Hobi Tipografi? Ikuti Kursus Kilat Dalam Kosakata Tipografi Disini!

Kosakata tipografi yang kuat adalah senjata rahasia seorang perancang. Ini mungkin tidak diucapkan sebagai komponen grafis, tetapi menguasai seni memilih jenis yang tepat, sesuatu yang segar dan mencengkeram, dan berbicara dengan membahasnya akan memberi Anda keunggulan yang berbeda atas teman Anda yang kurang tercerahkan.

Di antara para desainer yang tahu bagaimana menggunakan tipe, ada dua sub kelompok: mereka yang dapat berbicara tentang tipografi, dan mereka yang tidak bisa. Sejumlah orang yang mengejutkan menyalahgunakan kata “font” tanpa menyadarinya!

Mengetahui Kosakata tipografi Anda dan mampu mengartikulasikan konsep desain yang lebih baik dari perspektif analitis adalah keterampilan utama. Tidak hanya ini cara yang bagus untuk meyakinkan klien tentang nilai desain Anda, tetapi diskusi peer-to-peer menghasilkan konsep baru dan mendorong bentuk seni ke depan.


Sekarang, mari kita kembangkan kosakata tipografimu!

Definisi Dasar

Karakter

character
5 karakter yang berbeda

Tanda atau simbol apa pun pasti membawa makna dalam bahasa tertulis.

Glyph

glyph
5 glyphs yang berbeda

Bentuk atau desain karakter tertentu.

Tipografi

typeface
Jenis Baskerville, didot dan Futura adalah tiga contoh dari tipografi

Satu set mesin terbang yang dirancang sesuai dengan prinsip umum; itu adalah tampilan keseluruhan dari satu set lengkap karakter.

Font

font
Gambar ini menunjukkan delapan font terpisah sesuai dengan definisi tradisional dan empat font yang terpisah sesuai dengan penggunaan modern

Secara tradisional, font didefinisikan sebagai satu set karakter dari jenis huruf tertentu, yang dari keluarga yang sama (berat, kemiringan dan lebar biasanya menentukan ini. Sebagai contoh, Bold dan Italic adalah kedua font famili) dan dengan ukuran yang sama (yaitu 12 Point).

Namun, sejak pengenalan teknologi digital, grafis vektor telah memungkinkan untuk skala karakter bebas, sehingga tidak lagi diperlukan untuk mencirikan font sesuai dengan ukuran. Sebagai hasilnya, penggunaan modern “font” biasanya mengacu pada jenis huruf dan font Family saja (yaitu Minion Pro Italic).

Anatomi Tipografi

Proporsi

times new roman
Times Roman adalah contoh dari huruf proporsional

Dalam tipografi proporsional, seperti Times Roman, Glyph memiliki lebar yang bervariasi.

Monospace

monospaced font
Courier adalah contoh dari font monospace

Dalam monospace (alias non-proporsional, Fixed-Width) tipografi seperti Courier, setiap mesin terbang adalah lebar yang sama persis.

Orang umumnya menemukan tipografi proporsional lebih mudah dibaca, tapi monospace tipografi menyelaraskan menjadi kolom lebih baik dan masih gaya yang disukai untuk pengajuan naskah. Secara tradisional ini karena mereka membuat editor menjadi lebih mudah untuk menentukan jumlah kata, sebelum hari perangkat lunak pengolah kata.

Kerning vs. Pelacakan

kerning vs tracking
Pelacakan vs. kerning

Ketika menulis kata dalam jenis huruf proporsional, seringkali tidak semua huruf akan memiliki jumlah ruang yang sama di antara keduanya, karena pasangan huruf tertentu cocok bersama dengan cara yang terlihat lebih bagus dengan tumpang tindih. Sebagai contoh, dalam huruf pasangan VA, titik paling kanan V lebih jauh dari titik paling kiri dari A. Sebaliknya, dalam huruf pasangan ST, titik paling kanan S masih tersisa lebih jauh dari titik paling kiri di T.

Penyesuaian jarak ini tergantung pada pasangan huruf dan bagaimana mereka cocok dikenal sebagai kerning. Sementara itu, pelacakan mengacu pada jarak antara huruf dari sebuah kelompok (sebuah kata, s e n t e n c e, l i n e, e t c.) dan tidak tergantung pada apa bentuk huruf atau bagaimana mereka mungkin “cocok.”

Metrik

typography metrics
Metrik dari jenis huruf Minion

Bayangkan bahwa huruf dari sebuah jenis huruf duduk di garis horizontal lurus — garis dasar. Glyphs tertentu seperti g, j, p, dan y memiliki bagian yang mencelupkan di bawah garis dasar. Bagian ini disebut turunan. Titik terendah yang menjadi turunan dari jangkauan jenis huruf yang diberikan adalah bahwa tinggi dari jenis huruf adalah descender.

Di atas garis dasar, bayangkan garis horizontal lain yang bertumpu di atas huruf kecil, misalnya, garis yang akan beristirahat secara merata di atas kata “telur” atau “lumut.” Ini adalah garis tengah, atau x-height. Beberapa glyphs seperti b, d, f, h, i, k, l dan t memiliki bagian yang naik di atas garis tengah. Bagian ini disebut ascender dan titik tertinggi yang diberikan untuk ascender typeface adalah tinggi ascender nya.

Akhirnya, garis horizontal yang berada di atas huruf KAPITAL font adalah Cap-height. Tinggi Cap dan tinggi ascender sering sama, tetapi tidak selalu, seperti Minion.

Serifs dan Sans Serifs

serif and sans serif
Century Old Style, serif (kiri) dan Futura book, sans serif (kanan)

Dalam sistem tulisan Romawi, dongeng, kenop dan bentuk kecil lainnya ditambahkan ke akhir stroke untuk nilai murni hias dikenal sebagai serifs. Serif font juga cenderung memiliki stroke dengan lebar yang bervariasi.

Tipografi yang kekurangan serif dikenal sebagai sans serif (tanpa serif) atau grotesks (dinamakan demikian karena, ketika pertama kali diperkenalkan di Jerman, orang menemukan gaya ini sangat jelek). Serif sekarang paling umum di bagian padat atau badan teks karena stroke membantu dengan mudah dibaca. Sans serif biasanya digunakan untuk judul yang lebih besar, tanda publik dan di web.

Daftar istilah terkait tipografi sangat besar tetapi ini harus mencakup dasar-dasarnya.

sumber: 99designs.com

Latest articles

12.6k Followers
Follow

Related articles