses.
  • Cakupan Masa Depan: Bicara tentang peluang untuk peningkatan

Juga, jangan tidak mencoba untuk berjalan mereka melalui seluruh proses Anda. Anda memiliki 45 menit untuk menunjukkan kepada mereka 2 proyek, tetap singkat dan to the point. Saya tahu tergoda untuk membicarakan setiap langkah kecil yang Anda ambil, tetapi itu tidak penting. Berfokuslah untuk mencapai sasaran.

Pikirkan seperti ini, Facebook memecah desain produk menjadi 3 bagian:

  1. Pemikiran Produk: Untuk siapa Anda mendesain? Masalah apa yang Anda coba selesaikan? Bagaimana Anda menyelesaikannya? Bagaimana hal ini selaras dengan sasaran bisnis?
  2. Interaksi: Apakah itu intuitif? Apakah mudah menemukan yang Anda inginkan?
  3. Visual: Hierarki, branding, tipografi. Apakah ini estetis? Apakah visual melebihi kekuatan atau melengkapi desain?

Jadi di segmen ini, pewawancara Anda mencoba mengidentifikasi kekuatan Anda. Mainkan hingga ini jika Anda bisa. Itulah sebabnya seluruh proses Anda bukan yang mereka cari.

Tetap pada apa yang relevan.

Kritik Aplikasi

Di babak ini, Anda membahas aplikasi dengan pewawancara Anda dan menganalisis alasan mengapa itu dirancang seperti itu.

Saya melakukan kritik cepat dengan profesor saya tetapi wawancara sebenarnya sangat berbeda. Pewawancara Anda ingin fokus pada bagaimana keputusan desain memengaruhi pengguna dan bisnis. Juri dan kritik perguruan tinggi cenderung lebih fokus pada yang pertama dan lebih sedikit pada yang terakhir.

Meskipun saya sangat khawatir tentang putaran ini, tidak ada keharusan nyata untuk mempersiapkannya karena ini cukup mudah.

Tapi saya akan memberikan beberapa petunjuk:

  • Bicara tentang masalah orang yang ditangani oleh aplikasi
  • Jangan béda keputusan desain. Seseorang di suatu tempat mencari metrik, melakukan penelitian dan kemudian membuat keputusan. Mengatakan sesuatu yang kasar tidak sopan.
  • Bicara tentang keputusan desain yang selaras dengan tujuan pengguna dan bisnis.
  • Ikuti rinciannya: Jelaskan mengapa Anda memikirkan apa yang Anda pikirkan. Gali sedalam mungkin.
  • Ingat konteks penggunaan: apakah informasi yang ditampilkan relevan dengan waktu dan ruang tempat digunakannya?
  • Pikirkan tentang apa yang akan Anda lakukan jika Anda memiliki aplikasi: Bagaimana Anda mengukur keberhasilannya? Perubahan apa yang akan Anda lakukan?
  • Saat Anda berbicara tentang perubahan yang akan Anda buat, bicarakan bagaimana Anda akan bekerja dalam tim lintas fungsi

Berikut adalah contoh Sahil Khoja tentang kritik aplikasi Venmo yang baik:

Masalah orang yang diselesaikan Venmo adalah ‘Bagaimana mungkin kita melakukan pembayaran lebih lancar dan mengurangi semua gesekan dalam proses?’

Venmo melakukan ini menggunakan beberapa interaksi dan pola visual. Pertama, beranda tidak memiliki referensi untuk uang atau tanda $. Sebaliknya, kami melihat umpan. Umpan ini memberi pengguna kesan bahwa mengirim dan menerima pembayaran adalah interaksi sosial, bukan interaksi yang melibatkan rasa sakit dan gesekan. Ini diwujudkan melalui pola visual yang memungkinkan umpan, seperti kemampuan untuk berkomentar atau menyukai pembayaran.

Navigasi tingkat atas Venmo lebih menekankan pada keramahan aplikasi, karena Anda mungkin dapat menyaksikan selebriti melakukan pembayaran melalui ikon ‘global’ atau hanya melacak aktivitas Anda dengan ikon ‘orang’. Sementara navigasi teratas mematahkan pola iOS, keputusan ini sangat penting untuk menekankan jejaring sosial aplikasi.

Selain itu, ikon tingkat atas memungkinkan pengguna menemukan dan menggunakan tindakan utama: Bayar atau Terima. Jika orang tidak melakukan transaksi di Venmo, Venmo akan mati. Selain itu, jika Anda mengintip ke dalam menu Hamburger, Anda dapat melihatnya menyembunyikan semua item yang terkait dengan bank karena tujuan Venmo adalah menjauhkan diri dari bank dan lebih jauh menjadi ‘Twitter / FB untuk pembayaran.’ Sementara menu Hamburger dipandang sebagai pilihan, itu bekerja dengan sangat baik dari perspektif bisnis.

Lihat apa yang saya maksud? Masuk ke detail. Gali yang dalam. Jadilah berwawasan luas. Ini adalah ujian untuk melihat apakah Anda berpikir seperti seorang desainer. Dan jika Anda benar-benar tertarik dengan desain produk, ini seharusnya tidak terlalu sulit.

Aplikasi yang akan Anda kritik akan menjadi yang terkenal – sesuatu yang Anda dan pewawancara Anda kenal. Jadi pikirkan Uber, Google Maps, Spotify dan Snapchat.

Dan dengan itu, saya selesai dengan wawancara. Seminggu apa, ya?

Facebook luar biasa. Ini benar-benar dinamis sejak awal. Jika Anda memiliki wawancara dengan mereka yang akan datang, Anda benar-benar tidak perlu khawatir – semua orang sangat ramah dan jujur ​​rasanya seperti mereka semua mendukung Anda! Jadi duduklah, jangan khawatir dan lakukan yang terbaik.

Saya sangat senang memiliki kesempatan untuk mewawancarai mereka dan sekarang yang tersisa adalah menunggu hasil wawancara saya.

 

 

 

 

 

 

sumber:uxplanet.org marvelapp.com

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments