Warm vs Cool Light

on

|

views

and

comments

warm white vs cool white image

photo by DieterMeyrl via iStock

Cahaya memiliki banyak sifat yang berbeda – intensitas, arah, dan warna di antara mereka. Masing-masing sifat cahaya ini dapat memengaruhi kualitas gambar yang Anda ambil.

Misalnya, cahaya yang sangat intens (seperti sinar matahari pada siang hari di hari yang tidak berawan) sangat keras, berwarna biru, dan menciptakan bayangan yang dalam. Di sisi lain, cahaya saat fajar atau senja sangat lembut, berwarna keemasan, dan menciptakan kontras yang jauh lebih sedikit.

Jika Anda bertanya kepada saya, warna cahaya adalah konsep paling sulit tentang cahaya untuk dipahami. Di situlah panduan ini masuk.

Mari kita bahas cahaya alami hangat, cahaya alami sejuk, dan bagaimana mereka memengaruhi foto Anda.

Apa Itu Warna Temperatur?

Hal pertama yang pertama, kita perlu menentukan suhu warna.

Pada dasarnya, suhu warna mengacu pada warna yang kita pandang sebagai cahaya, seperti yang dijelaskan LensProToGo dalam video di atas.

Karena masing-masing dari kita melihat warna sedikit berbeda, suhu warna diukur pada skala standar di Kelvins (K).

Nilai Kelvin yang rendah (mis., Di bawah 4000K) adalah “cahaya hangat” sedangkan nilai Kelvin yang tinggi (yaitu, di atas 4000K) adalah “cahaya dingin.”

Cahaya hangat dipandang sebagai warna kuning, oranye, dan merah yang berhubungan dengan kehangatan. Cahaya dingin terlihat dominan biru.

Seperti disebutkan di atas, cahaya hangat dikaitkan dengan fajar dan senja, sementara cahaya dingin dikaitkan dengan pencahayaan tengah hari. Secara alami, Anda dapat membuat cahaya hangat dan dingin dengan pencahayaan buatan juga.

Warm Light vs Cool Light 

warm light image

Photo by Jose Magana on Unsplash 

Untuk lebih mengeksplorasi cahaya hangat vs cahaya dingin, mari kita periksa bagaimana mereka mempengaruhi bagaimana suatu gambar terlihat.

Pada contoh di atas, cahaya hangat dengan lembut menerangi pemandangan di tikungan Horseshoe. Perhatikan bagaimana kehangatan cahaya menonjolkan kemerahan lanskap.

Bandingkan dengan gambar di bawah ini, diambil pada tengah hari.

cool light image

photo by LUNAMARINA via iStock

Dalam hal ini, cahaya dingin memberi bidikan tampilan yang sama sekali berbeda.

Misalnya, bayangan di sepanjang tepi ngarai jauh lebih jelas dan bumi merah memiliki nada lebih kekuningan daripada yang kita lihat dalam bidikan pertama.

Warm White vs Cool White Light

Warm White vs Cool White Light 1 image

photo by scyther5 via iStock 

Temperatur warna tidak harus ekstrem seperti contoh Horseshoe Bend untuk memiliki dampak yang signifikan pada tampilan gambar Anda.

Faktanya, variasi yang jauh lebih kecil – seperti antara cahaya putih hangat dan cahaya putih dingin – dapat membuat gambar Anda terlihat sangat berbeda.

Pada skala suhu warna, pencahayaan putih hangat dianggap sekitar 3000K sementara cahaya putih dingin adalah suhu yang sedikit lebih tinggi sekitar 5000K (meskipun dapat berkisar dari 4000K cahaya hingga 6000K cahaya).

Pada contoh di atas, pencahayaan putih hangat digunakan untuk menerangi potret. Perhatikan bagaimana warna kulit pria itu memiliki tampilan yang sedikit hangat terlepas dari kemejanya dan latar belakang bidikan memiliki suhu warna yang lebih dingin.

Kontras gambar itu dengan yang di bawah ini, potret dengan cahaya putih dingin.

Warm White vs Cool White Light 2 image

photo by yasinemir via iStock 

Seperti yang Anda lihat, warna kulit pria itu sedikit terlihat keren.

Meskipun beberapa orang berpendapat bahwa cahaya hangat memiliki tampilan “kotor”, kenyataannya adalah bahwa cahaya hangat cenderung lebih mengundang dari sudut pandang visual. Cahaya putih yang sejuk itu segar dan bersih, tetapi dapat dengan cepat juga terlihat sangat klinis.

Dimana Menemukan Warm Lighting and Cool Lighting 

warm lighting image

Photo by Aaron Carrion on Unsplash 

Sekali lagi, meskipun Anda dapat dengan mudah memanipulasi suhu warna cahaya dalam bidikan saat menggunakan pencahayaan buatan, jika Anda mengandalkan pencahayaan alami, Anda harus merencanakan pemotretan Anda sesuai waktu saat suhu warna yang Anda inginkan merata.

Warm Lighting – Sunrise and Sunset

Warm Lighting Sunrise and Sunset image

photo by Susanne Neumann via iStock 

Mereka tidak menyebutnya jam emas tanpa alasan …

Pencahayaan emas sekitar 3500K dan terjadi sekitar matahari terbit dan terbenam. Jenis pencahayaan ini dihormati karena kehangatan dan kelembutannya. Potret-potret cahaya alami dan lanskap paling diuntungkan dari pencahayaan yang hangat.

Pencahayaan yang hangat dapat berubah dengan cepat karena matahari terbit atau terbenam. Anda mungkin menemukan cahaya menjadi sangat oranye, merah, kuning, atau bahkan merah muda.

Cool Lighting – Sepanjang hari

Cool Light Throughout the Day image

photo by SeanXu via iStock  

Cahaya dingin (sekitar 5000-6500K) adalah suhu warna yang paling umum untuk cahaya alami karena hadir dari sekitar satu jam setelah matahari terbit hingga sekitar satu jam sebelum matahari terbenam.

Suhu warna ini cukup netral, meskipun dalam hal skala suhu warna, warnanya cukup biru di Kelvins.

Cool Light Throughout the Day 2 image

Photo by Melody Jacob on Unsplash 

Karena jenis cahaya ini cukup intens, itu menciptakan bayangan yang dalam. Kontras yang meningkatkan semangat warna, yang bisa sangat menyenangkan dalam foto, meskipun bayangan yang intens dapat merugikan.

Namun, tidak seperti pencahayaan hangat saat matahari terbit atau terbenam, cahaya biru cenderung jauh lebih konsisten sepanjang hari, kecuali peristiwa cuaca yang mengubah suhunya (yaitu, tutupan awan, yang mendinginkan cahaya).

Cara Mengontrol Suhu Warna di Foto Anda

How to Control Color Temperature image

photo by Rawpixel via iStock 

Ada banyak cara Anda dapat mengontrol suhu warna di foto Anda, yang masing-masing ada hubungannya dengan memanipulasi white balance hasil pemotretan.

Anda dapat mempelajari semua tentang keseimbangan putih dalam panduan ini, tetapi di sini adalah ikhtisar singkat:

Keseimbangan putih mengontrol warna yang dilemparkan ke dalam gambar. Misalnya, cahaya tengah hari, yang berwarna biru, dapat menyala atau bahkan diubah dengan menggunakan pengaturan white balance yang berbeda.
Kamera memiliki beberapa pengaturan keseimbangan putih untuk memperhitungkan berbagai situasi pencahayaan. Misalnya, pengaturan white balance “mendung” menghangatkan warna dalam gambar untuk mengompensasi suhu warna dingin dari cahaya alami pada hari berawan.
Keseimbangan putih dapat disesuaikan secara manual juga. Ini melibatkan penggunaan kartu abu-abu dan histogram kamera Anda. Ini adalah metode yang jauh lebih tepat untuk menyesuaikan white balance, meskipun ini juga merupakan proses yang jauh lebih terlibat.

Anda juga dapat mengubah white balance gambar di pasca pemrosesan.

Seperti yang diperlihatkan Aaron dari PHLEARN dalam video di atas, ini adalah proses yang cukup mudah dan langsung dalam program-program seperti Photoshop.

Dengan itu, Anda memiliki pengantar yang solid untuk cahaya hangat, cahaya dingin, cahaya putih hangat, cahaya putih dingin, dan berbagai aspek suhu warna lainnya.

Pastikan untuk melihat panduan yang saya tautkan di atas dan melihat video YouTube yang saya sertakan untuk mendapatkan instruksi lebih lanjut tentang topik yang terkadang membingungkan ini.

sumber:photographytalk.com

Share this
Tags

Must-read

Mantaflow Creating Fire

Menciptakan efek api? Mudah dengan Mantaflow! https://www.youtube.com/watch?v=lR9vjaYzeYQ
spot_img

Recent articles

More like this