Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Kepoin Yuk Karya Yang Berjudul ‘Portrait of Gertrude Stein’ Dari Seniman legendaris ‘Pablo Picasso’

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Tongkang Laundry
Pada tahun 1904, Picasso menyewa sebuah studio di sebuah bangunan tua yang bobrok di Paris yang dipenuhi seniman dan penyair. Terletak di 13 Rue Ravignan, bangunan itu dijuluki Bateau-Lavoir (atau tongkang binatu) oleh penyair di tempat tinggal, Max Jacob.

Le Bateau-Lavoir, Place Émile Goudeau, Montmartre, Paris

Pada saat inilah Picasso pertama kali berhubungan dengan pelukis Prancis Henri Matisse, serta ekspatriat Amerika Gertrude Stein. Gertrude menugaskan potret oleh Picasso pada tahun 1905, sekitar waktu yang sama ketika saudaranya Leo membeli Bonheur de Vivre milik Matisse. Seperti yang ditunjukkan oleh wanita kuat dari lukisan Picasso, Gertrude Stein adalah sosok yang tangguh di Paris pada awal abad ke-20. Seorang penulis yang berpengaruh, ia, bersama saudara lelakinya, adalah pelindung penting seni, yang dikenal sebagai tuan rumah salon yang menyatukan beberapa seniman, penulis, dan intelektual paling terkenal di masa itu.
Gertrude dan Picasso

Pada saat komisinya, Picasso berharap untuk membina hubungan dengan Stein yang kaya, yang sudah terkesan dengan gaya inovatif Matisse.

Henri Matisse, Bonheur de Vivre, 1905-06, oil on canvas, 175 x 241 cm. (The Barnes Foundation, Philadelphia

Berbeda dengan warna-warna cerah Matisse dan nada sensual dalam lukisan seperti Bonheur de Vivre, potret Picasso menunjukkan distorsi sudut dan eksperimen formal yang akan menjadi ciri khas karya seninya melalui penemuan Kubisme.
Cerita berlanjut bahwa Stein duduk untuk Picasso berkali-kali (sebanyak 90 kelengkapan) yang akhirnya dia berkata dia tidak bisa lagi melihatnya ketika dia memandangnya. Dia kemudian menghapus wajahnya di lukisan dan pergi dalam perjalanan ke Spanyol. Ketika ia kembali ke Paris pada musim gugur, Picasso dengan cepat menyelesaikan potret itu — diduga dari ingatan — dengan cara yang menantang ekspektasi tradisional akan potret. Sementara sebagian besar potret memberi tahu kami tentang pengasuh melalui kesamaan fisik dan detail ekspresifnya, Picasso malah menunjukkan subjeknya sebagai sosok raksasa yang menatap kosong melewati penonton.

(L) Alvin Langdon Coburne, Photograph of Gertrude Stein, 1913 (George Eastman House Collection);  (R) Pablo Picasso, Portrait of Gertrude Stein, 1905-06, oil on canvas, 39 3/8 x 32 inches (100 x 81.3 cm) (The Metropolitan Museum of Art, New York)

Dilukis dalam warna-warna kusam dan redam, tubuh Stein yang lebar memenuhi kanvas Picasso. Tubuhnya yang besar duduk di kursi atau sofa besar dan bersandar ke depan, memaksakan cara dia meletakkan lengannya dan tangan besar di lipatan roknya. Berbeda dengan massa bulat dari gambar, wajah Stein memiliki kualitas planar yang tampak keras dan seperti topeng — efek yang meningkat dengan perlakuan geometris mata, hidung, dan mulut, dan pemodelan gelap yang membedakan kontur sudutnya dari sisa kepala dan tubuhnya.

Iberian female head, c. 299 and 100 B.C.E., sandstone, 15 cm x 17 cm x 10 cm (National Archaeological Museum of Spain)

Render aneh fitur Picasso mencerminkan pengaruh seni Afrika dan Iberia pada artis, tetapi mungkin juga menyinggung ketidakmampuan seni untuk mengungkapkan kebenaran tentang seorang individu. Seperti banyak seniman Eropa pada masa itu, Picasso memandang seni kuno dan non-Barat sebagai sumber inspirasi primitif — gagasan kolonialis yang memandang budaya “tidak beradab” lebih otentik secara spiritual daripada kota-kota canggih di Eropa. Jadi, sementara Picasso mengagumi kualitas formal dari pengaruh pahatan ini, ia juga percaya bahwa mereka lebih mampu mengkomunikasikan makna dan gagasan yang lebih dalam yang tidak dapat disampaikan melalui tradisi seni Barat yang telah mapan.
Kekuatan Seniman

Dengan mengerjakan ulang potret Gertrude Stein dengan gaya primitif, Picasso mengklaim bagi dirinya sendiri kekuatan untuk mewakili wanita itu sebagaimana adanya, bukan hanya sebagai kemiripan penampilan fisiknya. Respons Stein terhadap gambar mendukung sudut pandang ini. Dalam bukunya tentang Picasso, dia menulis:
Saya dulu dan saya masih puas dengan potret saya, bagi saya, itu saya, dan itu adalah satu-satunya reproduksi saya yang selalu saya, untuk saya. [1]
Seperti ketergantungan Picasso pada potensi ekspresif bentuk primitif, permainan kata-kata Stein yang berulang-ulang menunjukkan minatnya sendiri pada bagaimana bahasa dapat menyampaikan makna melalui efek formal alih-alih konten deskriptif. Bagi seniman dan penulis, keduanya menantang konvensi media mereka untuk mengeksplorasi kekuatan seni berkomunikasi dengan cara-cara baru yang sesuai dengan era modern.
Esai oleh Dr. Beth Harris dan Dr. Steven Zucker
[1] Gertrude Stein, Picasso (London: B.T. Batsford, LTD, 1938); dicetak ulang oleh Dover Publications, 1984, hlm. 8.

sumber : khanacademy.org

- Advertisement -

Latest articles

15.1k Followers
Follow

Related articles