10 MOST INTERESTING PROJECT SCHOOL !!!

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Untuk minggu terakhir Virtual Design Festival, kita akan melihat 10 proyek paling inovatif dari sekolah VDF, inisiatif kami yang menawarkan platform bagi lulusan untuk memamerkan karya mereka selama pandemi coronavirus.

Pameran sekolah VDF telah memungkinkan siswa yang tidak hadir dalam acara kelulusan fisik untuk mempresentasikan karya mereka kepada penonton Festival Desain Virtual. Lebih dari 50 sekolah telah berpartisipasi, menampilkan karya lebih dari 570 siswa, menjadikannya salah satu perayaan digital desain siswa yang terbesar.

Sekolah-sekolah dari berbagai lokasi seperti Jamaika, UEA, Australia, Lithuania, Jerman, dan Amerika Serikat telah menunjukkan pekerjaan siswa dan umpan balik dari sekolah yang berpartisipasi sangat positif.

“Seluruh fakultas sangat senang karena mereka memiliki kesempatan ini untuk menyelesaikan semester yang melelahkan dengan special highlight,” kata Roswitha Janowski-Fritsch, kepala publikasi dan PR di Institut Arsitektur di Wina.

“Kita semua berharap bahwa inisiatif ini akan bertahan bahkan ketika krisis sudah berakhir,” tambahnya.

Berikut adalah sepuluh proyek kami yang paling menarik dari pameran arsitektur dan desain sekolah, sebagaimana dipilih oleh tim editorial VDF.

Architecture


Of Shadow and Color oleh Joel Wallace Erabu
Universitas Seni Bournemouth

Struktur spekulatif Wallace Erabu “mengembangkan intervensi yang bisa berubah yang bergerak baik di darat maupun air dari Pulau Brownsea di Inggris ke Venesia di Italia dan kemudian ke Uganda,” jelas lulusan arsitektur itu.

Ini juga akan merangkap sebagai paviliun Uganda di Venice Biennale, menandai pertama kalinya Afrika Timur diwakili.

“Tujuannya adalah untuk memasukkan identitas nasional dan referensi budaya saya sendiri dalam proposal desain, dalam bentuk teknik tenun, kain, bahan dan media tarian,” kata Wallace Erabu.

Palace under Maintenance by Iga Mazur
University of Applied Arts, Vienna

Proyek Iga Mazur’s Palace di bawah Pengaturan berfokus pada domestic labour dan kontrol reproduksi di komunitas Roma.

“Istana di bawah Pemeliharaan mengumpulkan kolektif perempuan dan dengan pengaturan domestiknya menghormati budaya Roma dan peran tradisional seorang wanita dalam keluarga dengan mendukung produksi rasa kantuk,” jelas Mazur.

“Secara bersamaan, membawa privasi ke publik mengungkapkan kemungkinan mendapatkan sikap kritis terhadap wacana gender di ranah Roma.”

Whaling Dirigibles – The Indigenous People of the Arctic Exclusion Zone by Michael Beach
Carleton University

Proyek Beach melihat “tragis skenario bagaimana-jika,” jelasnya. “Pada tahun 1890-an, penduduk asli Arktik Kanada, atas permintaan mereka, dibiarkan terisolasi setelah periode singkat pertukaran teknologi dan sumber daya dengan dunia Barat.”

Beach membayangkan hubungan kembali dengan penduduk asli, yang telah mengembangkan teknologi Barat abad ke-19 dan membentuk masyarakat dunia lain yang hidup dan berburu dengan balon listrik canggih dan pesawat layang.

Proyek ini dibuat untuk studio Extreme Landscapes.

The Somewhere Project by Jane Foote and Lexi Bowling

The Somewhere Project by Jane Foote and Lexi Bowling
University of Kentucky

Proyek Foote dan Bowling’s Somewhere membayangkan sebuah pusat pendidikan dan museum yang terletak di sebuah tambang batubara yang ditinggalkan di Kentucky Timur.

“Kumpulan bangunan pendidikan tertanam di dinding jurang, bentuk lahan buatan yang diciptakan oleh proses pemindahan puncak gunung,” kata para siswa. Bangunan ini memiliki jalan melingkar yang memotong dan muncul kembali dari tanah, membangkitkan turun dan naiknya penambang batu bara.

“Pengalaman mengelilingi proyek merayakan sejarah industri batubara sambil berfungsi sebagai pengingat kerusakan ekonomi dan lingkungan yang ditimbulkannya,” jelas Foote dan Bowling.

Plasticity by Clara Chow Khoi Rong

Plasticity by Clara Chow Khoi Rong
Singapore University of Technology and Design

Banyak proyek siswa menunjukkan sebagai bagian dari pertunjukan sekolah VDF memiliki fokus yang kuat pada keberlanjutan, termasuk yang ini oleh Clara Chow Koi Rong.

Dengan semakin meningkatnya urbanisasi di dunia, Plastisitas Khoi Rong “bertujuan untuk menggunakan plastik yang ditemukan di sungai dan menggerakkan lanskap untuk mengumpulkannya, untuk memungkinkan pembangunan kota plastik yang tahan terhadap kesulitan perubahan iklim di masa depan, “kata universitas.

Collections from Lucerne students stretch the meaning of jewellery

Doux Leurre by Pauline Müller
Lucerne School of Art and Design

Koleksi perhiasan Müller bertujuan untuk menciptakan “metamorfosis wajah” dan diproduksi sebagai bagian dari gelar XS Jewellery Sekolah Seni dan Desain Lucerne. Tingkat mengambil “pendekatan baru untuk merancang dan menciptakan produk-produk unik yang secara fundamental terkait dengan tubuh manusia”, menurut universitas.

“Dengan karya ini, saya berharap dapat menciptakan eksplorasi main-main namun kritis dari praktik-praktik modifikasi tubuh atau wajah yang sering dilakukan dengan susah payah, di mana individu-individu dari semua budaya telah ditarik secara kekal,” kata perancang itu.

Play Things by Patrea Powell-Farquharson
Middlesex University

Mahasiswa Universitas Middlesex menunjukkan pilihan proyek oleh siswa dari tingkat desain produknya, di antaranya adalah Powell-Farquharson Play Things.

Alat-alat itu dibuat untuk anak-anak yang menderita dyspraxia – suatu kondisi yang memengaruhi koordinasi fisik – dan seringkali berjuang untuk mengembangkan tonus otot dan koordinasi yang diperlukan untuk dapat menulis.

“Play Things adalah pengontrol permainan yang memungkinkan mereka untuk menargetkan dan melatih serangkaian otot di tangan, pergelangan tangan dan lengan, yang terlibat dalam proses penulisan,” jelas sang desainer.

Fullonum by Petra Wyss
Lucerne School of Art and Design

Proyek Fullonum Wyss terdiri dari bejana dan resep DIY untuk sabun cair, dibuat dari urin pengguna sendiri.

“Dengan menggunakan ramuan dan tanah liat pilihan dari Swiss, Fullonum mengubah urin pengguna menjadi sabun cair anti bakteri anti-bakteri dengan aroma jerami segar,” kata sang desainer. “Bersikaplah murni, mandi dengan air seni.”

Fullonum dimaksudkan untuk menjadi alternatif ramah lingkungan untuk gel dan sabun sintetis yang juga baik untuk kulit. “Fullonum mengeksplorasi bidang bahan-bahan alami yang telah digunakan untuk kebersihan pribadi sejak jaman dahulu,” kata Wyss.

Voro by Findlay Macdonald

Voro by Findlay Macdonald
Edinburgh College of Art

Asisten pintar Macdonald tidak puas untuk tetap bisu dan membantu. Sebagai gantinya, mereka menuntut agar pengguna memberi mereka data dan sebagai gantinya memberikan akses ke fungsionalitas penuh yang dipersonalisasi.

“Ini meninggalkan pengguna dengan pertanyaan paradoks: apakah menjaga hewan peliharaan mereka tetap hidup dan berfungsi dengan jaminan penuh mereka melanggar batas sehubungan dengan privasi data mereka sendiri,” jelas desainer tersebut.

Objek menampilkan titik sentuh yang menunjukkan suasana hati mereka, memungkinkan pengguna untuk mulai membangun hubungan dengan asisten pintar dengan cara yang sama kita lakukan dengan hewan peliharaan.

Pollen by Amelia Henderson-Pitman
Swinburne School of Design

Henderson-Pitman merancang Pollen untuk membantu lebah asli Australia, yang berada di bawah ancaman kepunahan karena hilangnya habitat, perubahan iklim, dan penggunaan pestisida.

“Pollen adalah lingkungan lebah asli modular yang menyediakan habitat aman bagi mereka untuk bersarang sementara memungkinkan pengguna untuk berinteraksi dan terlibat dengan makhluk unik ini,” jelasnya.

“Lingkungan lebah” dapat dikonfigurasikan agar sesuai dengan yang terkecil dari ruang luar dan dirancang sebagai bagian dari program desain produk industri universitas.

Inisiatif siswa dan sekolah Virtual Design Festival menawarkan platform yang sederhana dan terjangkau bagi siswa dan kelompok pascasarjana untuk mempresentasikan pekerjaan mereka selama pandemi coronavirus. Klik di sini untuk perincian lebih lanjut.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

sumber : dezeen.com

- Advertisement -

Latest articles

7,350 Followers
Follow

Related articles