Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Kenali Yuk Histori Karya Seni ‘Moses’, Yang Dibuat Oleh Michelangelo

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Patung Musa adalah ringkasan dari seluruh monumen, yang direncanakan tetapi tidak pernah sepenuhnya disadari sebagai makam Julius II. Itu dimaksudkan untuk salah satu dari enam tokoh kolosal yang memahkotai makam. Kakak lelaki dari para Nabi Sistina, Musa juga merupakan gambaran aspirasi Michelangelo sendiri, seorang tokoh dalam kata-kata de Tolnay, “gemetar karena marah, setelah menguasai ledakan amarahnya”. Dikandung untuk tingkat kedua makam, patung itu dimaksudkan untuk dilihat dari bawah dan tidak seperti yang ditampilkan hari ini di tingkat mata.

Sosok Pembuat Hukum Alkitab, yang telah menjadi bagian dari keseluruhan proyek sejak 1505, telah bertahan dalam salinan gambar sekarang di Berlin, dan seperti Santo Paulus, Hidup Aktif dan Hidup Kontemplatif ia harus menempati salah satu sudut dari lantai atas. Dia juga telah menempati posisi ceruk yang tinggi dalam proyek 1513. Namun, posisi terakhirnya adalah di lengkungan tengah monumen dinding di San Pietro di Vincoli, dengan asumsi peran hegemonik yang tidak direncanakan dan – yang merugikannya – terletak lebih rendah ke bawah, di mana upaya pemahat untuk menyeimbangkan proporsi melalui perspektif foreshortening hilang .

Dua kali seukuran aslinya, Musa adalah karya unik dari patung Renaissance dan seni pada umumnya. Diyakini bahwa Michelangelo menyinggung patung yang sama ketika ia menulis, pada 16 Juni 1515, “Saya harus bekerja sangat keras musim panas ini untuk menyelesaikan pekerjaan ini dengan cepat”. Sebenarnya masalahnya adalah bahwa patung itu tetap berada di ruangan di Via Macel de ‘Corvi selama hampir tiga puluh tahun, sampai dipasang di gereja antara 1542 dan 1545, di mana ia menjadi tumpuan monumen untuk Julius II, yang agak versi berkurang dibandingkan dengan proyek asli. Sebagian besar pekerjaan diukir hingga selesai, meskipun beberapa bagian yang kurang terlihat, seperti leher, bagian belakang kepala dan kursi, kasar.

Musa duduk, mengenakan tunik, legging dan sandal yang menyinggung tentang kekejaman alkitabiah, dan kakinya dibungkus jubah tebal yang mengalir turun untuk mengisi ruang di antara kedua lututnya. Kaki kanannya dengan kuat diatur ke depan di tanah, sedangkan kaki kirinya ditarik dan sangat seimbang di tepi alas patung; pose ini tidak stabil mungkin untuk menunjukkan bahwa sosok itu akan naik. Dengan batang tubuh di posisi depan kepala tajam menoleh ke kiri. Kedua tangan sibuk dengan tali, jenggot panjang Musa yang bergelombang dan bergelombang: tangan kiri meraih ujung rambut ikal, tangan kanan menggerakkan massa pusat seolah-olah terperangkap di dalamnya, pada saat yang sama memegang masih di sisinya. dua tablet dari Sepuluh Perintah.

Photo of the Tomb of Pope Julius II by Michelangelo
Photo of the Tomb of Pope Julius II by Michelangelo

Dari atas kepalanya, di tengah-tengah volume kunci keriting yang dalam, dua tanduk muncul dari permukaan lurik, singgungan pada dua sinar cahaya manusia super yang terpancar dari Musa ketika dia turun dari Gunung Sinai. Terletak di belakang Musa adalah dua lempengan relief dengan kualitas yang tidak setara – sekarang hanya terlihat dalam foto – yang mewakili dua raksasa yang memegang lambang.

Sejak abad ke-19, telah ada serangkaian komentar kritis pada patung yang telah menafsirkan fitur-fiturnya (apalagi, sudah ditafsirkan dalam dua cara yang sangat berbeda oleh dua penulis biografi pada masanya!) Dalam terang yang paling beragam dan belum tentu dijamin interpretasi. Itu dipandang dalam terang pemikiran Savonarolian sebagai alegori kepausan, sebagai potret diri atau proyeksi Michelangelo, sebagai makhluk kosmik yang terdiri dari empat elemen. Ekspresi cemberut dan penuh perhatiannya telah dibenarkan sebagai reaksinya ketika melihat orang-orang Yahudi memberikan persembahan kepada ular tembaga. Penafsiran psikologis abad ke-19 tentang mien-nya membuka jalan bagi Sigmund Freud yang, dalam esainya Der Moses des Michelangelo menganalisis karya seniman dari karakter Alkitab dalam hal kekuatan pengendalian diri yang luar biasa dan rasional atas hasrat, dengan mempertimbangkan hal itu. gambar seorang pahlawan kerohanian, siap mengorbankan kehidupan afektif individualnya untuk mempertahankan nasib orang-orang Yahudi.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

sumber : michelangelo.org

- Advertisement -

Latest articles

7,350 Followers
Follow

Related articles