Hal-hal Yang Perlu Kamu Ketahui Saat Memulai dalam Desain UX

Jadilah dirimu sendiri

Percaya diri dengan keterampilan dan kemampuan Anda. Kerjakan dengan gaya Anda sendiri daripada mengikuti gaya orang lain. Sangat penting untuk mengukir perjalanan desain Anda sendiri dan tidak terlalu teralihkan oleh apa yang dilakukan orang lain.

“Kamu bisa menjadi desainer yang baik mengikuti orang lain, tetapi kamu akan menjadi desainer hebat yang menceritakan kisahmu sendiri.”

Rangkullah perasaan seperti penipu

Setelah kursus tiga bulan, Anda dapat menempatkan ‘desainer UX’ sebagai jabatan Anda di profil LinkedIn Anda, tetapi Anda akan mempertanyakan apakah Anda benar-benar satu. Jangan khawatir jika Anda merasa seperti penipu – itu normal. Merangkulnya dan menghabiskan waktu belajar lebih banyak tentang desain dan dunia kerja digital. Bersabarlah dan beri diri Anda beberapa tahun untuk mengatasinya. Tidak usah terburu-buru.

Jujurlah tentang tingkat pengalaman Anda. Tidak ada yang lebih buruk dari seseorang dengan pengalaman UX satu tahun dan ‘desainer UX senior’ sebagai gelar mereka.

Pelajari dengan siapa Anda akan bekerja

Apa itu manajer produk? Apa itu QA? Apa itu pengembang iOS, apa bedanya dengan pengembang Android? Beberapa di antaranya lebih jelas daripada yang lain, tetapi daftarnya panjang. Berikut panduan pemula:

Manajer Produk: PM menyelidiki, memilih, dan mendorong pengembangan produk untuk bisnis.

Jaminan Kualitas: Jaminan kualitas perangkat lunak terdiri dari pemantauan proses rekayasa perangkat lunak dan metode yang digunakan untuk memastikan kualitas.

Delivery Delivery: Delivery delivery berkontribusi terhadap produktivitas tim dan memiliki peran besar dalam mendefinisikan dan membentuk produk, bekerja sama dengan klien, desainer, dan, pengembang.

Manajer Portofolio: Manajer portofolio digital membantu Anda melakukan panggilan yang benar yang akan menambah peningkatan berarti pada penawaran Anda.

Business Analyst: Seorang analis bisnis adalah seseorang yang menganalisis organisasi atau domain bisnis dan mendokumentasikan proses atau sistemnya, menilai model bisnis atau integrasinya dengan teknologi.

Pengembang Front-end: Pengembangan front-end sebagian besar berfokus pada apa yang pertama kali dilihat orang di browser mereka. Pengembang front-end bertanggung jawab untuk tampilan, rasa dan akhirnya desain situs.

Pengembang Back-end: Ini adalah pembuatan logika komputasi back-end dan inti dari situs web, perangkat lunak, atau sistem informasi.

Pengembang Web: Ini adalah programmer yang berspesialisasi dalam pengembangan aplikasi yang berjalan di browser web.

Chief Digital Officer: Ini adalah seseorang yang membantu perusahaan mendorong pertumbuhan dengan mengubah bisnis “analog” tradisional menjadi bisnis digital menggunakan potensi teknologi online modern.

Pelajari apa ‘Agile’ itu

Banyak bisnis yang melakukan ” gesit ,” tetapi tidak semua melakukannya dengan baik atau tepat.

“Agile adalah kemampuan untuk menciptakan dan merespons perubahan untuk berhasil dalam lingkungan yang tidak pasti dan bergolak” (Agile Alliance)

Istilah ” lincah ” diterapkan pada kumpulan metodologi ini pada awal 2001 ketika 17 praktisi pengembangan perangkat lunak berkumpul di Snowbird, Utah, untuk membahas gagasan mereka bersama dan berbagai pendekatan untuk pengembangan perangkat lunak.

Nilai-nilai dan prinsip-prinsip dibuat menjadi sebuah manifesto . Manifes menyatakan bahwa melalui pekerjaan mereka, mereka menjadi bernilai:
Individu dan interaksi atas proses dan alat, perangkat lunak yang berfungsi atas dokumentasi yang komprehensif, kolaborasi pelanggan atas negosiasi kontrak, menanggapi perubahan setelah mengikuti suatu rencana.

 

Carilah kritik

Sebagai seorang desainer, Anda membutuhkan kritik. Kritik konstruktif terhadap karya desain Anda adalah cara terbaik untuk berkembang. Belajarlah untuk mencari kritik dan jangan mengindahkannya. Iterasi pada desain di mana diperlukan dan melalui proses berulang kali. Menerima kritik adalah cara terbaik untuk gagal dengan cepat dan terus maju.

Tanner Christensen menulis artikel bagus tentang ” kapan kita harus mengabaikan kritik .” Dalam artikel itu, ia mendapat penawaran hebat dari Mike Davidson (mantan Wakil Presiden bidang desain di Twitter):

“Anda harus memperlakukan kritik Anda sebagai investigasi atau eksplorasi dan bukan kesimpulan.”

Belajar memberi kritik

Ketika Anda berada di tim desain, Anda juga perlu memberikan umpan balik yang dipertimbangkan.

Anda perlu memahami konteks masalah yang coba dipecahkan oleh desain tertentu sebelum membuat keputusan.

Setelah Anda memiliki konteks dan masalah, Anda dapat memikirkan kemungkinan masalah dengan desain. Saat Anda memberikan umpan balik, Anda perlu mempertimbangkan untuk siapa Anda memberikannya. Setiap desainer berbeda, dan hubungan Anda dengan setiap orang akan berbeda. Memiliki sedikit diplomasi ketika menanggapi desain. Mike Davidson memberikan beberapa saran:

“Aturan praktis yang baik adalah: Jika masalah tampak sederhana bagi Anda, Anda mungkin tidak sepenuhnya memahaminya. Anda tentu saja mungkin, tetapi Anda mungkin tidak. ”

Dokumentasikan proyek Anda saat Anda pergi

Jika Anda mengerjakan proyek yang akan bagus untuk portofolio Anda, pastikan untuk mendokumentasikan prosesnya saat Anda melanjutkan. Ambil foto perjalanan dan tambahkan ke draf Medium, dokumen Google, atau apa pun yang Anda inginkan. Secara pribadi, saya menggunakan draft Medium untuk mengumpulkan foto yang diambil, dan saya mencatat masing-masing saat terjadi. Mengumpulkan saat Anda pergi menghemat waktu rekayasa terbalik setelah proyek selesai.

Bergabunglah dengan Designership

The Designership adalah sebuah komunitas Slack untuk desainer dan pendiri didirikan oleh Michael Wong dan Arthur Williams . Nick Blanche dan Richard McMasters membantu menjalankannya. Ini adalah sumber yang bagus untuk desainer baru yang ingin bertanya tentang topik terkait desain. Mereka memiliki ruang berbeda untuk inspirasi, freelance, menulis, pekerjaan, dan saran karier. Dapatkan di sana dan ajukan pertanyaan. Anda akan kagum dengan betapa ramah semua orang. Anda akan belajar banyak, dan itu akan membuat Anda tetap terinspirasi.

Belajarlah untuk berkeringat pada hal-hal kecil

Baru-baru ini saya menerbitkan posting Medium pada penulisan UX, dan saya dihukum. Artikel itu diterima dengan baik, tetapi penuh dengan kesalahan ketik ketika saya pertama kali menerbitkannya. Kombinasi bergerak terlalu cepat dan tidak membuat seseorang untuk mengoreksi itu menyebabkan masalah. Saya belajar pelajaran saya cukup cepat dengan umpan balik yang cukup keras. Anjana Menon dengan sangat baik mengoreksinya untuk saya, dan sejak itu saya telah menggunakan Grammarly Premium yang telah sangat membantu.

Iblis ada dalam detail untuk desainer. Pastikan profil, resume, portofolio, dan posting blog Linkedin Anda bebas dari kesalahan ketik dan terlihat profesional. Untuk pekerjaan sehari-hari Anda, masuk ke detail desain.

Bekerja untuk bisnis yang memiliki proses desain yang bagus

Tanpa proses desain yang tepat, kecil kemungkinan Anda akan dapat menciptakan pengalaman sebaik mungkin. Saat Anda mencari tempat yang memungkinkan untuk bekerja, temukan tempat yang memiliki proses desain nyata dan minta untuk melihatnya.

Di bawah ini adalah proses desain yang kami ikuti di pekerjaan saya . Nathan Streater (pemimpin UX saya) meresmikan proses dengan masukan tim, dan itu mengubah cara kami bekerja.

Bersiaplah untuk wawancara UX Anda dengan pertanyaan-pertanyaan ini

Setiap wawancara akan berbeda, tetapi berikut adalah beberapa pertanyaan berguna untuk menyiapkan jawaban:

  • Bagaimana Anda mendefinisikan desain UX?
  • Apa proses desain Anda?
  • Apa saja aplikasi dan situs web yang Anda sukai?
  • Bagaimana Anda bekerja dengan insinyur / manajer produk / desainer lain?
  • Siapa di industri yang Anda ikuti dan baca?
  • Proyek apa yang paling menarik yang pernah Anda kerjakan?
  • Apakah Anda lebih suka bekerja sendiri atau dengan tim?
  • Ceritakan tentang proyek yang sulit. Bagaimana Anda menangani situasi?
  • Mengapa Anda ingin bekerja di [perusahaan x]?
  • Mengapa saya harus mempekerjakan Anda?

Jika ini adalah peran UX pertama Anda, jujurlah dengan pertanyaan di mana Anda kurang pengalaman.

Ajukan pertanyaan ini kepada pewawancara dalam wawancara UX Anda

Ini bisa menjadi cara yang menarik untuk meninggalkan kesan.

  • Berapa banyak orang di tim desain Anda?
  • Apa proses desain perusahaan Anda?
  • Bagaimana Anda melihat tim desain berkembang?
  • Apa pandangan bisnis tentang desain UX?
  • Apakah Anda melakukan pengujian pengguna? jika demikian apa yang Anda lakukan dan seberapa sering?
  • Di mana tim desain terkuat dan terlemah?

Pelajari pedoman desain iOS dan Android

Ini berguna saat memulai. Ini akan memakan waktu, dan Anda mungkin tidak langsung merancang untuk aplikasi, tetapi ada baiknya Anda memahaminya.

Jika Anda memiliki ponsel iOS, dapatkan ponsel Android untuk mengenalnya dan sebaliknya. Saran saya adalah untuk mendapatkan telepon Nexus 5x atau pixel karena ponsel ini mengikuti pedoman materi Google dengan cukup baik. Berikut adalah panduan Desain Bahan Google

Berikut adalah panduan desain iOS .

Meng To memiliki sumber yang bagus untuk mempelajari desain iOS.

Menjadi “penulis-downer”

Saat membaca desain, tulis apa yang Anda pelajari. Saya melakukan ini sekarang tetapi tidak cukup ketika saya mulai. Jika Anda membuat catatan, segala sesuatunya lebih baik. Saat Anda membaca artikel atau belajar, catat apa yang Anda rasa penting.
“Ketika Anda menuliskan ide-ide Anda, Anda secara otomatis memusatkan perhatian penuh Anda pada mereka. Sedikit, jika ada di antara kita yang bisa menulis satu pemikiran dan berpikir lain pada saat yang sama. Jadi, pensil dan kertas menjadi alat konsentrasi yang sangat baik ”. – Michael Leboeuf
Otak dibagi menjadi beberapa area yang memproses semua jenis informasi. Area-area ini memproses informasi visual, emosi, komunikasi verbal, dan banyak lagi.

Sebelum kita menulis sesuatu, kita mengevaluasi ide-ide dan menaruhnya di urutan informasi yang kita terima. Proses melakukan ini dan catatan yang kita tulis membantu konten tetap melekat dalam pikiran kita. Pada gilirannya, ini membantu ketika kita perlu mengingat kembali informasi di masa depan.

Menjadi penulis desain

Munculkan ide, catat, bagikan, dan dorong tanggapan. Baca blog desain dan tulis tanggapan dalam diskusi. Interaksi ini dengan komunitas desain akan membantu Anda belajar lebih banyak tentang bidang ini, dan Anda akan membuat koneksi dengan orang-orang dalam desain dari seluruh dunia.

Bicaralah dengan sejumlah orang untuk mendapatkan wawasan

“Semua orang yang pernah Anda temui tahu sesuatu yang tidak Anda ketahui” (Bill Nye)

Saya menemukan ini dari waktu ke waktu. Sebagai seorang desainer, penting bagi Anda untuk menyadari bahwa siapa pun dalam bisnis Anda dapat mengajarkan sesuatu kepada Anda. Jangan berpikir bahwa hanya desainer yang dapat membantu Anda dalam hal desain. Bicaralah dengan pengembang, peneliti, QA, delivery delivery, manajer produk, dan yang lainnya. Semakin banyak Anda mengajukan pertanyaan dari rekan kerja, semakin baik Anda menjadi desainer.

Jangan terjebak di meja Anda terpasang sepanjang waktu. Bangkit dan berjalanlah di lantai dan ajukan beberapa pertanyaan. Keluarlah secara sosial dengan tim saat Anda bisa. Setiap orang memiliki cerita dan banyak pengetahuan tentang domain mereka.

Ketahuilah bahwa Anda akan kewalahan, tetapi jangan panik

“Merasa kewalahan adalah hal yang normal”

Saya menulis artikel tentang ini karena saya merasa itu tidak cukup dibicarakan. Adalah normal untuk merasa kewalahan ketika Anda pertama kali memulai dalam desain UX. Ada begitu banyak yang harus dipelajari, dan hal-hal baru muncul setiap saat.

Aku mencoba memusatkan perhatian pada segalanya untuk sementara waktu, tetapi itu terlalu berlebihan. Semakin aku berusaha, semakin aku berjuang. Buat daftar apa yang perlu Anda lakukan dan memecahnya menjadi potongan-potongan penting. Pesan bagaimana Anda ingin mendapatkan potongan-potongan ini dari yang paling penting hingga yang paling sedikit.

Belajar berbicara di depan umum

Saya perlu mengerjakan ini sendiri. Sebagai desainer, kita sering perlu mempresentasikan karya kepada klien, pemangku kepentingan, pengembang, dll. Mampu mengartikulasikan apa yang ingin Anda katakan dengan jelas dan secara profesional adalah keterampilan yang hebat.

 

 

 

 

 

 

sumber:marvelapp.com

Latest articles

12.6k Followers
Follow

Related articles