Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Ketahui Yuk Karya Paling Mengesankan ‘The Creation of Adam’, oleh Michelangelo

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Dari semua gambar menakjubkan yang memadati kompleks besar Sistine Ceiling, The Creation of Adam tidak diragukan lagi adalah salah satu yang paling mengesankan bagi anak cucu. Tidak heran, karena di sini kita diberikan satu visi yang luar biasa tentang keagungan Tuhan dan potensi bangsawan manusia yang belum pernah terjadi sebelumnya dan tak tertandingi dalam seluruh sejarah seni visual. Tidak lagi berdiri di bumi dengan mata tertutup dan mantel, Tuhan melayang di langit, mantel-Nya melebar dan meledak dengan bentuk-bentuk malaikat, dan tatapannya yang tenang menyertai dan memperkuat gerakan lengan-Nya yang kuat. Dia mengulurkan telunjuk-Nya, yang hampir menyentuh Adam, yang bersandar di pantai tandus di bumi, nyaris belum mampu mengangkat tangannya. Bentuk ilahi adalah cembung, eksplosif, dari pihak ayah; cekung manusia, reseptif, dan impoten. Kontak baru dan penuh dana yang akan terjadi antara dua jari telunjuk sering digambarkan sebagai percikan atau arus, sebuah metafora listrik modern yang pasti asing bagi abad keenam belas, tetapi cukup alami mengingat sungai kehidupan yang tampaknya akan mengalir ke tubuh yang menunggu.

Kejadian menceritakan bagaimana Tuhan menciptakan Adam dari debu tanah dan menghembuskan nafas kehidupan ke dalam hidungnya. Kisah ini tidak pernah diilustrasikan secara harfiah dalam seni Renaissance. Biasanya, seperti dalam kelegaan Jacopo della Quercia yang indah pada fasad gereja San Petronio di Bologna, yang pasti sangat mengesankan Michelangelo muda, Sang Pencipta berdiri di bumi dan memberkati tubuh Adam yang telah terbentuk, membaca bersama dengan tanah, karena namanya dalam bahasa Ibrani berarti bumi. Gambar Michelangelo yang benar-benar baru tampaknya melambangkan gagasan yang lebih jauh lagi – penanaman kekuatan ilahi dalam kemanusiaan, yang terjadi di Inkarnasi. Mengingat desakan Kardinal Vigerio yang menegaskan kembali pada doktrin kedua Adams, dan posisi adegan segera setelah penghalang ke tempat kudus, di tempat di mana Peringatan itu lazim muncul, dan setelah Yehezkiel dengan visinya tentang Kelahiran Perawan, ini akan tampak cukup alami. Adegan itu mengingatkan ayat-ayat terkenal dari Yesaya, “Siapa yang percaya dengan laporan kita? Dan kepada siapa lengan Tuhan dinyatakan? Karena dia akan tumbuh di hadapannya sebagai tanaman yang lembut, dan sebagai akar dari tanah yang kering… “, selalu diambil oleh para teolog untuk menubuatkan Inkarnasi Kristus, pucuk tongkat Jesse. Dua elemen visual yang mencolok memperjelas bahwa ini adalah salah satu bagian yang sebenarnya direkomendasikan kepada Michelangelo oleh penasehatnya yang mungkin, Cardinal Vigerio. Pertama, lengan kanan Tuhan yang perkasa terbuka, telanjang tanpa penampilan-Nya yang lain di Langit-langit Sistine, atau di mana pun, sejauh yang saya bisa tentukan, dalam semua seni Kristen sebelum masa ini. (Lengan kiri berpakaian, setidaknya ke siku, oleh lengan putih.) Kedua, langsung di bawah Adam, lengan pemuda berjilbab di sebelah kiri di atas proyek-proyek Sibil Persia ke tempat kejadian – suatu masalah yang melibatkan perencanaan terlebih dahulu – Mendekat menyentuh paha Adam seperti Sang Pencipta melakukan jarinya. Tangan ini memegang tumpah ruah meledak dengan daun dan biji Rovere, tampaknya tumbuh dari tanah kering, penuh potensi sebagai Adam (“tanah”) kosong darinya. Gambaran seperti itu adalah ciri khas tidak hanya Michelangelo, yang sejauh mungkin lebih suka memperlihatkan sosok laki-laki, termasuk yang dari Kristus, telanjang bulat, tetapi juga tentang Renaisans Tinggi Romawi dan Julius II sendiri, yang bahasanya direkam oleh orang-orang sezamannya yang tercengang meluap bersama membanggakan kekuatan dan potensi fisiknya sendiri.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

sumber :

- Advertisement -

Latest articles

7,350 Followers
Follow

Related articles