Email UX: Desain Praktik Terbaik

on

|

views

and

comments

Pengalaman pengguna (UX) penting, dan meskipun ada cukup konten di sana tentang subjek, tidak ada banyak ketika datang ke email UX. Email UX adalah tentang menjaga email sesederhana mungkin.

Berdasarkan studi, Anda memiliki 50 milidetik untuk menangkap perhatian pengguna dalam email. Kemudian Anda memiliki 11 detik, paling banyak, untuk menyampaikan pesan Anda. Menulis dalam cara yang ringkas dan koheren sulit dan terutama dalam email. Saya akan menyentuh beberapa area untuk meningkatkan UX konten Anda.

Konten

Menurut Nielsen Norman Group, mengurangi beban kognitif memaksimalkan kegunaan.

Ketika jumlah informasi yang masuk melebihi kemampuan kami untuk menanganinya, kinerja akan terganggu. Diperlukan waktu lebih lama untuk memahami, Anda akan kehilangan detail penting, atau kewalahan dan mengabaikan tugas. Sangat penting untuk memangkas konten Anda, membuat potongan, dan menggunakan hierarki konten (mirip dengan hierarki visual yang digunakan desainer grafis).

Hukum Hick

Hukum Hick menyatakan bahwa waktu yang diperlukan bagi pengguna untuk mengambil keputusan meningkat dengan jumlah dan kompleksitas pilihan yang tersedia. Jadi pada dasarnya, semakin banyak pilihan yang Anda miliki atau semakin sulit pilihannya, semakin lama waktu yang dibutuhkan pengguna untuk membuat keputusan.

Inilah sebabnya mengapa Anda tidak harus memasukkan beberapa CTA primer dalam satu email. Ada beberapa pengecualian untuk email dan buletin yang lebih panjang.

Hirarki Konten

Image for post

Judul berita harus berupa teks terbesar dan tidak apa-apa untuk dicetak tebal. Subheadline harus lebih kecil dari headline.
Panjang garis yang diinginkan untuk salinan tubuh adalah 50–80 karakter. Jangan buang waktu pembaca Anda dan langsung ke intinya. Gunakan bobot dan ukuran font yang tebal, miring, dan bervariasi untuk menampilkan hierarki dan kontras. Gunakan font yang dapat dibaca yang aman untuk klien email, seperti Georgia, Arial, Times New Roman, dan Verdana.
Buat kontras. Tidak memiliki cukup akan membuat email Anda sulit dibaca.

Desain CTA

CTA Anda adalah isyarat visual bagi pengguna, jadi pastikan mereka mudah mengklik semua perangkat. Tombol harus menonjol dari konten lainnya. Gunakan warna yang kontras (yang merupakan merek) dan gunakan tombol yang diisi untuk CTA primer. Tombol hantu atau tautan teks baik untuk CTA sekunder. Melalui pengalaman, mereka tidak melakukan serta tombol yang diisi secara teratur.

Bagian (Potongan)

Image for post

Pisahkan salinan Anda menjadi beberapa bagian (potongan): paragraf pendek, daftar berpoin, dan ruang putih benar-benar dapat membuat perbedaan besar! Tidak ada yang mau membaca blok teks yang besar.

Menciptakan Ruang

Jangan takut ruang putih. Gunakan padding, terutama di antara tajuk utama, subjudul dan teks isi.

Image for post

Typography

Jika memungkinkan, daftar peluru. Lebih mudah bagi pengguna untuk menelusuri konten, tetapi batasi hingga tiga hingga lima poin. Berdasarkan praktik terbaik, paragraf harus sekitar lima baris atau kurang. Paragraf yang lebih panjang dari tiga baris harus rata kiri, tidak tengah.

Ukuran font penting. Teks kecil di klien desktop sangat kecil di ponsel. Anda harus menyesuaikan font untuk pengguna tertentu. Di desktop, minimum yang disarankan adalah 16px untuk teks isi, dan maksimum 21px.

Jika memungkinkan, selalu garis bawahi tautan dan buatlah agar menonjol karena sulit untuk diklik (terutama pada perangkat seluler).

Desain

Ingat, lebar standar untuk email adalah 550px – 600px. Yang lebih luas dan Anda berisiko email Anda akan terlihat aneh. Pengguna seluler dibatasi oleh ukuran layar. Sebagai desainer UX, tugas kami adalah membuat proses pengguliran menjadi sederhana dan menarik. Ini dapat dengan mudah dicapai dengan tata letak yang baik dan mendistribusikan konten dengan benar. Gunakan isyarat visual yang akan memandu pembaca untuk menggulir email Anda, seperti pembagi (garis diagonal) dan bagian ukuran layar (potongan). Lakukan “tes juling” untuk mengetahui elemen apa yang menonjol di email Anda.
Apa yang Anda lihat ketika Anda menyipitkan mata pada email Anda? Mungkin tidak banyak, tetapi elemen yang paling menonjol adalah bagian penting yang akan dilihat pengguna Anda.
Di bawah ini adalah contoh praktik terbaik UX dalam desain email:

Image for post

Foto

Hindari file besar untuk mencegah waktu muat yang lama. Ukuran file email harus di bawah 100KB. Ukuran gambar harus kurang dari 1MB. Untuk perangkat retina, gunakan gambar yang 2x lebarnya sambil menjaga ukuran file mereka kecil. Ini akan membuat gambar tampak tajam.

Gambar memiliki lebih banyak keterlibatan daripada kata-kata. Gunakan gambar yang melengkapi pesan email dan jangan mengalihkan dari tujuan akhir.

Perhatikan bahwa banyak pengguna akan diblokir gambar secara default, jadi termasuk teks alt deskriptif untuk mereka dan pengguna Anda yang tunanetra sangat penting untuk aksesibilitas.
Gambar latar belakang bisa terlihat bagus. Namun, karena kompatibilitas klien email mereka tidak selalu berfungsi.

Pengalaman Email Keseluruhan

Jika memungkinkan, kode semua teks sebagai teks langsung (bukan citra) untuk aksesibilitas, keterbacaan, dan respons seluler terbaik. Menyimpan informasi penting sebagai teks langsung akan mencegah informasi penting diblokir.

Selalu pastikan templat email dirancang dengan pendekatan mobile-first. Bergantung pada industri, perangkat seluler dapat membuat setidaknya 50% dari semua pembukaan. Email yang tidak dirender dengan benar dapat dihapus dalam tiga detik .

Ingatlah untuk menguji dan mengoptimalkan desain email Anda sebelum menekan kirim.

sumber:uxplanet.org

Share this
Tags

Must-read

Mantaflow Creating Fire

Menciptakan efek api? Mudah dengan Mantaflow! https://www.youtube.com/watch?v=lR9vjaYzeYQ
spot_img

Recent articles

More like this