Tuesday, October 26, 2021
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
HomeproductProduct DesignBranding adalah Storytelling, Apa Maksudnya?

Branding adalah Storytelling, Apa Maksudnya?

Merek hebat tidak dimulai dengan suatu produk.

Itu tidak dimulai dengan rencana bisnis.

Setiap ide besar, setiap merek legendaris, dimulai sebagai sebuah cerita. Kisah ini kadang-kadang sangat terjalin dengan kisah pribadi pendiri / pemilik, tetapi kisah merek adalah kisah tersendiri. Jika Anda tidak tahu ceritanya, jika Anda belum menghabiskan waktu untuk memikirkannya dan menjadikannya narasi yang menjelaskan apa yang membuat jantung bisnis Anda berdetak, maka Anda benar-benar tidak memahami bisnis Anda sama sekali.

Pemasaran yang baik akan membawa orang ke produk atau layanan Anda, mudah-mudahan dalam jumlah yang cukup untuk menjaga pintu tetap terbuka. Tetapi pemasaran saja tidak akan membuat mereka kembali. Itu tidak akan menciptakan ikatan antara Anda dan mereka.

Branding yang kuat akan. Branding menjiwai produk Anda, perusahaan Anda, karyawan Anda, dan klien atau pelanggan Anda. Ketika branding kuat dan perusahaan secara konsisten berfokus pada nilai-nilai yang diwujudkan oleh cerita mereka, produk atau layanan mereka dapat menjadi bagian dari kehidupan masyarakat. Dalam kasus-kasus terbaik, perusahaan-perusahaan itu benar-benar dapat memengaruhi budaya seluruh sektor bisnis dan di luarnya.

Penulis dan peneliti sosial  Brene Brown mengatakan bahwa  “mungkin cerita hanya data dengan jiwa”.  Bisnis didorong oleh data, dan pengumpulan serta analisis jumlah data yang terus meningkat telah menjadi bagian besar dari bisnis apa pun. Tapi tanpa branding, tanpa cerita yang meyakinkan, bagaimana Anda tahu data apa yang paling berharga bagi bisnis Anda? Bagaimana Anda akan memfokuskan pemasaran Anda jika Anda tidak dapat mengartikulasikan apa yang penting bagi bisnis Anda?

Bagaimana Anda akan menyampaikan jiwa merek Anda? Dengan sebuah cerita yang mengumpulkan benang-benang nilai inti, keunikan, dan gaya merek Anda akan menunjukkan bahwa ia memahami dirinya sendiri dan pelanggan atau kliennya.

Nilai Inti

Nilai-nilai inti penting bagi merek Anda dan itu membantu menggerakkan cerita Anda. Nilai inti adalah DNA dan fondasi bisnis Anda. Hal-hal lain tentang bisnis Anda berubah dengan kondisi dan pasar dan data, tetapi nilai inti Anda tidak. Mereka menentukan bagaimana Anda akan menjalankan bisnis dan bereaksi terhadap perubahan, tetapi mereka tidak membuat Anda berkembang.

Nilai-nilai inti penting untuk didefinisikan dan bagi orang-orang dalam perusahaan untuk dipahami, tetapi tidak selalu dinyatakan secara eksplisit . Sebaliknya mereka sering ditunjukkan oleh produk perusahaan, layanan, inovasi, dll. Tetapi kisah-kisah yang diceritakan perusahaan tentang dirinya sendiri – tentang pekerjanya, tentang cara berbisnisnya – membantu mendefinisikan nilai-nilai ini dalam benak klien dan pelanggan.   

Beberapa perusahaan akan memiliki nilai-nilai inti yang diinginkan pelanggan untuk membayar harga yang lebih tinggi. Di lain waktu nilai-nilai mereka akan sederhana dan mudah karena bisnis mereka seperti itu. Sebagai contoh, pelanggan melihat bank yang dapat diandalkan dan menjaga uang mereka aman, tidak terlalu inovatif.

Kunci pentingnya nilai-nilai inti adalah bahwa pelanggan dan klien akan melihat diri mereka tercermin dalam nilai-nilai perusahaan yang produknya mereka gunakan. Jika pelanggan melihat diri mereka sebagai penyedia yang dapat diandalkan untuk keluarga mereka, mereka akan merespons produk dan layanan yang mencerminkan kepercayaan akan ketergantungan dan keamanan.

Keunikan

Proposisi penjualan unik Anda adalah sesuatu yang ingin Anda identifikasi di dalam merek Anda. Apa yang membedakan produk atau layanan Anda dari yang sudah ada sebelumnya? Mengapa bisnis Anda lebih berharga dari uang pelanggan Anda daripada pesaing Anda?

Menurut artikel ini oleh Joe Putnam dari ConversionEngine:  

“Proposisi penjualan yang unik adalah tujuan bisnis Anda. Inilah yang membedakan bisnis Anda dari orang lain karena apa yang membuat bisnis Anda berdiri tegak. Alih-alih berusaha dikenal untuk segala hal, bisnis dengan proposisi penjualan unik berdiri untuk sesuatu yang spesifik, dan itu menjadi apa yang Anda dikenal. “

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa perusahaan dan merek mereka perlu memutuskan apa yang akan mereka ketahui. Menjadi terlalu umum, berusaha untuk menjadi baik dalam segala hal, meninggalkan perusahaan tanpa keunggulan kompetitif di bidang ini.

Dengan kata lain, proposisi penjualan yang unik menentukan ceruk merek Anda. Secara sederhana, ketika Anda memutuskan untuk menawarkan harga rendah, Anda tidak akan menawarkan layanan lain yang akan menaikkan harga. Ketika Anda memutuskan untuk menawarkan kualitas tertinggi, Anda tidak akan bersaing pada harga karena itu tidak mungkin berdasarkan ceruk proposisi penjualan Anda.

Jika Anda beroperasi di pasar yang ramai atau memiliki produk atau layanan yang sulit dibedakan, merek Anda memberikan kunci ke ceruk yang dapat Anda tempati sendiri.

Gaya

Merek Anda memiliki gaya. Identifikasi dan selaraskan dengan cerita Anda. Gaya dapat visual, seperti dalam logo, atau konsep seperti “santai” atau “fleksibel”. Mungkin warna tertentu atau lagu tema tanda tangan, atau cara komunikasi tertentu.

Pertimbangkan gaya visual dan tertulis dari katalog J. Peterman Company. Katalog mereka sangat berbeda dari yang lain yang dicetak pada tahun 1987. Mereka menggunakan salinan panjang yang tidak hanya menggambarkan artikel pakaian yang mereka jual, tetapi menceritakan sebuah kisah tentang itu. Dan alih-alih foto berwarna, katalog tersebut menggunakan gambar garis sederhana namun artistik dari pakaian tersebut.
J Peterman Company
J Peterman Company

Moto asli mereka adalah “Orang menginginkan hal-hal yang sulit ditemukan. Hal-hal yang memiliki romansa, tetapi romansa faktual, tentang mereka. ”

Itulah nilai inti yang mengarahkan kisah perusahaan dan mengekspresikan dirinya dalam keunikan dan gaya produknya serta presentasinya. Itu merek.

Kisah ini adalah elemen sentral dalam merek J Peterman. Situs web perusahaan masih menggunakan gambar, sekarang dengan tambahan warna, dan foto, yang diperlukan untuk menjual produk secara online.

Meskipun deskripsi yang lebih muluk telah memberikan jalan kepada deskripsi produk yang lebih praktis secara online, situs tersebut memuat blog yang berjudul ‘Peterman’s Eye ”yang mencakup semua jenis topik di bawah subjek seperti Americana, Keingintahuan, Petualangan, dan Perjalanan.

Jadi ya, mereka telah berevolusi dalam tampilan dan perasaan mereka, tetapi ceritanya sama.

Branding dan pemasaran adalah bentuk ritual mendongeng yang membentuk kisah epik tentang perusahaan dan produk atau layanan mereka. Kebutuhan yang terus-menerus untuk terus menceritakan kisah ini adalah salah satu alasan mengapa kebutuhan akan begitu banyak penyedia konten telah berevolusi. Penulis, pemasar konten, spesialis SEO, pemasar dan pemberi pengaruh media sosial, dan bahkan pelanggan semua berpartisipasi dalam cerita, dipaksa dan dipandu oleh pemahaman mereka, baik secara eksplisit maupun di bawah sadar, tentang nilai-nilai inti, keunikan, dan gaya merek.

sumber: uxmag.com

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments