Deprecated: uasort(): Returning bool from comparison function is deprecated, return an integer less than, equal to, or greater than zero in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/google-site-kit/includes/Core/Modules/Modules.php on line 245
Tahukah Anda 6 Aturan Teknologi Startup UX yang Harus Dikuasai? | indonesia mendesain
Tuesday, October 26, 2021
HomeVisual DesignTahukah Anda 6 Aturan Teknologi Startup UX yang Harus Dikuasai?

Tahukah Anda 6 Aturan Teknologi Startup UX yang Harus Dikuasai?

Siapa pun yang terbiasa dengan praktik terbaik di bidang desain tahu betapa pentingnya untuk berkomitmen waktu dan sumber daya untuk pengembangan UX. Bagaimana perasaan orang-orang ketika mereka menggunakan UI Anda memiliki efek signifikan pada tindakan yang mereka ambil dan pendapat yang mereka bentuk, yang tentu saja mempengaruhi konversi, keuntungan, dan keberhasilan bisnis secara keseluruhan.

Tetapi startup teknologi cenderung muncul hampir entah dari mana, dipicu oleh programmer yang mungkin tidak memiliki pemahaman yang besar tentang pentingnya memoles ujung depan. Itulah sebabnya Anda berakhir dengan desain UX yang membingungkan, membuat marah, dan pada akhirnya menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban mereka.

Meskipun ada banyak aturan UX yang bisa Anda identifikasi secara masuk akal, saya akan memilih 6 yang menurut saya paling penting bagi startup teknologi untuk mengenali sedini mungkin dalam proses pengembangan (atau bahkan sebelumnya). Mari kita mulai.

Aturan 1: Jatuhkan Desain Kesombongan

Ide-ide teknologi back-end Anda mungkin sepenuhnya revolusioner, tetapi itu tidak berarti bahwa desain yang Anda buat secara otomatis sesuai untuk tujuan. Satu-satunya pendapat yang benar-benar penting ketika datang ke UX adalah pendapat pengguna, dan mereka biasanya tidak meninggalkan banyak ruang untuk desain kesombongan.

Saya menganggap ini aturan pertama yang harus diterima oleh startup karena itu hal yang sulit untuk dihadapi. Kita semua suka berpikir bahwa kita tahu yang terbaik, bahkan pada topik yang sedikit dihapus dari bidang keahlian kita — lagipula, UX pada dasarnya masih merupakan bagian dari pengembangan perangkat lunak, bukan? Tentunya pengguna hanya perlu terbiasa dengan paradigma desain baru yang Anda tawarkan kepada mereka?

Tetapi jangan mencoba menemukan kembali roda. Kecuali jika Anda memiliki justifikasi yang sangat menarik, patuhi standar UX yang ada, dan beri pengguna Anda sesuatu yang dikenali alih-alih sesuatu yang revolusioner ( keakraban mengalahkan hal baru ). Menjadi kreatif itu menyenangkan dan mungkin membuat Anda merasa puas, tetapi jika itu tidak mengesankan pengguna, itu tidak bisa menjadi bagian dari proses desain UX.

Aturan 2: Psikologi Pengguna adalah Raja

Pemasar suka mengatakan bahwa konten adalah raja, tetapi itu tidak sepenuhnya benar. Psikologi pengguna adalah raja. Konten hanyalah salah satu cara untuk memengaruhinya, dan UX adalah cara lain. Faktanya, desainer UX papan atas adalah ahli psikologi, dengan cermat mempelajari bagaimana dan mengapa pengguna mengambil tindakan tertentu .

Startup dapat dengan mudah terjebak dalam kebiasaan ketika datang ke psikologi, membayangkan satu jenis pengguna akhir dan terjebak oleh perspektif mereka. Orang lebih kompleks dari itu. Pengguna akan bervariasi dalam banyak cara. Anda tidak dapat menjelaskan semuanya, tetapi Anda dapat melakukan banyak riset dan menghasilkan persona umum yang mencakup sebagian besar audiens target Anda (coba gunakan panduan tentang cara membuat persona ).

Jika persona 1 memiliki banyak pendapatan yang dapat dibuang, tetapi persona 2 tidak, dan keduanya penting untuk desain Anda, maka Anda perlu menemukan cara untuk mengakomodasi keduanya, bukan hanya berfokus pada salah satunya. Jika tidak, Anda berakhir dengan UX ‘sempurna’ yang berhasil mengabaikan sebagian besar pengunjung Anda.

Aturan 3: Tetap Sederhana

Pengalaman pengguna terbaik dirampingkan, dipangkas untuk kecepatan dan efisiensi. Anda mungkin berpikir ini hanya panggilan untuk mengompres gambar, menggunakan bahasa yang jelas, dan menghindari entri data yang tidak perlu, tetapi hampir selalu ada lebih banyak yang harus dilakukan. Sekalipun Anda merasa telah menanggalkan desain sampai habis, kemungkinan Anda bisa menghapus lebih banyak.

Saat membuat prototipe UX, Anda harus mengawasi setiap elemen – setiap gambar, CTA, paragraf, tombol, atau potongan gaya – dan bertanya “Apakah ini benar-benar diperlukan?”. Jika Anda menyingkirkannya, apakah pengguna akhir kehilangan sesuatu yang penting? Akankah mereka merasa lebih sulit untuk mencapai tujuan mereka, atau kurang menyukai situs tersebut? Jika suatu elemen tidak membenarkan keberadaannya, memo itu. Menghaluskan gesekan.

Desain sederhana lebih mudah untuk ditunjukkan, dipahami, dijalankan, dan dirawat. Dan Anda selalu dapat menambahkan sesuatu kembali jika menjadi jelas bahwa ada permintaan untuk itu.

Aturan 4: Pertahankan Konsistensi

Beberapa tata letak bisa sangat membingungkan, dengan elemen desain variabel dan petunjuk kontekstual yang tidak jelas – dan kebingungan menyebabkan kemarahan dan iritasi yang mendorong pengguna menjauh. Itu sebabnya membuat desain UX Anda konsisten di setiap aspek proyek sangat penting.

Ini terkait dengan aturan 1 dalam bermain dengan struktur dasar tanpa alasan yang baik adalah keliru. Pikirkan tentang elemen visual dasar seperti ikon. Kami tidak benar-benar memperhatikan sebanyak itu ketika mereka digunakan dengan benar, tetapi mereka mencolok menonjol ketika mereka digunakan dengan buruk.

Anda bisa mendapatkan ide yang kuat tentang apa yang bisa dan tidak bisa Anda mainkan dalam tata letak dengan melihat tema untuk pembuat situs web standar seperti Shopify. Ubah warnanya? Tidak masalah. Ubah font? Juga baik-baik saja. Ubah ikon atau navigasi dasar? Bukan ide terbaik. Lakukan sedikit kesalahan dan pengguna tidak akan tahu apa yang terjadi. Anda tidak ingin membuat pengguna Anda berpikir.

Aturan 5: Jangan Berhenti Beriterasi

Anda tidak membuat desain UX terakhir dalam sekali gerakan. Dibutuhkan waktu untuk melewati semua tahapan – menghasilkan ide, membuat prototipe, menguji prototipe – tetapi meskipun Anda belum selesai. Anda pasti akan melewatkan banyak hal, dan Anda harus terus mengulangi prosesnya jika Anda ingin membuat pekerjaan Anda sebaik mungkin.

Jika ada yang pernah mengajukan pertanyaan, “Bukankah kita sudah mengetahui barang-barang UX?”, Mereka belum memperhatikan hal ini. Informasi dan umpan balik yang paling berharga seringkali tidak tersedia sampai larut malam, dan cukup baik dalam jangka panjang tidak cukup baik.

Jadi jangan berikan energi apa pun untuk ‘mendapatkan sesuatu yang sempurna’ sejak awal dalam proses desain, karena itu buang-buang waktu dan energi. Coba saja ide-ide Anda, tetaplah dengan ide-ide yang berhasil , bertujuan untuk secara konsisten membuat segalanya lebih baik, dan pada akhirnya Anda akan mencapai yang Anda inginkan.

Aturan 6: Gunakan Salinan Nyata

Pada titik tertentu dalam sejarah desain UX, seseorang memutuskan bahwa membuat tata letak dan mengisinya dengan teks palsu (biasanya Lorem Ipsum ) adalah ide yang bagus. Sebenarnya tidak, dan semakin cepat Anda keluar dari kebiasaan menggunakan salinan kosong, semakin baik Anda.

Paling tidak, ini karena teks adalah komponen inti dari UX . Ini mengarahkan orang menjauh dari area tertentu dan ke arah yang lain, dan memiliki efek knock-on pada bagaimana sisa antarmuka dirasakan. Jika Anda membiarkannya sampai menit terakhir, Anda tidak hanya akan melewatkan efek itu — Anda juga akan kehilangan banyak peluang untuk membuat salinan asli Anda diuji secara nyata.

Dan jangan salah: iterasi pada salinan sama pentingnya dengan iterasi pada elemen UX lainnya. Sedini mungkin, tambahkan beberapa salinan yang bermakna ke desain UX Anda , dan mulailah mendapatkan umpan balik yang berharga dari pengguna dalam segala hal mulai dari kejelasan nama kategori hingga nada suara. Ini akan membuat perbedaan besar pada kualitas produk akhir Anda.

UX bisa tampak seperti masalah yang jauh untuk startup teknologi yang berfokus pada fungsionalitas dan penskalaan, tetapi di mana ada perangkat lunak apa pun, ada permintaan untuk UX hebat yang tidak dapat diabaikan.

Dapatkan 6 aturan ini digali ke dalam pikiran Anda sedini mungkin, dan Anda akan memiliki waktu lebih mudah menghasilkan desain yang mengkomunikasikan nilai dan membuat pelanggan senang.

sumber: theuxblog.com

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments