Jangan Memanggil Dirimu Dengan Sebutan Desainer UI: UI adalah UX

UI dan UX adalah dua istilah desain yang sangat umum; Namun, istilah-istilah ini sering dilontarkan dalam konteks yang salah.

Sementara itu, jabatan pekerjaan tradisional seperti “perancang situs web” dan “perancang aplikasi” saat ini jauh lebih jarang, meskipun merupakan deskripsi sempurna dari layanan desain yang mungkin ditawarkan oleh perancang. Tentang apa daya tarik kata “UI” ini ? Dan mengapa beberapa desainer menyebut diri mereka “desainer UI” atau “desainer UX / UI”?

Bukankah UI bagian dari UX?

Mengapa “UI” menjadi kata kunci seperti itu?

UX vs UI

Kita, sebagai desainer (dan sebagai manusia), terobsesi dengan bagaimana segala sesuatu terlihat. Kita tahu bahwa “apa yang ada di dalam yang penting,” tetapi kita tetap berparade di depan cermin setiap pagi, berusaha terlihat baik untuk orang asing yang tidak akan pernah kita lihat lagi.

Desain UI tidak berbeda. Kami ingin antarmuka pengguna kami secara estetika menyenangkan, dan apakah kami mengakuinya atau tidak, kami ingin pekerjaan kami dikagumi dan divalidasi. Karena hal-hal yang secara visual menarik membuat lebih banyak kepala, ini dapat menyebabkan beberapa desainer mendedikasikan lebih banyak waktu untuk bagaimana tampilan sebuah antarmuka, daripada cara kerjanya. Perbedaan utama antara UI dan UX adalah bahwa UI adalah bagaimana terlihat , dan UX adalah bagaimana bekerja .

Menurut definisi dari Nielsen Norman Group , “‘Pengalaman pengguna’ mencakup semua aspek interaksi pengguna akhir dengan perusahaan, layanan, dan produknya.”

Menyebut diri Anda seorang desainer UI hampir sama dengan mengatakan, “Saya lebih fokus pada tampilannya.” Pada kenyataannya, antarmuka pengguna hanya satu kontribusi untuk pengalaman pengguna. Ada banyak faktor lain di luar UI yang berkontribusi pada pengalaman pengguna secara keseluruhan.

Untuk beberapa nama:

  • Apakah aliran pengguna membantu pengguna mencapai tujuannya dengan cepat?
  • Bisakah setiap pengguna, terlepas dari usia atau kemampuan fisiknya, mengakses UI?
  • Apakah kegunaannya cukup baik sehingga pengguna dapat menggunakan situs web dengan mudah?
  • Apakah keputusan desain didorong oleh data yang kuat dan penelitian pengguna?
  • Apakah aplikasi cukup intuitif untuk menebak apa yang diinginkan pengguna?

Desain visual masih penting. Warna masih penting, branding masih penting, dan bagaimana UI menjiwai ketika pengguna berinteraksi dengannya masih penting, tetapi ketika kami mulai membuat keputusan desain berdasarkan bagaimana sesuatu terlihat, kami tidak lagi mendesain untuk pengguna .

Bahkan, kami bahkan tidak mendesain. Kami sedang membuat karya seni.

sebuah gambar yang membandingkan ui vs ux
Pengalaman pengguna vs antarmuka pengguna. (Ilustrasi oleh Shane Rounce )

Sebagai aturan, UI adalah cara Anda berinteraksi dengan suatu produk (misalnya, klik, ketukan, dan interaksi suara) dan UX adalah opini / emosi yang dihasilkan oleh pengguna (misalnya, cepat / lambat, intuitif / membingungkan, dan / atau membuat pengguna merasa senang / frustrasi).

Mengapa Anda Tidak Harus “Desain untuk Suka”

Media sosial membuat ketagihan. Mengapa kecanduan adalah cerita lain — intinya, memang begitu. Orang-orang membagikan sesuatu di media sosial untuk “suka” karena, singkatnya, itu mengaktifkan sistem hadiah di otak kita. Kami mencari validasi dari orang lain dalam bentuk suka dan pengikut sebanyak kami mencari seks atau makanan — rasanya menyenangkan, dan ketika perasaan mulai memudar, kami dengan cepat mencari lagi untuk memenuhi keinginan kami. Rata-rata orang menghabiskan hampir dua jam per hari di media sosial.

Masukkan Dribbble , atau lebih tepatnya, apa yang dikenal sebagai ” efek Dribbble .”

Dribbble dimulai sebagai situs web “tunjukkan dan kirim” bagi para desainer, tetapi dengan cepat dikenal sebagai cara untuk memamerkan karya desain untuk suka daripada umpan balik yang konstruktif. Hal ini menyebabkan desainer mengunggah karya khusus untuk suka, dan mode ini tidak berakhir di sana.

Seperti halnya semua kecanduan, desainer mulai menemukan lebih banyak cara untuk memberinya makan, termasuk membuat klien palsu dan konsep aplikasi hanya untuk memiliki sesuatu yang Dribbblers bisa “sukai”.

Apa yang salah dengan itu?

Desain adalah tentang menyelesaikan masalah yang dihadapi pengguna. Jika kami tidak merancang dengan mempertimbangkan pengguna, maka tidak ada masalah yang harus dipecahkan. Jika tidak ada masalah , maka kami hanya memvisualisasikan UI untuk itu. Kita tidak hanya akan berakhir dengan sesuatu yang tidak praktis, tetapi mendesain untuk cita-cita imajiner tidak akan membantu kita meningkat sebagai seorang desainer.

Mari kita lihat beberapa bencana desain di Dribbble.

Meskipun contoh pertama ini tidak membentuk brief desain / klien nyata, dan latar belakang over-the-top agak mengambil dari desain itu sendiri, apa yang membuat ini lebih tidak realistis adalah bahwa elemen visual melampaui luar viewport, seperti jenis efek dinding “melanggar keempat”. Sementara desain bertujuan untuk menjadi “cantik,” itu bukan desain yang berfungsi .

tren desain vs. desain yang bermakna
Dalam contoh ini , desain mengorbankan makna dan nilai untuk visual yang tidak praktis.
mendesain untuk pengguna nyata dengan perangkat nyata
Dalam contoh ini , UI dirancang untuk perangkat yang bahkan tidak ada.
ui 3d dari masa depan
Contoh ini terlihat memukau sebagai karya seni, tetapi saat ini tidak ada perangkat yang memungkinkan kami melihat UI dengan cara ini.
desain situs web yang disajikan dengan indah
Contoh ini jauh lebih baik karena menampilkan desain yang nyata dan layak tanpa lonceng dan peluit.

Darimana Obsesi Dengan Desain Visual Ini Berasal?

Merancang untuk suka sering kali berasal dari kecintaan terhadap tren desain tertentu yang menjadi arus utama; misalnya, Apple menggunakan desain datar dan minimalis yang secara efektif melihat akhir skeuomorfisme. Walaupun tentu saja tidak ada yang salah dengan estetika visual tersebut, merancang sesuatu yang murni untuk menerapkan tren berbatasan dengan deskripsi pekerjaan seorang seniman, bukan desainer, dan tentu saja tidak mencakup UX.

Alih-alih, pertama dan terutama, desainer UX harus mencari cara untuk meningkatkan pengalaman pengguna, dan jika tren desain visual terjadi untuk mengisi kekosongan itu, maka, dan hanya dengan demikian kita dapat menggunakannya.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, mengumpulkan “suka” mengaktifkan sistem hadiah di otak kita. Lebih tepatnya, hadiah meningkatkan tingkat dopamin dalam tubuh kita, dan dopamin bertindak sebagai neurotransmitter, mengirimkan pesan ke otak ketika kita menghargai diri sendiri. Otak, yang sangat berterima kasih, membuat kita merasa senang sebagai imbalan atas tindakan kita.

Ini menyebabkan “perancang” malas menghindar dari merancang untuk pengguna dan bukannya menerapkan tren yang akan menghasilkan sejumlah suka. Ini menyebabkan kesalahpahaman tentang apa sebenarnya desain itu, yang menyebabkan klien berpikiran sama. Ini adalah kerugian besar bagi industri desain UX dan rekan desainer UX yang ingin merancang produk terbaik.

Prinsip Desain UX

Tidak mungkin menjelaskan banyak konsep UX secara bersamaan, tetapi inilah faktor mendasar yang berkontribusi pada pengalaman pengguna yang efektif, singkatnya:

  • Mempercepat
    • Apakah aplikasi atau situs web lambat (atau terasa lambat)?
    • Apakah pengguna diharuskan mengklik / menggulir / berinteraksi lebih dari yang diperlukan?
    • Apakah ada terlalu banyak gangguan dan / atau keputusan yang harus diambil?
    • Apakah ada gesekan yang menghentikan / menunda pengguna mendapatkan apa yang mereka inginkan?
  • Intuisi
    • Apakah jelas bagi pengguna apa yang harus mereka lakukan selanjutnya?
    • Bisakah kita menentukan apa yang diinginkan pengguna dan menampilkan konten yang sesuai?
  • Aksesibilitas
    • Bisakah pengguna mengakses UI, tanpa memandang usia atau cacatnya?
    • Sudahkah kita memikirkan berbagai jenis buta warna?
  • Kegunaan
    • Pada perangkat seluler, apakah keran menargetkan ukuran yang sesuai?
    • Apakah target mudah diakses oleh ibu jari?
    • Apakah desain responsif ? Apakah ini beradaptasi dengan semua perangkat?
20 heuristik kegunaan
Susan Weinschenk dan Dean Barker (Weinschenk dan Barker 2000) meneliti pedoman kegunaan dan heuristik dari banyak sumber (termasuk Nielsen , Apple, dan Microsoft) dan menghasilkan 20 Heuristik Kegunaan untuk diperiksa.

Desain Visual Masih Penting

Desain visual memainkan peran besar dalam desain pengalaman pengguna, karenanya alasan mengapa kita tidak harus membandingkan UI dengan UX — UI adalah bagian dari UX. Memanggil diri Anda sebagai perancang UI hanya memberikan perhatian pada aspek desain UX yang lebih glamor sambil kurang memperhatikan UX secara keseluruhan dan bagaimana ia dapat digunakan untuk memenuhi tujuan bisnis.

Berikut adalah prinsip-prinsip desain UX seperti yang tercantum di atas, hanya kali ini, kami akan menyebutkan bagaimana faktor desain visual menjadi hal-hal:

  • Mempercepat
    • Dapatkah pengguna dengan cepat mengidentifikasi di mana mereka perlu melihat dan berinteraksi, menggunakan kontras , warna , dan spasi sebagai isyarat visual?
    • Apakah UI / konten di atas-lipat langsung menyajikan, menjelaskan apa yang perlu dilakukan pengguna pada layar tersebut, dan memiliki ajakan bertindak yang jelas?
  • Aksesibilitas
    • Apakah pilihan warnanya menciptakan kontras yang cukup?
    • Apakah UI cukup besar untuk mereka yang kesulitan melihat?
  • Kegunaan
    • Apakah ada hierarki visual yang menggambarkan pentingnya setiap elemen?
    • Apakah kita secara visual menyampaikan kepercayaan dan keamanan saat berlaku?
    • Apakah kita menerapkan interaksi mikro yang terasa alami dan memperjelas tindakan yang diambil oleh pengguna?

Sangat penting untuk memikirkan UI sebagai alat yang dapat digunakan untuk meningkatkan UX, daripada lapisan mengkilap yang dapat membuat UX “terlihat lebih baik.” Contohnya Amazon: Mereka menghasilkan lebih dari seratus miliar dolar setiap tahun, dan meskipun pengalaman UI dan checkout mereka jelas intuitif, itu tidak menarik secara konvensional dalam hal estetika visual .

desain ui amazon yang lembut tapi efektif
Amazon menghasilkan $ 1,9 miliar selama tiga bulan terakhir 2017, tetapi Anda tidak akan bisa menebaknya dari desain UI-nya.

Desain UX / UI Harus Didorong oleh Data

Desain UX (yang mencakup UI) harus didorong oleh riset pengguna (analitik pelacakan, wawancara pengguna, survei pelanggan), pengujian kegunaan , alur kerja lean UX (yang mencakup pembuatan prototipe , umpan balik internal, dan pengiriman reguler), dan apa pun yang menawarkan data dan wawasan tentang bagaimana pengguna berinteraksi dengan antarmuka (atau bisnis secara keseluruhan).

Jika aplikasi atau situs web tidak berkinerja dengan standar yang diharapkan, metode penelitian pengguna kualitatif dan kuantitatif ini dapat membantu desainer UX membuat keputusan desain yang lebih efektif, apakah itu keputusan yang berkaitan dengan aliran pengguna atau hanya warna. Ini pendekatan berbasis data untuk desain yang membuat UI dan UX menjadi satu dan sama.

Kesimpulan

Tidak ada yang salah dengan disebut desainer web atau desainer aplikasi, atau bahkan desainer aplikasi suara atau desainer yang dapat dikenakan. Ini menggambarkan siapa Anda, dan klien akan dapat memahami apa yang Anda lakukan lebih cepat. Klien tidak peduli jika Anda memiliki jabatan pekerjaan yang trendi atau berapa banyak suka desain di Dribbble. Semua klien ingin tahu adalah bahwa Anda tahu bagaimana menyelesaikan pengalaman pengguna secara efektif, dengan mempertimbangkan tujuan bisnis perusahaan dan membuat keputusan desain yang didorong oleh data daripada suka dan tren.

Di sisi lain, tidak ada yang salah dengan istilah “perancang UX” juga — yaitu, jika Anda menganggap diri Anda seorang perancang yang merancang semua jenis antarmuka. Di atas semua itu, penting bahwa sebagai desainer Anda memilih jabatan yang benar-benar Anda kenal.

sumber: toptal.com

Latest articles

12.6k Followers
Follow

Related articles