“Feast For The Eyes” Sebuah Perayaan yang Menceritakan Kisah Makanan Dalam Fotografi

on

|

views

and

comments

Makanan selalu menjadi subjek yang banyak difoto dan dikonsumsi, menawarkan tanah pengujian untuk eksperimen kreatif dan cara bagi seniman untuk mengasah keterampilan mereka.

Tapi bahkan gambar yang paling representatif dari makanan sangatlah jarang mudah atau objektif. Makanan sebagai subyek kaya dalam arti simbolis dan di sepanjang sejarah seni, telah memungkinkan seniman untuk mengeksplorasi emosi tertentu, sudut pandang, atau tema dan mengekspresikan berbagai aspirasi dan konstruksi sosial.

Dengan media sosial sekarang menjadi pengaruh yang cukup besar, minat dalam fotografi makanan ( “foodporn ” menjadi hashtag populer) telah menjadi luas dengan mengambil dan berbagi gambar menjadi bagian integral dari pengalaman makan itu sendiri.

Jo Ann Callis Untitled, 1994; from the series Forbidden Pleasures © Jo Ann Callis Courtesy the artist and Rose Gallery, Santa Monica, California
Jo Ann Callis Untitled, 1994; dari seri kenikmatan terlarang © Jo Ann Callis courtesy artis dan Rose Gallery, Santa Monica, California

Anda dapat melihat sejarah yang kaya ini akan fotografi makanan di Feast of The Eyes, sebuah pameran yang akan datang yang dibuat di The photographers’ Gallery di London. Ini bersama-sama membawa berbagai seniman termasuk Stephen Shore, Man Ray, Weegee, Martin Parr, Nan Goldin, Nobuyoshi Araki, dan Cindy Sherman, yang semuanya untuk memanfaatkan sejarah dan popularitas fotografi makanan untuk mengekspresikan tema yang lebih luas.

Karya pada ditunjukkan membangkitkan pertanyaan mendalam dan kecemasan tentang masalah-isu seperti kekayaan, kemiskinan, konsumsi, nafsu makan, tradisi, jenis kelamin, ras, keinginan, kesenangan, revulsion, dan domesticity.

Photographer unknown ‘New Recipes for Good Eating’ Crisco, Proctor and Gamble, Cincinnati, 1949
Fotografer tidak dikenal ‘ New resep untuk makan baik ‘ Crisco, Proctor dan Gamble, Cincinnati, 1949

Pameran ini disusun dengan tiga tema kunci: still Life menjejaki hubungan fotografi makanan dengan salah satu genre yang paling populer dalam melukis dan fitur kerja yang keduanya diilhami oleh tradisi dan bagaimana hal itu telah berubah dalam perjalanan waktu.

Di sekitar meja terlihat ritual yang terjadi di sekitar konsumsi makanan dan identitas budaya yang tercermin melalui makanan yang kita makan dan orang yang kita makan bersama.

Akhirnya, bermain dengan makanan menunjukkan apa yang terjadi ketika fotografi makanan diresapi dengan humor, menyenangkan dan ironi. Pameran ini juga akan menampilkan sejumlah majalah dan buku masak yang menyediakan tambahan sejarah visual dan sosial makanan fotografi.

Daniel Gordon Pineapple and Shadow, 2011 © Daniel Gordon Courtesy the artist and James Fuentes Gallery, New York
Daniel Gordon nanas dan Shadow, 2011 © Daniel Gordon courtesy artis dan James Fuentes Galeri, New York

sumber: creativeboom.com

Share this
Tags

Must-read

Mantaflow Creating Fire

Menciptakan efek api? Mudah dengan Mantaflow! https://www.youtube.com/watch?v=lR9vjaYzeYQ
spot_img

Recent articles

More like this