6 Alasan Kalian Harus Menggambar di ‘Toned Paper’

Mengapa Kertas Putih?

Berjalanlah ke toko perlengkapan seni mana pun dan Anda akan menemukan lorong kanvas dan buku sketsa, yang hampir semuanya berwarna putih. Di ujung lorong sketsa, Anda mungkin akan menemukan satu rak kertas dengan beragam warna abu-abu, cokelat, dan bisu. Tanyakan kepada karyawan toko dan mereka mungkin menyarankan bahwa makalah ini untuk pastel.

Mereka sebagian benar. Kertas yang berwarna ini memiliki sisi yang halus dan sisi yang lebih kasar. Sisi kasarnya bagus untuk pastel. Namun, semua media gambar sesuai untuk gambar kertas yang kencang. Bahkan, bekerja hanya dengan media hitam putih di atas kertas yang kencang adalah cara yang bagus untuk meningkatkan keterampilan Anda.

Selama Zaman Renaissance dan Barok, seniman-seniman seperti Michelangelo dan Peter Paul Rubens umumnya menggambar di atas kertas cokelat muda atau abu-abu muda, bukan dalam pastel tetapi dengan tinta, arang, conte crayon atau media gambar lainnya.

Michelangelo Rubens Examples

Di bawah ini kami akan mempertimbangkan beberapa keuntungan untuk menggambar pada permukaan yang kencang. Kami juga akan berjalan melalui langkah-langkah yang mungkin Anda ambil dalam membuat karya seni di atas kertas kencang sendiri. Tentu saja, pendekatan yang dieksplorasi di sini tidak definitif. Ini hanya satu pendekatan, tetapi itu adalah pendekatan yang cenderung mengarah pada kesuksesan.

  1. Bekerja pada Kertas Berwarna Sering Menghasilkan Hasil yang Lebih Realistis

Saya masih bisa mendengar instruktur gambar saya sendiri yang mengatakan, “Tidak ada putih dalam kehidupan. Ada matahari, dan yang lainnya lebih gelap dari itu. ” Maksudnya adalah bahwa karya seni kita harus memiliki sedikit atau tidak ada putih yang tersisa di dalamnya untuk menciptakan penggambaran yang paling meyakinkan dan realistis.

Karena itu, jika kertas Anda lebih gelap dari putih maka Anda menghindari, secara default, salah satu alasan utama beberapa gambar tidak tampak cukup realistis. Gambar yang sebaliknya akurat mungkin bahkan tampak belum selesai bagi pemirsa jika terlalu banyak kertas putih yang terbaring kosong.

Lebih mudah mendorong gambar yang lebih gelap jika Anda mulai dengan kertas yang berwarna. Kemudian, jika Anda memilih menambahkan beberapa highlight putih, Anda melakukannya dengan niat dan pekerjaan Anda akan tampak lebih lengkap.

  1. Lebih Mudah Menyembunyikan “Kesalahan”

Kecuali Anda adalah Anthony Van Dyck, terkenal karena jarang menghapus, Anda akan membuat kesalahan. Kesalahan adalah bagian dari proses. Namun, jika tujuan Anda adalah membuat gambar yang sangat halus maka Anda mungkin tidak ingin melihat tanda penghapus di kertas Anda.

Saya punya kabar baik. Kesalahan yang dibuat pada tahap utama gambar pada kertas yang berwarna lebih mudah disembunyikan. Itu bukan sihir, itu kontras. Atau lebih tepatnya, kurangnya kontras. Tanda gelap Anda di atas kertas putih lebih menonjol daripada tanda yang sama pada kertas abu-abu. Saat Anda menghapus tanda-tanda itu dari kertas yang kencang, semua bahan sisa yang tersisa di kertas kemungkinan akan melebur ke dalam nilai kertas dan pada tahap selanjutnya dari gambar Anda.

  1. Permukaan yang berwaena Meningkatkan Kecepatan Anda

Belakangan ini, seniman umumnya menggunakan referensi fotografi. Namun, bagi para seniman yang bekerja sebelum munculnya fotografi, membuat sketsa cepat sebagai suatu kemampuan adalah suatu keharusan. Gambar yang dibuat tanpa bantuan foto adalah perlombaan melawan matahari terbenam dan kelelahan model yang lelah. Seniman akan menangkap gambar referensi mereka dalam buku sketsa dan kemudian bekerja dari sketsa itu untuk menyelesaikan lukisan yang lebih besar dan lebih terlibat.

Menggunakan kertas yang berwarna memungkinkan seniman ini menghemat waktu. Mereka dapat menaungi gelap, menggunakan putih untuk highlight dan memungkinkan kertas untuk melakukan sisanya. Sayangnya, kebiasaan kontemporer menggambar dari foto mempromosikan pendekatan yang lebih lamban. Menggambar di atas kertas yang berwarna dapat mengimbangi efeknya.

“Jika kamu tidak bisa melukis orang yang jatuh dari gedung berlantai lima sebelum dia menyentuh tanah, kamu tidak akan pernah membuat lukisan monumental.”

Sebuah kutipan oleh Eugene Delacroix, pelukis dari “Liberty Leading the People”, mengungkapkan pentingnya ia menempatkan pada kecepatan dan efisiensi, – “Jika Anda tidak dapat melukis seorang pria jatuh dari gedung lima lantai sebelum ia menyentuh tanah, Anda tidak akan pernah membuat lukisan monumental. “

  1. Menggambar di Kertas berwarna Meningkatkan Keterampilan Melukis Anda

Menggambar di atas kertas putih berarti bahwa kita sebagian besar bekerja dalam satu arah, dari terang ke gelap, karena kertas kita memulai kita pada satu ekstrim dari skala nilai. Ketika kita melukis, bagaimanapun, kita mulai dengan berbagai nilai / warna pada palet kita. Kami kemudian membuat tanda terang dan gelap sekaligus, sehingga bekerja di kedua arah pada skala nilai. Menggambar di atas kertas yang berwarna adalah jembatan yang berharga antara kedua pendekatan ini untuk menampilkan cahaya dan bentuk.

Drawing on Toned Paper
  1. Kertas berwarna Menyatukan Komposisi Anda

Unity adalah prinsip panduan seni dan desain. Ini merujuk pada keterpaduan keseluruhan suatu karya seni. Menggambar di atas kertas yang berwarna, khususnya kertas warna, praktis menjamin rasa persatuan dalam karya seni Anda. Potongan-potongan kecil warna, tersebar di komposisi Anda, memuncak melalui tanda Anda, menciptakan kesatuan itu dan dapat digunakan untuk menyampaikan suasana hati yang pasti dalam karya seni Anda.

  1. Mendorong Berbagai Nilai

Bekerja dengan kertas yang kencang membantu memastikan bahwa Anda menciptakan rentang nilai dan warna penuh dalam gambar Anda. Rentang nilai penuh harus dimasukkan dalam hampir setiap karya seni. Nilai sangat penting. Ini menggambarkan cahaya di dalam adegan, bentuk objek, dan tekstur. Kita harus membuatnya semudah mungkin untuk membuat jangkauan penuh.

Ketika kita mulai dengan selembar kertas putih, kita mulai pada satu ekstrim dari skala nilai. Kami kemudian harus bekerja untuk secara progresif menambahkan nilai yang lebih gelap untuk menghasilkan berbagai warna. Jika kita mulai dengan permukaan yang kencang, di suatu tempat di tengah skala nilai, kita hanya perlu mendorong nilai sedikit lebih terang dan lebih gelap. Ini meningkatkan peluang bahwa kami akan menciptakan rentang nilai penuh dalam gambar yang sudah jadi.

Bekerja pada permukaan yang kencang juga membantu kita untuk lebih memahami kontras dari nilai yang kita tambahkan. Lihatlah kutipan dari pertanyaan dan jawaban terakhir yang dikirim untuk “Menit Anggota”. Pertanyaannya adalah pada dasarnya menanyakan mengapa kertas pastel diratakan …

Buat Gambar pada Permukaan yang Kencang

Ikuti langkah-langkah di bawah ini dan buat gambar still-life Anda sendiri di permukaan yang kencang.

Anda akan perlu:

  • Sepotong kertas abu-abu atau cokelat
  • Pensil (2B atau Ebony)
  • Pensil berwarna putih atau pensil arang putih
  • Tempera putih, cat akrilik, atau guas
  • Beberapa benda kecil
  • Kamera dan printer

Langkah Satu – Kumpulkan Materi Anda dan Layout Objek

Pilih selembar kertas abu-abu atau coklat muda dan atur sedikit koleksi benda di atasnya. Ambil foto referensi objek Anda langsung dari atas tanpa menggunakan flash Anda. Letakkan kertas Anda, dengan benda-benda, di sebelah jendela untuk memastikan bahwa bayangannya kuat.

Paper selection and still life composition

Langkah Dua – Buat Garis Garis Menggambar Obyek

Buat gambar garis objek Anda. Pastikan untuk mempertimbangkan proporsi. Berikan perhatian khusus pada ukuran dan bentuk ruang kosong antara objek.

Grey paper early stage

Langkah Tiga – Tambahkan warna ke Latar Belakang

Identifikasi area paling gelap dari latar belakang dan mulailah memberi bayangan di sana, secara bertahap meringankan tekanan Anda saat Anda bekerja menuju area paling terang di latar belakang. Belum menggunakan warna putih di latar belakang. Anda hanya dapat memberi warna sebagian halaman Anda sebelum nilai alami dari kertas yang berwarna cocok dengan referensi. Ini baik saja. Terlambat dalam proses Anda dapat menggunakan beberapa putih untuk mendorong latar lebih jauh.

Grey paper drawing steps

Langkah Empat – Shade bagian gelap pada objek terlebih dahulu

Sekarang menaungi objek. Pastikan untuk mengidentifikasi bagian-bagian dari setiap objek yang Anda yakini sebagai nilai kertas dan lebih terang. Hapus area-area tersebut jika Anda menindih mereka ketika menutupi bagian belakang dan menggelapkan sisa benda Anda sesuai dengan foto referensi.

Hindari penggunaan putih sampai Anda merasa sudah selesai dengan grafit.

Langkah Lima – Tambahkan Nilai Lebih Ringan dengan Putih

Sekarang saatnya menambahkan “pop” ke pekerjaan Anda dengan penambahan media putih. Saya suka menggunakan pensil putih terlebih dahulu. Di atas kertas abu-abu, pensil putih itu kurang cerah daripada cat. Setelah menerapkan pensil putih ke setiap area yang lebih ringan dari nilai alami kertas kencang saya kemudian akan menentukan apakah cat putih diperlukan.

Jika Anda memilih untuk menggunakan cat, gunakan cat secara konservatif. Dalam contoh, saya kebanyakan menggunakan pensil putih pada tang dan cat putih pada tabung.

grey paper drawing stages

Satu-satunya downside nyata untuk menggambar di atas kertas kencang adalah bahwa Anda harus membawa dua pensil, bukan satu – yang tidak banyak kelemahan sama sekali.

sumber : thevirtualinstructor.com

Latest articles

12.6k Followers
Follow

Related articles