User Experience dan Transformasi Digital: Why, What, and How

Krisis kesehatan saat ini memaksa banyak bisnis batu bata dan mortir untuk bergerak online dan sepenuhnya memikirkan kembali cara mereka beroperasi. Namun, berhasil menjalani transformasi digital tidak selalu mudah. Sementara sebagian besar perusahaan tradisional berusaha untuk tetap relevan dalam realitas baru, hanya beberapa dari mereka yang mengerti bagaimana melakukan transformasi digital dengan benar dan perubahan apa yang dipicu. Salah satu kesalahan utama yang sering dilakukan organisasi adalah terlalu memperhatikan teknologi sambil meremehkan peran pengalaman pengguna.


Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan mengapa fokus pada desain UX sangat penting untuk menerima hasil positif dari transformasi digital. Kami juga akan memberi Anda beberapa tips tentang cara mencapai jalur yang benar dengan menciptakan pengalaman digital yang luar biasa untuk pelanggan saat ini dan yang potensial.


Mengapa memusatkan transformasi digital di sekitar UX
Tidak ada bisnis yang dapat bertahan jika mengabaikan kebutuhan pelanggan. Tetapi itulah yang dilakukan oleh beberapa perusahaan secara tidak sengaja saat menjalani transisi digital. Mereka berpikir strategi yang sama yang telah membuktikan efisiensi mereka dalam kehidupan nyata akan bekerja sama baiknya untuk interaksi online. Namun, orang berperilaku berbeda dalam ruang digital. Ini berarti bahwa sebagian besar metode komunikasi offline tradisional belum tentu efektif di internet.
Keputusan pembelian online dipengaruhi sebagian besar oleh sejumlah faktor; termasuk persaingan yang lebih besar dengan banyak alternatif yang tersedia, ketersediaan ulasan, perbandingan harga yang hampir tanpa usaha, dan kondisi lainnya (mis. waktu pengiriman dan biaya) telah secara signifikan meningkatkan tingkat harapan pelanggan. Biasanya hanya perlu beberapa klik untuk menemukan toko online lain yang menjual produk serupa. Jadi, bahkan satu episode dari pengalaman pelanggan yang buruk dapat menjadi pemecah kesepakatan bagi pembeli internet.

Desain UX yang baik dapat mengatasi sejumlah faktor ini. Ini dapat membantu perusahaan meningkatkan keterlibatan audiens, menyederhanakan interaksi dengan setiap pembeli, dan, pada akhirnya, mendapatkan lebih banyak penjualan. Statistik menunjukkan bahwa pengembalian dari setiap dolar yang diinvestasikan dalam menciptakan pengalaman pengguna yang layak berjumlah $ 100. Pada saat yang sama, sekitar 88% pembeli online mengatakan bahwa mereka tidak akan menggunakan situs web lagi jika UX buruk. Dengan kata lain, mencapai tujuan bisnis sambil melakukan transformasi digital tidak mungkin dilakukan tanpa membuat seluruh proses berpusat pada pengguna.


Bagaimana cara memulai dengan transformasi digital berorientasi UX
Menciptakan produk hebat belum tentu cukup untuk memerangi persaingan sengit di arena internet yang penuh sesak. Agar menonjol, perusahaan harus benar-benar menyenangkan pelanggannya, atau paling tidak membuat perjalanan pembelian menjadi mudah. Untuk mencapai ini, pemahaman yang mendalam tentang kebutuhan dan keinginan pelanggan adalah suatu keharusan. Berikut adalah beberapa tips tentang cara mengambil pendekatan komprehensif untuk menciptakan pengalaman pengguna dalam proses transisi online.


Lakukan penelitian UX
Tujuan utama penelitian UX adalah untuk membantu Anda memahami bagaimana membuat setiap interaksi dengan aplikasi seluler atau situs web menyenangkan bagi pengguna. Ini memungkinkan tim desain untuk mengidentifikasi masalah dan peluang terkait dengan kegunaan fungsi dan solusi yang telah Anda terapkan atau rencanakan untuk diimplementasikan. Semua wawasan dan informasi berharga yang dikumpulkan pada tahap ini dapat dimasukkan ke dalam proses transformasi digital lebih lanjut.
Untuk melakukan penelitian, profesional UX menggunakan:


Langkah-langkah kualitatif (mis. wawancara) untuk mencari tahu mengapa pelanggan melakukan hal-hal tertentu, dan
tindakan kuantitatif (mis. analisis dan statistik) untuk menemukan pola dan menguji asumsi yang dibuat setelah penelitian kualitatif.

UX research
Image source: Ferpection

Companies should apply UX research methods throughout the entire digital transformation process, not just at the beginning. During the later phases, they help to make sure that implemented software is easy to use and doesn’t create bottlenecks in the key processes and workflows.

Buat wireframes

whiteboard

Melarikan diri ke dalam proses pengembangan tanpa gambar rangka dan prototipe bukan ide yang baik. Bahkan jika Anda harus menjalankan strategi transformasi digital dalam tenggat waktu yang ketat, lebih baik untuk meninjau timeline daripada membuang-buang sumber daya untuk membangun perangkat lunak khusus yang tidak akan membawa Anda hasil yang diinginkan.

Wireframes akan membantu Anda menghubungkan arsitektur informasi dengan antarmuka pengguna. Membangun wireframes adalah cara termurah dan tercepat untuk melihat apakah suatu solusi memiliki navigasi yang nyaman. Selain itu, gambar rangka akan memungkinkan tim desain untuk bereksperimen dengan berbagai cara menampilkan konten di layar. Ini akan memberi Anda kesempatan untuk memilih UX yang sempurna untuk solusi Anda.

Pada titik ini, penting untuk membuat sistem desain holistik. Mengikuti aturan sistem seperti itu akan membuat representasi visual merek Anda konsisten di seluruh platform yang berbeda.

Bekerja pada optimasi pengalaman

Transformasi digital adalah proses yang berkelanjutan. Mendesain dan mengembangkan infrastruktur TI tidak akan membawa manfaat jangka panjang bagi perusahaan jika peluang untuk pengoptimalan pengalaman diabaikan kemudian. Seperti proses pengoptimalan apa pun, pindah ke ruang digital berarti Anda harus selalu mencari peningkatan dan melacak tren saat ini.

experience optimization
Image source: decibel.com

Dalam konteks ini, mengoptimalkan pengalaman pelanggan digital harus menjadi prioritas. Pelanggan modern menuntut – mereka tidak akan mentolerir merek yang tidak menunjukkan bahwa mereka peduli pada orang. Tetapi inisiatif transformasi digital juga mencakup implementasi solusi perusahaan internal. Ini berarti bahwa Anda juga harus menyediakan alat yang ramah pengguna kepada staf perusahaan. Alat semacam itu akan membantu mereka melakukan pekerjaan lebih cepat, meningkatkan produktivitas dan keuntungan perusahaan.

Tren post-COVID-19 teratas dalam desain UX

Covid-19 shopping

Pandemi virus corona membawa banyak perubahan pada kehidupan kita sehari-hari. Secara alami, ini juga mengubah layanan pelanggan dan hal-hal yang kami harapkan dari perusahaan yang menjual produk dan layanan online kepada kami. Untuk membantu Anda mengikuti keadaan UX saat ini, berikut adalah tren post-COVID-19 utama yang perlu dipertimbangkan dalam proses pengembangan produk.

Video online

Wabah coronavirus meningkatkan popularitas konten video. Saat ini, bisnis menggunakan semua jenis video untuk mengirimkan pesan kepada pelanggan, mulai dari streaming langsung hingga kursus online. Singkatnya, jika Anda ingin transisi online berhasil, berinvestasi dalam konten video berkualitas akan menjadi keputusan yang tepat. Ini akan membantu Anda menjangkau dan melibatkan audiens yang lebih luas dalam periode waktu yang relatif singkat.

Lancar interaksi virtual

Ya, interaksi virtual yang mulus adalah sesuatu yang orang harapkan sebelum karantina juga. Namun, rezim yang tinggal di rumah memindahkan lebih banyak tugas harian kami secara online. Sekarang, orang menggunakan internet untuk menyelesaikan setiap masalah: membeli bahan makanan, bekerja, berbicara dengan dokter melalui panggilan video jika terjadi masalah kesehatan. Itulah sebabnya aliran pengguna yang sederhana dan informatif serta menyesuaikan dengan kebutuhan pengguna dengan keterampilan teknologi yang berbeda memainkan peran penting dalam UX hari ini.

Kejelasan dalam penulisan UX

Situasi dengan COVID-19 membuatnya sulit untuk menangani informasi yang berlebihan. Sebagian besar dari kita dihadapkan pada sejumlah besar berita dan ribuan pesan setiap saat ketika kita online.

Sangat penting bagi perusahaan yang menjual produk atau layanan agar jelas dan ringkas dengan konten tertulis mereka. Tidak ada gangguan, ambiguitas, dan kebingungan yang tidak perlu – hanya ekspresi sederhana dan pedoman langsung.

Peran pengalaman pengguna dalam transformasi digital

Transformasi digital bukan hanya tentang menggunakan lebih banyak perangkat lunak dan meningkatkan infrastruktur TI perusahaan. Saat organisasi memutuskan untuk menerapkan teknologi dalam operasi bisnisnya, caranya melibatkan perubahan pelanggan juga.

Artinya adalah jika pengalaman pengguna tidak mendapatkan perhatian yang cukup, kemungkinan seluruh proses akan gagal. Untuk memastikan bahwa transformasi digital perusahaan Anda akan berhasil, buatlah berpusat pada pengguna dan lakukan pendekatan holistik untuk membangun desain UX.

sumber:blog.marvelapp.com

Latest articles

12.6k Followers
Follow

Related articles