Monday, December 6, 2021
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
HomeVisual DesignCari Tau Yuk, Apa Itu Cubism Art!!

Cari Tau Yuk, Apa Itu Cubism Art!!

Salah satu gerakan seni paling berpengaruh di awal abad kedua puluh dan yang menjadi sumber inspirasi utama bagi banyak seniman saat ini adalah Cubism. Anda mungkin bertanya-tanya, apa itu Cubism, bagaimana memulainya dan mengapa itu begitu penting?

Pertama-tama, Cubism menandai titik balik utama dalam seluruh evolusi seni modernis. Dikreditkan karena telah membuka jalan bagi abstraksi murni yang mendominasi seni Barat selama 50 tahun ke depan. Ini menginspirasi gerakan masa depan termasuk Futurisme, Konstruktivisme, Dada dan Surealisme.

Pengaruhnya juga terasa di bidang sastra, terutama dalam tulisan-tulisan Gertrude Stein, James Joyce dan William Faulkner, yang menerapkan prinsip-prinsip bahasa abstrak, pengulangan dan penggunaan banyak narator. Dan, dalam musik, komposer Igor Stravinsky memuji Cubism karena memiliki dampak pada karyanya.

Georges Braque, 1908, Le Viaduc de L'Estaque (Viaduct at L'Estaque), oil on canvas, 73 x 60 cm, Tel Aviv Museum of Art

Istilah ini secara luas digunakan dalam hubungan dengan berbagai macam seni yang diproduksi di Paris (Montmartre, Montparnasse dan Puteaux) selama 1910-an dan meluas hingga 1920-an.

Gerakan ini dipelopori oleh Pablo Picasso dan Georges Braque, bergabung dengan Jean Metzinger, Albert Gleizes, Robert Delaunay, Henri Le Fauconnier, Fernand Léger dan Juan Gris.

Karya-karya akhir representasi Paul Cézanne dari bentuk tiga dimensi dikreditkan sebagai pengaruh utama yang menyebabkan Kubisme.

Kritikus seni Prancis Louis Vauxcelles menciptakan istilah Kubisme setelah melihat lanskap yang dilukis Braque pada tahun 1908 di L’Estaque dalam emulasi Cézanne. Lukisan Le Viaduc de L’Estaque di atas adalah salah satu lukisan itu. Vauxcelles menyebut bentuk-bentuk geometris dalam karya yang sangat abstrak “kubus.”

Selain itu, pengaruh lain pada Kubisme awal telah dikaitkan dengan Primitivisme dan sumber-sumber non-Barat.

George Braque, Bottle, chalk, charcoal, collage, pastel, paper, 1914. Private Collection.

Dalam karya Cubist hingga 1910, subjek gambar biasanya terlihat. Selama Analytic Cubism (1910-1912), juga disebut “hermetis,” Picasso dan Braque begitu mengabstraksikan karya-karya mereka sehingga mereka direduksi menjadi hanya serangkaian pesawat dan segi yang tumpang tindih sebagian besar berwarna cokelat, abu-abu, atau hitam yang hampir monokromatik.

Para pelukis Cubism menolak konsep warisan bahwa seni harus menyalin alam, atau bahwa seniman harus mengadopsi teknik perspektif tradisional, pemodelan, dan foreshortening. Mereka membongkar perspektif dan pemodelan tradisional dalam putaran untuk menekankan bidang gambar dua dimensi.

Mereka mereduksi dan memecah benda menjadi bentuk-bentuk geometris, dan kemudian menyelaraskannya dalam ruang yang dangkal dan seperti relief. Mereka juga menggunakan beberapa titik pandang yang berbeda.

Dengan mengambil langkah-langkah ini, mereka menghancurkan “ilusionisme” tradisional dalam lukisan dan secara radikal mengubah cara kita melihat dunia.

Juan Gris, Pears and Grapes on a Table, Céret, autumn 1913. Oil on canvas, 21 1/2 x 28 3/4 in. / 54.6 x 73 cm. Promised Gift from the Leonard A. Lauder Cubist Collection

Tidak seperti Picasso dan Braque, yang karya-karya Cubistnya praktis monokromatik, Juan Gris dikenal karena melukis dengan warna-warna cerah yang harmonis dalam keberanian, kombinasi novel dalam cara temannya Matisse.

Dia melukis dengan gaya Analytical Cubism, sebuah istilah yang dia sendiri kemudian ciptakan. Setelah 1913 ia memulai transisi ke Kubisme Sintetis, dengan banyak menggunakan kolase kertas, kolase.

Penting untuk dicatat bahwa Picasso dan Braque juga memperkenalkan kolase Cubist sebagai bentuk seni modern baru yang penting. Asal usul kolase dapat ditelusuri kembali ratusan tahun, tetapi teknik ini membuat kemunculan dramatis sebagai bentuk seni kebaruan oleh seniman-seniman ini. Mereka menggunakan potongan-potongan budaya populer yang diproduksi secara massal menjadi gambar, sehingga mengubah definisi seni.

Fernand Léger (French, 1881–1955). Composition (The Typographer), 1918–19. Oil on canvas; 98 1/4 x 72 1/4 in. (249.6 x 183.5 cm). The Metropolitan Museum of Art, New York, Promised Gift from the Leonard A. Lauder Cubist Collection © 2014 Artists Rights Society (ARS), New York / ADAGP, Paris.

Artis lain dalam gerakan Cubism adalah Fernand Léger. Pada tahun 1911, panitia gantung Salon des Indépendants menempatkan pelukis yang diidentifikasi sebagai ‘Kubis’. Léger, bersama dengan Metzinger, Albert Gleizes, Le Fauconnier, Robert Delaunay dan Fernand Léger bertanggung jawab untuk mengungkapkan Cubism kepada masyarakat umum untuk pertama kalinya sebagai kelompok terorganisir.


Sonia Delaunay dan Robert Delaunay dan “Orphic Cubism”
Sonia dan Robert Delaunay dikenal karena menciptakan hubungan antara warna dan bentuk, dan keberadaan simultan dari berbagai realitas dalam komposisi mereka. Mereka dengan tepat menamai gaya mereka “Simultanisme”. Dalam pameran seni mereka, kritikus seni Guillaume Apollinaire menamakan gaya baru ini “Orphic Cubism” atau “Orphism”. Lukisan Sonia tentang musisi Flamenco adalah contoh gaya ini.

Sonia menunjukkan bahwa meskipun dia menggunakan bahasa bentuk yang mirip dengan Cubism, dia tidak memiliki tujuan intelektual yang sama dengan mereka. Bentuknya hanya bejana warna. Dia menyatakan, “Jika ada bentuk-bentuk geometris, itu karena elemen-elemen sederhana dan mudah diatur ini tampaknya cocok untuk distribusi warna yang hubungannya merupakan objek nyata dari pencarian kami.”

“Cubism: Koleksi Leonard A. Lauder”
Selama 40 tahun terakhir, Leonard A. Lauder, filantropis dan miliarder kosmetik, telah secara selektif mendapatkan karya besar dan karya mani untuk menjadi koleksi paling penting dari Cubism Art yang pernah ada dalam koleksi pribadi. Lauder, yang mulai mengembangkan cintanya pada Cubism di sekolah dasar, telah berjanji untuk memberikan seluruh koleksinya, yang saat ini terdiri dari lebih dari 80 karya seni dan berkembang, ke Metropolitan Museum of Art.

Pada 2014-2015, museum menyajikan pameran besar “Cubism: Koleksi Leonard A. Lauder” yang menampilkan lukisan, kolase, gambar, dan patung oleh empat seniman Cubist terkemuka: Georges Braque Juan Gris, Fernand Léger, dan Pablo Picasso.

Ketika Lauder ditanya mengapa dia memutuskan untuk memberikan Museum Metropolitan koleksi yang luar biasa, dia menyatakan, “Saya ingin mengubah museum … dan saya percaya itu akan mengubah Met.”

sumber : manhattanarts.com

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments