Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Mengatasi Sindrom Imposter sebagai Desainer Baru

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Baru-baru ini, MongoDB mengadakan pertemuan desain yang berfokus pada sindrom peniru dan, yang lebih penting, bagaimana kita menghadapinya sebagai desainer. Saya diminta untuk berbicara atas nama pengalaman saya sendiri dan berbagi saran untuk mereka yang mungkin juga berada di ruang utama ini.

Secara pribadi, saya menderita secara besar-besaran dari perasaan keraguan diri ini karena saya baru memulai dalam desain produk dua tahun lalu. Meskipun saya tidak bisa mengatakan itu sama sekali tidak lagi mempengaruhi saya, saya bisa mengatakan dengan keyakinan bahwa itu tidak mengganggu saya dalam besaran yang sama atau sesering dulu. Saya harap saran yang akan saya bagikan membantu Anda yang sedang berusaha mengatasinya sendiri.

Ilustrasi oleh Sidecar

# 1. Semua orang mulai sebagai pemula. Jangan membandingkan timeline Anda dengan orang lain.

Mengikatnya kembali ke definisi, sindrom peniru hanyalah istilah lain untuk menavigasi karir Anda sebagai pemula. Ini adalah fenomena psikologis yang muncul dari penilaian yang salah atas kemampuan seseorang dibandingkan dengan teman sebaya. Kepanikan yang datang dari perasaan tidak cukup tahu, dan ketakutan bahwa orang lain akan mengetahuinya jika Anda tidak tahu.

Saya yakin ini mungkin terjadi bagi Anda yang mencoba untuk beralih ke industri ini atau mungkin Anda yang juga dalam peran pertama mereka.

Ilustrasi oleh Udhaya Chandran

Bagi saya, ini menjadi hit di rumah ketika saya beralih ke desain sebagai mahasiswa senior pada akhir 2017. Setelah menyadari bahwa saya tidak lagi bergairah dengan peran dalam komputasi seperti yang saya pikirkan, saya memutuskan untuk mengejar desain produk ketika saya berada di puncak lulusan universitas. Pada saat ini, banyak kolega saya memutuskan antara beberapa tawaran pekerjaan ke perusahaan luar biasa, diterima di sekolah pascasarjana bergengsi, atau sedang menyelesaikan fase wawancara mereka.

Untuk seseorang yang cermat dalam merencanakan berbagai aspek masa depannya, aku merasa putus asa. Saya berpikir bahwa setelah tiga tahun kuliah, semester-semester yang sulit itu akan menjadi dasar yang kuat untuk karier saya. Namun, pengalaman kerja yang telah saya kumpulkan sampai saat itu sebagian besar terdiri dari magang rekayasa perangkat lunak. Selain itu, saya tidak punya rencana konkret setelah sekolah dan merasa begitu besar di belakang mereka yang telah belajar disiplin desain di perguruan tinggi.

“Semua orang memulai sebagai pemula. Jangan membandingkan timeline Anda dengan orang lain. “

Ilustrasi oleh Manoj Jadhav

Namun, saya tahu bahwa merajuk tentang situasi saya tidak akan membawa saya ke mana pun. Saya menerima kenyataan bahwa timeline saya kebetulan sedikit tertunda daripada yang lain. Sementara beberapa teman saya tahu mereka ingin menjadi ilmuwan roket sebelum mereka kuliah, saya kebetulan mengetahui apa yang ingin saya lakukan nanti. Saya mulai segar dan baru dan saya tidak harus terlalu keras pada diri saya sendiri. Saya hanya harus fokus pada apa yang bisa saya kendalikan – melakukan pekerjaan.

2. Teruslah belajar dan ciptakan terus-menerus. Pertahankan standar Anda tinggi.

Desain produk adalah bidang yang merangkum banyak disiplin ilmu desain lainnya: visual, informasi, interaksi, grafik, dan pengalaman pengguna. Ini adalah keseimbangan dan pertimbangan antara pilar-pilar yang berbeda ini yang benar-benar menghasilkan desainer yang hebat. Belum lagi, membuat desain yang intuitif dan bijaksana tidak pernah merupakan pekerjaan satu orang. Mempelajari cara mempertimbangkan kebutuhan bisnis dan kebutuhan pengguna dengan manajer produk, insinyur, dan pemangku kepentingan sangat penting untuk menyusun desain terbaik. Dengan demikian, selalu ada banyak pengetahuan untuk dipelajari dan tumbuh saat Anda menavigasi karir Anda.

“Dengan meningkatkan standar Anda, Anda akan menciptakan reputasi untuk diri sendiri dan proyek Anda.”

Untungnya, kita hidup di era digital di mana ada banyak sumber daya online. Favorit pribadi saya termasuk ekstensi Muzli Chrome, di mana inspirasi desain baru dan berita ditampilkan setiap kali Anda membuka tab Google Chrome baru; Medium, sebuah platform tempat penulis dari beberapa tim desain terbaik berbagi proses dan praktik mereka; dan Dribbble, tempat Anda dapat terinspirasi oleh beberapa antarmuka dan gambar paling indah oleh pencipta di seluruh dunia.

Beranda Dribbble

Namun, hampir setiap hari, saya tertarik pada buku kuno yang bagus. Membaca selalu menjadi hiburan favorit saya dan ada klasik yang disarankan untuk dibaca oleh semua desainer. Untuk memberikan beberapa nama buku terbaru yang sangat saya sukai, saya akan merekomendasikan “Ruined By Design,” sebuah novel yang membahas tanggung jawab desainer dalam dunia kita yang sarat teknologi dan pentingnya menggunakan kekuatan kita dengan cara yang paling terhormat; “The Great Discontent,” sebuah seri majalah yang diisi dengan wawancara dengan individu-individu dari berbagai disiplin kreatif, dan “Begitu Baik Mereka Tidak Dapat Mengabaikan Anda,” yang telah mengilhami saya untuk menemukan kebahagiaan dalam proses penguasaan kerajinan saya.

Ilustrasi oleh Ed Craddock

Selalu berusaha untuk meningkatkan keterampilan Anda sebagai desainer dan meningkatkan standar untuk apa yang Anda anggap sebagai “pekerjaan yang baik.”

3. Berlatih berulang kali. Percayai prosesnya (dan tangani penolakan seperti bos).

Ini adalah salah satu kutipan favorit saya sepanjang masa, mungkin karena ini menyimpan banyak kebenaran dalam perjalanan saya sendiri. Nasihat dan pengetahuan paling berharga saat Anda mengambil tindakan.

Ilustrasi oleh Sidecar

Pada tahun senior di perguruan tinggi itu, saya tidak dapat mengingat berapa kali saya begadang untuk mengerjakan portofolio saya. Saya ingat melontarkan mockup pada Sketch sampai tangan saya sempit dan berpikir tentang bagaimana menyelesaikan wawancara bohongan yang meminta pada perjalanan pulang saya. Saya juga melamar ke setiap bukaan desainer yang saya lihat dan desainer email yang saya kagumi untuk meminta waktu mereka.

“Keberuntungan adalah kesempatan pertemuan persiapan.”

Sementara itu terasa seperti usaha saya telah menjadi debu di awal, saya mulai melihat diri saya membaik. Saya merasa jauh lebih nyaman berkomunikasi tentang proyek-proyek saya sebelumnya dan saya tidak lagi merasa tidak mengerti ketika sebuah perusahaan mengirimkan tantangan desain produk untuk kandidat kandidat saya. Penolakan masih menyengat, tetapi kepercayaan diri perlahan muncul di hadapan pengabdian saya.

Selama mencari pekerjaan, saya menyimpan spreadsheet dari semua perusahaan yang saya lamar. Saya cukup yakin saya masih menyimpannya di laptop saya di rumah. Jika saya harus menebak, mungkin ada hampir 75 penolakan; beberapa perusahaan bahkan tidak repot-repot kembali kepada saya tentang status aplikasi saya.

Ilustrasi oleh Sevdenur Ozkan

Baru enam bulan kemudian saya menerima tawaran pertama saya: magang desain produk musim panas di BuzzFeed. Saya masih ingat melompat-lompat setelah panggilan telepon saya dengan manajer perekrutan hari itu di bulan Maret. Rasanya seperti mimpi total dan seolah-olah kerja keras saya akhirnya membuahkan hasil. Dua minggu kemudian, saya menerima tawaran kedua: magang desain produk musim gugur di Wish. Sekali lagi, saya mencubit diri sendiri dan tidak percaya bahwa saya melihat cahaya di ujung terowongan. Meskipun dua tawaran ini bukan untuk posisi penuh waktu seperti yang saya maksudkan, saya masih sangat senang mengetahui bahwa saya dipelopori ke arah yang benar. Jika saya menyerah sejak dini, saya tidak akan pernah melihat hari di mana saya mendapat kesempatan luar biasa yang hanya saya impikan setengah tahun sebelumnya.

4. Manfaatkan sepenuhnya peluang di sekitar Anda. Semua orang mau membantu.

Ingat bagaimana saya menyebutkan bahwa saya memiliki desainer email yang saya kagumi untuk mengobrol? Saya katakan sekitar 70% dari mereka biasanya merespons dalam seminggu dan setuju untuk melakukan panggilan video. Saya akan mendengarkan cerita mereka sendiri tentang perjalanan mereka sebagai desainer, meminta komentar tentang portofolio saya, dan berlatih presentasi dengan semua orang-orang hebat yang menawarkan waktu mereka. Anda tidak akan pernah tahu jenis bantuan apa yang dapat Anda terima jika Anda tidak pernah meminta.

Setelah setiap sesi, saya akan merevisi pekerjaan saya dan keterampilan wawancara saya menjadi lebih baik dan lebih baik. Jika bukan karena percakapan ini, saya tidak tahu apakah saya akan mendapatkan umpan balik yang diperlukan untuk meningkatkan di bidang yang tepat dan mendapatkan kesempatan magang, dan akhirnya pekerjaan saya di sini di MongoDB.

“Kamu tidak akan pernah tahu bantuan apa yang bisa kamu terima jika kamu tidak pernah bertanya.”

Ilustrasi oleh Siyang

Di setiap magang yang saya miliki, saya juga selalu mencoba untuk mengambil kopi dengan semua orang yang bekerja dengan saya dan orang-orang di sekitar kantor. Mempelajari latar belakang dan pengalaman orang lain tidak hanya membantu membangun hubungan, tetapi juga mengajarkan Anda banyak hal tentang apa yang telah mereka pelajari dan dapat Anda bagikan.

5. Pilih untuk bekerja di tempat dengan orang-orang yang mendukung dan percaya pada Anda.

Rata-rata orang akan menghabiskan 90.000 jam di tempat kerja seumur hidup. Tanpa ragu, rekan kerja Anda adalah orang yang paling banyak berinteraksi dengan Anda sepanjang minggu dan mungkin seumur hidup Anda. Pastikan Anda memilih untuk menempatkan diri di lingkungan tempat Anda dihargai dan diangkat.

Saya bersyukur dikelilingi oleh rekan-rekan dan mentor di sini di MongoDB yang membuat saya merasa didukung dalam semua upaya saya. Saya mendapat persetujuan untuk proyek sampingan yang diusulkan bekerja sama dengan tim yang berbeda. Saya memiliki posting blog sendiri yang dibagikan oleh orang lain di LinkedIn. Saya bahkan mendapat tepuk tangan setelah presentasi pada pertemuan tinjauan desain.

“Pastikan Anda memilih untuk menempatkan diri di lingkungan tempat Anda dihargai dan diangkat.”

Ilustrasi oleh Uran

Kemenangan kecil dan besar yang dibagikan kepada orang-orang di sekitar saya adalah apa yang membuat pekerjaan yang jauh lebih menyenangkan bagi saya setiap hari. Meskipun saya tahu itu adalah hak istimewa untuk memilih antara pekerjaan atau perusahaan yang berbeda, jika Anda punya pilihan, pastikan Anda memperjuangkan pentingnya dengan siapa Anda bekerja.

Dengan itu, saya ingin menyimpulkan artikel ini dengan pertanyaan untuk Anda pembaca – tindakan apa yang akan Anda ambil untuk mengatasi sindrom peniru Anda?

Terima kasih khusus kepada seluruh tim desain yang keluar untuk mendukung saya pada pembicaraan pertama saya. Juga, terima kasih kepada Sean, Wakil Presiden Desain kami, yang memberikan saya kesempatan untuk menyampaikan ceramah ini, dan Dan Zhu, yang mengorganisir acara tersebut.

“Jika Anda punya pilihan, pastikan Anda memperjuangkan pentingnya dengan siapa Anda bekerja.”

Semua pendapat adalah milik saya, pandangan adalah milik saya sendiri, pendapat dan saran yang diberikan di sini adalah milik saya dan tidak mewakili pernyataan resmi oleh majikan saya, dll.

sumber:Medium Michelle blog.marvelapp.com

- Advertisement -

Latest articles

7,350 Followers
Follow

Related articles