Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Cara Menguji Desain UX Sejak Awal Dalam Proses Kamu

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Pengalaman pengguna yang baik bukanlah sesuatu yang dapat diciptakan hanya dengan mengikuti praktik terbaik dalam desain UX. Untuk benar-benar mempelajari apa yang berfungsi untuk pengguna akhir Anda, Anda perlu tahu cara menguji desain UX. Setiap produk memiliki target audiens spesifik sendiri, dengan kebutuhan unik mereka sendiri dan untuk memenuhi kebutuhan yang Anda butuhkan untuk menjalankan pengujian kegunaan.

Apakah Anda berada di tim desain yang tidak memiliki kemewahan tim peneliti sendiri. Atau mungkin Anda lakukan, tetapi mereka dibanjiri dengan tugas dan Anda hanya perlu menguji satu hal kecil ini. Ini seharusnya tidak menghentikan Anda menjangkau pengguna saat Anda perlu.

Ada banyak metode pengujian ux yang tersedia untuk menjalankan pengujian pengalaman pengguna yang cepat dan efektif, yang akan memungkinkan Anda untuk menghasilkan umpan balik yang dapat ditindaklanjuti dan membuat produk yang unggul. Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan bagaimana pengujian pengguna dengan prototipe dapat membantu menghemat biaya dan sumber daya tambahan sejak awal dalam proses desain Anda.

“Menguji desain UX memungkinkan Anda untuk menghasilkan wawasan dari pengguna akhir Anda yang unik, sehingga Anda dapat menghabiskan waktu untuk mengulangi hal-hal yang penting.”

Dimana prototyping cocok dengan pengujian kegunaan

Menguji desain UX dengan prototipe, sebelum diserahkan kepada pengembang, tidak hanya akan menghemat waktu dan uang tim Anda, tetapi juga memungkinkan Anda, sebagai perancang, untuk memahami pengguna Anda dan di mana waktu Anda yang paling baik digunakan untuk maju.

Prototipe adalah maket interaktif produk, situs web, atau aplikasi Anda. Sementara itu mungkin kedengarannya cukup memakan waktu, itu jauh dari itu! Dengan alat prototyping di lansekap hari ini Anda dapat membuat maket ini tanpa kode dalam hitungan menit.

Bagian terbaik? Anda dapat menempatkan prototipe realistis ini di depan pengguna untuk menguji desain UX. Jadi, Anda dapat menghadirkan fitur, aliran, atau produk baru di lingkungan alami, pada perangkat asli atau yang paling relevan. Maka setiap iterasi yang muncul dari wawasan Anda dapat dilakukan sebelum bahkan dikirimkan!

Cara menguji desain UX dengan prototipe

Pengujian kegunaan, atau pengujian pengguna, dapat dilakukan dalam beberapa cara, dengan dimoderasi dan tidak dimoderasi menjadi kategori menyeluruh, dan di dalam kategori tersebut Anda memiliki sub-kategori seperti pengujian gerilya, pengujian pengguna otomatis, dan sebagainya.

Berita baiknya adalah prototipe dapat digunakan dalam semua ini .

Tentukan tujuan Anda

Untuk metode apa pun yang Anda pilih, pertama-tama Anda harus menentukan tujuan. Apa yang kamu uji Seperti apakah kesuksesan itu? Ini akan sangat berguna ketika Anda sampai pada tahap evaluasi, Anda akan tahu apa yang harus dicari selama tes dan bagaimana membandingkan hasil Anda.

Tentukan pengguna akhir Anda

Maka jika Anda belum melakukannya, tentukan pengguna akhir Anda. Anda membutuhkan ini tidak hanya untuk merancang solusi terbaik, tetapi juga untuk mencari kandidat yang dapat Anda uji. Jika tidak, Anda mempertaruhkan validitas hasil Anda.

Desain dan buat prototipe Anda

Setelah Anda merancang solusi untuk pengguna ini dan memetakan bagaimana mereka akan mencapai tujuan, mengubahnya menjadi prototipe interaktif menggunakan alat prototyping Anda. Anda dapat menggunakan ini untuk disajikan kepada peserta Anda selama tes, jika itu kesetiaan tinggi mereka tidak akan tahu perbedaan antara ini dan produk langsung Anda! Kecuali dengan cara ini, Anda menguji sebelum semua barang mahal masuk.

Pilih metodologi pengujian pengguna Anda

Pengujian pengguna yang dimoderasi membutuhkan fasilitator dan peserta untuk hadir, tempat Anda akan mengikuti skrip dan berinteraksi. Untuk mengaturnya, Anda harus mencari waktu agar kedua belah pihak tersedia, tempat untuk melakukan tes dan metode untuk melacak respons dan hasil.

Ini memungkinkan Anda untuk mengembangkan hubungan yang kuat dengan kandidat dan membuka saluran untuk umpan balik yang lebih jujur, namun biasanya lebih mahal dan memakan waktu daripada pengujian yang tidak dimoderasi.

Pengujian pengguna yang tidak dimoderasi hanya bergantung pada peserta yang akan hadir selama pengujian, yang dapat dikirim kepada mereka dan dianalisis menggunakan perangkat lunak pengujian pengguna. Ini berarti peserta dapat mengikuti tes di lingkungan yang lebih alami, namun tidak ada kesempatan untuk dukungan tambahan sepanjang sesi untuk hal-hal seperti pertanyaan lanjutan dll.

Sumber peserta

Berapa banyak yang Anda butuhkan bergantung sepenuhnya pada Anda dan metode yang Anda putuskan untuk diikuti. Misalnya, jika Anda memilih untuk melakukan pengujian yang dimoderasi, Anda mungkin tidak punya waktu untuk menjalankan tes sebanyak dengan yang tidak dimoderasi (di mana sumber daya lebih sedikit diperlukan).

Sumber peserta dapat dilakukan dengan memposting Daftar Craig atau Gumtree iklan, atau melalui alat seperti Waktu Pengujian.

Analisis data Anda

Ketika datang ke pengujian manual tanpa perangkat lunak apa pun, Anda akan menemukan menganalisis data Anda lebih banyak didorong oleh proses seperti ini .

Namun, sekarang ada banyak pilihan ketika datang ke perangkat lunak pengujian ux , yang akan melacak data audio, visual dan analitik termasuk bagaimana mereka dilacak ke tujuan Anda.

Pada akhirnya, Anda akan memiliki satu set data yang sangat berharga untuk ide awal Anda dari pengguna akhir yang potensial. Membuat perubahan saat suatu produk telah dikirim lebih mahal dan lebih merepotkan. Simpan diri Anda dan pelajari cara menguji desain UX sejak awal dalam proses desain sehingga Anda memiliki umpan balik yang perlu ditindaklanjuti yang perlu Anda ketahui ke mana upaya Anda selanjutnya.

sumber:blog.marvelapp.com

- Advertisement -

Latest articles

7,350 Followers
Follow

Related articles