Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Menangani Konflik Desain sebagai Non-Desainer

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Langsung saja, mari kita perjelas: kami tidak dapat mengubah fisiologi Anda.

Jika Anda secara alami bergumul dengan konflik antarpribadi, ada beberapa persiapan mental yang dapat kita lakukan dan beberapa taktik yang dapat kita gunakan, tetapi kami tidak dapat mengubah otak Anda. Itu hal yang baik. Kami ingin mempersenjatai kekuatan alami Anda, bukan mengubah Anda. Jadi ayo pergi!

Sebagai sebuah tim, kita harus berkhotbah dan percaya bahwa jenis konflik yang tepat sangat penting untuk membuat desain yang baik. Desain tanpa konflik adalah seni. Konflik tanpa alasan desain hanyalah sebuah opini. Kami menciptakan ilmu seni yang diteliti dengan baik yang memecahkan masalah sebaik yang kami bisa memahaminya. Hari ini kita akan berbicara tentang bagaimana melakukan itu bahkan ketika itu terasa mengerikan. Mari kita selai!

“Desain tanpa konflik adalah seni. Konflik tanpa alasan desain hanyalah sebuah pendapat. ”

Konflik desain dengan non desainer

1. Hapus perasaan Anda dari percakapan. Apakah masalahnya hilang?

Salah satu hal tersulit untuk dilakukan sebagai manajer non-desainer adalah untuk mengetahui apakah masalah yang akan Anda sampaikan benar-benar valid. Anda harus selalu belajar lebih banyak tentang desain praktik terbaik, cara melakukannya, dan cara menggunakannya; tetapi kenyataannya masih tetap, Anda bertanggung jawab atas hasil proyek Anda. Anda harus mengemukakan masalah saat menemukannya.

Ketika Anda akan mengemukakan sesuatu yang Anda pikir salah dengan desain, mundur selangkah dan tanyakan pada diri sendiri apakah Anda masalahnya dan apakah Anda berbicara secara tidak memihak. Jika Anda menyebabkan masalah berdasarkan pendapat Anda, Anda harus melakukan lebih banyak pekerjaan untuk memahami mengapa Anda memiliki pendapat itu dan apakah itu sah. Jika Anda memiliki alasan kuat untuk meyakini bahwa ada masalah, lakukan itu ketika Anda mengemukakannya. Desainer Anda tidak akan menyukai masalah itu lagi, tetapi mereka akan menghormati seorang manajer yang memimpin dengan masalah sebenarnya, bukan perasaan pribadinya. Hal terbaik yang dapat Anda lakukan ketika mengemukakan masalah dengan desain adalah dengan sebanyak mungkin data dan bukti keras. Desainer sangat ahli dalam memecahkan masalah nyata dengan keterampilan desain mereka.

“Ketika memunculkan masalah dengan desain, datanglah dengan data dan bukti sekeras mungkin. Desainer Anda akan meniru manajer yang memimpin dengan masalah sebenarnya daripada dengan perasaan pribadi. “

2. Sebagian besar konflik dengan desainer berarti Anda berdua tidak sepakat tentang apa masalah sebenarnya yang mendasarinya.

Dengan anggapan tim Anda berbakat dan Anda berdua sepakat ada desain di dalam organisasi Anda untuk menyelesaikan masalah, konflik biasanya berarti Anda memiliki pemahaman dan keyakinan berbeda tentang apa yang sebenarnya dilakukan desain.

Hati-hati, tidak setuju tentang masalah yang kita selesaikan sama sekali berbeda dengan tidak setuju tentang proses menemukan masalah atau waktu ditemukannya masalah ini. Desainer dan manajer kadang-kadang bisa terlibat dalam percakapan itu. Akui masalah ini jika proses atau waktunya salah. Kita bisa memperbaikinya nanti. Fokus pada pemahaman yang lebih baik dan mendefinisikan masalah. Apa masalah sebenarnya yang kita pecahkan? Apakah kita sepakat tentang masalah apa itu? Apakah kita menyetujui jalan untuk menyelesaikannya dan pekerjaan siapa itu?

“Tidak setuju tentang masalah yang kami selesaikan sama sekali berbeda dengan tidak setuju tentang proses menemukan masalah atau waktu penemuan masalah ini.”

3. Tanyakan mengapa, bukan bagaimana jika.

Manajer selalu selalu tergoda untuk mengajukan pertanyaan “bagaimana jika”. Semakin banyak Anda belajar tentang desain, semakin Anda ingin melenturkan otot desain itu dan menghasilkan sebuah ide. Bagaimanapun, Anda mungkin adalah pemasar dewasa, pengiklan, penulis, dan memiliki banyak wawasan dan ide. Setiap orang kreatif , itu hal yang baik.

Namun.

Bukan tugas Anda untuk menghasilkan solusi desain. Jika Anda ingin menjadi seorang desainer, tekankan otot itu di tempat lain. Anda akan menemukan bahwa mengedit karya orang lain jauh lebih mudah daripada membuatnya sendiri dari awal. Cara yang paling bermanfaat untuk menerapkan otot desain Anda adalah dengan menggunakannya untuk membantu desainer Anda mendapatkan kejelasan. “Bagaimana jika kita mengubah warna latar belakang setiap bagian” adalah pertanyaan yang bagus. Itu tidak membantu desainer Anda memecahkan masalah nyata. Itu mengajarkan desainer Anda untuk mengikuti preferensi Anda pada tren dan menganggap Anda sebagai manajer yang berkecimpung. Alih-alih, tanyakan kepada perancang Anda, “Mengapa kita tidak membuat peretakan bagian yang lebih jelas di halaman ini?”Jika Anda memiliki cara yang disukai untuk melakukannya, tanyakan kepada mereka apakah mereka ingin melihat beberapa situs web yang menurut Anda telah melakukannya dengan baik, kemudian kirimkan kepada mereka beberapa tautan dengan peluru tentang apa yang Anda sukai di masing-masing. Anda baru saja menghindari percakapan berbasis preferensi emosional. Alih-alih Anda meninggalkan tanggung jawab pada desainer Anda untuk memecahkan masalah dan memberi mereka lebih banyak perspektif. Ini adalah taktik yang sangat efektif jika desainer Anda sendirian tanpa banyak / mata desain lain pada proyeknya.

“Sebagai seorang manajer, bukan tugas Anda untuk menghasilkan solusi desain dan cara paling bermanfaat untuk menerapkan otot desain Anda adalah dengan menggunakannya untuk membantu desainer Anda mendapatkan kejelasan.”

4. Jangan mengambil pekerjaan desainer Anda.

# 3 membagi dengan baik ke # 4 di sini. Banyak proyek desain keluar dari jalur ketika desain mulai berjuang dan manajer ikut membantu. Desainer menjadi terpaku pada mengapa desain keluar jalur dan mengapa itu bukan masalah desain: singkat itu mengerikan, jadwal tidak realistis, tidak punya cukup waktu, tidak ada penelitian, dll. Manajer menjadi terpaku pada menemukan dan membunuh masalah. Di masa lalu, manajer mungkin sangat pandai melakukan ini. Bagaimanapun, itu sebabnya mereka dipromosikan menjadi seorang manajer.

Hasilnya adalah pancake besar. Peringatan metafora! Bagian bawah (desainer) mulai matang. JADI, kami membalikkan panekuknya dan orang-orang top yang belum matang mencoba panasnya. Perasaan dinamis ini, meski baru dan tim-y, akan semakin menghambat proyek. Desainer dan anggota tim lainnya akan mulai mengemukakan masalah mereka kepada manajer; daerah di mana mereka macet dan tidak tahu harus berbuat apa. Manajer akan mulai menghasilkan solusi – dan – mengidentifikasi masalah lain yang mereka pikir mereka lihat. Tiba-tiba, itu tugas setiap orang untuk menemukan masalah, desainer tidak dapat melakukan apa-apa karena pekerjaan mereka sekarang adalah pekerjaan bos mereka. Manajer bekerja 10-12 jam sehari melakukan pekerjaan desain yang buruk dan menunjukkannya kepada desainer untuk bantuan. Ini adalah kesalahan langkah manajemen klasik . Tetapi desain itu rumit, untuk beberapa alasan kita tidak melihatnya dengan mudah.

Jangan mengambil pekerjaan desainer Anda. Jika dia buntu, temukan cara untuk melepaskannya. Buat dia bisa membuat 3 ide baru dan membawanya kembali. Temukan desainer lain untuk menyelesaikan masalah selama beberapa jam. Temukan lebih banyak inspirasi untuknya. Dapatkan lebih banyak anggaran untuk mendapatkan bantuan dari luar. Ini adalah hal-hal yang Anda kendalikan yang memungkinkannya untuk benar-benar mengatasi masalah yang ada dan tumbuh / belajar.

Oh, dan jangan lupa untuk menyelesaikan masalah yang ditunjukkan oleh desainer Anda tentang brief, jadwal, dll.

“Jika desainer Anda macet, maka cobalah dan temukan hal-hal yang dapat Anda kendalikan agar memungkinkan mereka untuk benar-benar mengatasi masalah yang ada untuk tumbuh / belajar.”

5. Kembangkan perspektif bahwa desain adalah hipotesis yang dapat dibuktikan atau disangkal.

Kami tidak memiliki bisnis yang dirancang untuk masalah yang tidak kami mengerti. Itu mungkin terdengar kontroversial. Lagi pula, bukankah merancang proses melakukan sesuatu yang baru dan indah dengan cara yang belum pernah dilakukan sebelumnya? Tidak, itu seni. Kami melakukan seni + sains, ingat? Sekali lagi, kami tidak memiliki bisnis yang dirancang untuk masalah yang tidak kami mengerti. Bahkan, jika kita melakukan itu, kita akan berakhir tidak memiliki bisnis karena kami akan seni hal yang indah bahwa kebutuhan tidak ada.

Desain selalu bisa dibuktikan atau disangkal. Menyiapkan cara untuk menguji desain kami terhadap masalah kami sangat penting. Ini akan membantu memerintah kita ketika kita terlalu desain-y atau kita tidak berdasar dalam ide-ide kita. Ini juga akan menyoroti masalah lain dalam proses atau proyek kami. Desainer mungkin tidak dapat mengidentifikasi atau memecahkan masalah. Mungkin mereka terlalu junior. Mungkin kita belum memberikan waktu atau alat. Memperkuat bahwa desain dapat dibuktikan akan membantu Anda memecahkan banyak masalah ini. Ini membawa kita kembali ke menyetujui bahwa desain itu berharga – itu memecahkan masalah dengan potensi dan dampak dolar nyata.

“Memperkuat bahwa desain dapat dibuktikan akan membantu Anda memecahkan banyak masalah ini dan membawa Anda kembali untuk menyetujui bahwa desain itu berharga.”

6. Tanyakan desainer Anda apa yang mereka butuhkan untuk lebih memahami dan memecahkan masalah dengan lebih baik. Apa batasannya?

Terkadang, Anda perlu mengemukakan masalah dengan desainer yang terkait dengan fakta bahwa ia tidak memiliki keterampilan yang diperlukan untuk mengatasi masalah yang dihadapi. Aduh. Ini sulit. Anda bukan seorang desainer, tetapi Anda harus berurusan dengan kenyataan yang Anda lihat. Ini mungkin adalah masalah paling manusiawi yang pernah kami tangani – ini mencakup semua manajemen, bukan hanya Desain.

Untungnya, masalah ini dapat diselesaikan dengan berbagai cara. Kecuali jika Anda memiliki hubungan yang sangat terbuka dengan desainer ini, atau Anda benar-benar brengsek, Anda tidak bisa memberi tahu desainer bahwa Anda tidak memiliki keterampilan. Sebagai gantinya, Anda dapat mencoba beberapa hal berikut:

  • Beri mereka lebih banyak data, alasan, atau “mengapa” untuk ditindaklanjuti.
  • Beri mereka batasan waktu atau variasi: kembali dengan 3 opsi pada hari Selasa. Lalu beri tahu mereka apa langkah selanjutnya jika mereka tidak bisa mencapai itu: Kami mungkin perlu mencari dukungan dari Anda jika masalah ini terbukti terlalu besar untuk ditangani oleh kami.
  • Kirim mereka ke seseorang yang bisa mereka pelajari. Oh, dan jika Anda melakukan ini, itu tugas Anda untuk memastikan orang itu benar-benar mengajar desainer Anda.
  • Beri mereka anggaran untuk pergi ke konferensi, menyewa kontraktor luar, dan / atau memburu sumber daya pendidikan dan praktis lainnya untuknya.

Jika tidak satu pun dari ini berfungsi atau tidak akan berfungsi dalam batasan waktu yang Anda miliki, ini sama dengan masalah anggota tim lainnya. Untuk beberapa alasan, manajer merasa seperti mereka dapat menghina desain dengan cara mereka tidak akan menghina keahlian lainnya. Kami tidak akan pernah menghukum seorang akuntan dan memberi tahu mereka “Anda tidak pandai angka” , tetapi untuk beberapa alasan kami akan menghapus seorang desainer dari proyek kami dan mengatakan “estetika Anda tidak sesuai dengan yang kami inginkan / butuhkan untuk proyek ini ” . Jika Anda harus menghapus seorang desainer, jujurlah tentang kekurangannya seperti halnya keterampilan lainnya: “Hei ____, saya sangat menghargai pekerjaan Anda pada proyek ini, tapi saya harus membawa desainer luar. Kami tidak menyelesaikan masalah kritis pada proyek ini dengan baik atau cukup cepat dan kami perlu melakukan perubahan untuk menyelesaikannya. “

7. Jika ragu, dapatkan lebih banyak data yang bisa ditindaklanjuti (dan untuk semua yang bagus, pastikan itu akurat).

Anda mungkin pernah membaca ini sebelumnya: Ada seluruh bidang desain yang terkait dengan data, wawasan, dan pengujian. Jika Anda masih menjalankan desain ulang dengan satu desainer di tim, Anda salah melakukannya. Daftar dasar yang bagus untuk dilihat adalah yang ada di trik-css ini . Ini bodoh dan memiliki masalah, tetapi Anda akan melihat mereka memiliki 6 judul desain untuk banyak tugas dan keterampilan desain. Itu tidak termasuk judul yang mereka bersarang di bawah masing-masing.

Anda tidak boleh merekrut semua orang ini, tetapi Anda harus memahami bahwa mereka ada dan membuat keputusan berdasarkan informasi tentang apakah Anda perlu memecahkan nilai yang mereka bawa. Pada kenyataannya, jika Anda memiliki satu atau dua desainer di proyek besar Anda, mereka memainkan semua peran ini sampai batas tertentu. Mungkin desainer Anda benar-benar hebat di UI dan merek, tetapi tidak dengan UX. Mungkin dia luar biasa dalam menata konten dan menciptakan pengalaman, tetapi buruk di bagian-bagian kecil UI dan terhubung dengan pengembang front-end. Adalah tugas Anda untuk memahami hal-hal kecil ini dan menanamkan keahlian, wawasan, atau data saat dibutuhkan. Desain nyata, desain yang baik membutuhkan input sejak awal. Saya akan mengatakan hasil Anda hanya akan sebagus apa yang Anda mulai dengan sebelum Anda mulai merancang.

“Adalah tugas Anda sebagai manajer untuk memahami hal-hal kecil ini dan menanamkan keahlian, wawasan, atau data saat dibutuhkan. Desain nyata, desain yang baik membutuhkan input sejak awal. “

Dalam penutupan introspektif.

Mari kita lingkaran penuh. Mendekati masalah desain karena hanya sains yang tidak realistis. Tidak masalah apa masalahnya, hampir selalu ada unsurnya yaitu pilihan estetika. Karier perancang Anda berpusat pada pilihan-pilihan itu (di antara banyak pilihan lain) dan kemungkinan besar mereka bercita-cita lebih artistik daripada saat ini. Mereka bermimpi tentang proyek tanpa kendala konyol; mereka mengikuti desainer yang mereka sukai, mereka membuat kerajinan tangan bagaimana kehidupan di sekitar mereka terlihat dan terasa; apakah itu di tempat kerja, di rumah, atau di dunia di sekitar mereka. Jika Anda tidak dapat menghormati perspektif desainer Anda, ada masalah yang lebih besar yang sedang dimainkan di sini. Mungkin Anda harus melangkah keluar. Mungkin org Anda membutuhkan Direktur Seni / Kreatif yang memastikan pilihan desain secara keseluruhan cocok dengan nilai-nilai merek dan perusahaan.Mungkin desainer Anda memperjuangkan selera pribadi dengan mengorbankan solusi yang baik untuk masalah bisnis. Jika Anda menemukan diri Anda terus-menerus berselisih dengan desain di perusahaan Anda, menjauhlah dari proyek Anda dan selidiki mengapa. Dapatkan perspektif dari orang-orang yang memimpin atau mengelola desain di perusahaan lain. Mungkin masalahnya bukan Anda ATAU desainer Anda. Mungkin dalam proses mendesain untuk masalah, Anda mengetahui bahwa organisasi Anda perlu mengubah apa yang Anda yakini tentang desain dan peluangnya.Anda mengetahui bahwa organisasi Anda perlu mengubah apa yang Anda yakini tentang desain dan peluangnya.Anda mengetahui bahwa organisasi Anda perlu mengubah apa yang Anda yakini tentang desain dan peluangnya.

“Mungkin dalam proses mendesain untuk masalah, Anda mengetahui bahwa organisasi Anda perlu mengubah apa yang Anda yakini tentang desain dan peluangnya.”

Jika Anda suka ini, datanglah melecehkan saya di twitter atau lihat posting lain yang saya tulis tentang kepemimpinan dan konflik.

 

 

 

 

 

 

 

sumber: Matt's Medium blog.marvelapp.com
- Advertisement -

Latest articles

7,350 Followers
Follow

Related articles