Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Bagaimana Menghindari Panggilan Desain Yang Buruk

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Sebagai desainer UX / UI / Interaksi / Produk, Anda akan dihadapkan dengan keputusan desain setiap hari. Beberapa dari keputusan ini akan memiliki implikasi besar, beberapa di antaranya kecil. Mereka semua sering memulai dengan cara yang sama:
Seorang anggota tim menyarankan ide (“Saya pikir langkah ini tidak perlu”)
Seorang pelanggan menyarankan ide (“bisakah Anda membuat aplikasi alih-alih situs web”)
Manajer Anda sangat menyarankan ide (“Jadikan tombol ini biru. Sekarang.”)
Tidak ada yang menyarankan apa pun dan mereka semua hanya menunggu dengan bijak untuk nasihat bijak Anda tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya (tidak mungkin!).

Ini bisa menakutkan – terutama karena nilai Anda pada perusahaan sering kali memiliki hubungan kolinear dengan kemampuan Anda untuk membuat penilaian yang benar! Semakin sering Anda benar tentang sesuatu atau membuat panggilan yang baik, semakin cepat Anda akan dipromosikan / diberi tanggung jawab lebih.
Jadi taruhannya tinggi. Lalu apa cara terbaik untuk memastikan secara sistematis bahwa Anda membuat keputusan besar? Saya akan menawarkan kerangka kerja yang telah terbukti bekerja dengan baik untuk saya dan untuk desainer yang saya latih.

Image for post

Ketika disajikan dengan keputusan desain, ikuti dua langkah ini:

  1. Mengurangi masalah menjadi prinsip pertama
  2. Pilih arah berdasarkan nilai yang diharapkan

Mari kita mulai dengan langkah pertama.

1. Kurangi masalah menjadi prinsip pertama

  • jika Anda sudah terbiasa dengan ini, silakan lompat ke langkah 2.
    Banyak yang telah ditulis tentang prinsip-prinsip pertama, Anda dapat membaca lebih lanjut di sini. Namun, cerita panjangnya adalah – ketika orang menyarankan ide, mereka menyarankan solusi. Tugas Anda sebagai desainer adalah mengupas niat mereka untuk memastikan solusinya bagus.
    Sebagai permulaan – Anda tidak mungkin mengerti apakah solusinya bagus kecuali jika Anda terlebih dahulu memahami masalahnya.
    Secara taktik, ada banyak cara untuk mencapai ini. Anda dapat melihat Pekerjaan yang Akan Dilakukan, Anda dapat menanyakan 5 alasannya, atau Anda dapat mempertanyakan apakah pernyataan yang dibuat atau gagasan yang disajikan itu benar atau hanya asumsi.
    Ini contoh sederhana:
    Seorang anggota tim (Jane) menyarankan agar kami mengubah dropdown ke sebuah tab.
    Anda bertanya mengapa.
    Jane mengatakan dia menerima keluhan pelanggan bahwa dropdown itu membingungkan.
    Anda bertanya bagaimana dengan dropdown yang membingungkan.
    Jane mengatakan bahwa pelanggan, setelah memilih opsi dari dropdown, ingin mengembalikan dropdown kembali ke keadaan nol (nilai kosong), tetapi tidak bisa.
    Bagus! Anda sekarang telah mengebor kembali ke prinsip pertama masalah. Itu tidak bisa diperdebatkan, inilah yang terjadi.
    Sekarang, mari kita pertimbangkan berbagai solusi dan ide berdasarkan nilai yang diharapkan.
  • 2. Pilih arah berdasarkan nilai yang diharapkan
    Nilai yang diharapkan adalah cara pengambilan keputusan berdasarkan informasi yang tidak lengkap. Saya akan membaca sekilas bagian-bagian konsep yang relevan dengan pos ini, sisanya dapat Anda baca di sini.
    Saya tidak mengharapkan desainer mana pun untuk benar-benar mengerjakan matematika sungguhan – lagipula, jika Anda seperti saya, matematika bisa jadi kelemahan Anda. Tetapi Anda masih bisa menerapkan konsep tersebut tanpa harus menyulap angka. Dalam situasi sebelumnya di atas di mana kolega Anda yang bermaksud baik menyarankan sesuatu, Anda dihadapkan dengan keputusan.
Image for post
I used to have nightmares about this thing

Terus terang, Anda tidak tahu pasti apakah mengubah dropdown ke sebuah tab akan berhasil. Jadi apa yang kamu lakukan? Nah, dengan kerangka nilai yang diharapkan, kami memberikan jawabannya.
Lipat gandakan masing-masing hasil yang mungkin dengan kemungkinan setiap hasil akan terjadi, dan kemudian jumlahkan nilai total.
Dalam istilah awam, cari tahu risiko / dampak dari setiap keputusan yang dapat Anda buat dan gandakan dengan tebakan terbaik Anda seberapa besar kemungkinan itu akan terjadi. Anda dapat menjumlahkannya pada akhirnya tetapi untuk tujuan kami itu tidak sepenuhnya diperlukan.
Inilah versi yang disederhanakan tentang bagaimana hal itu akan terjadi. Dari contoh di atas, katakanlah ada 3 rute yang bisa kita ambil:
Kami mengubah tarik turun ke tab
Kami membiarkan dropdown seperti apa adanya
Kami bertukar pikiran tentang sesuatu yang lain
Pertama, kita melihat apa yang mungkin terjadi dalam setiap skenario. Apa risiko mengubah dropdown ke sebuah tab? Berapa biaya untuk melakukan brainstorming?
Kemudian – kita dapat melakukan beberapa matematika mental (bukan matematika nyata, lagi) untuk dengan cepat menilai kemungkinan setiap hasil yang akan terjadi adalah jika kita membuat keputusan itu.
Kami mengubah tarik turun ke tab
Itu akan membawa tim teknik satu atau dua hari (sangat mungkin)
Ini akan menyelesaikan masalah untuk orang ini (tidak mungkin?)
Bisa juga mengacaukan alur kerja orang lain (kemungkinan besar)

  1. Kami membiarkan dropdown apa adanya
    Tidak membawa tim teknik waktu sama sekali (sangat mungkin)
    Tidak akan menyelesaikan masalah untuk orang ini (sangat mungkin)
    Pelanggan ini bisa pergi, dan itu adalah pelanggan besar (tidak mungkin)
  2. Kami bertukar pikiran tentang sesuatu yang lain
    Kami harus mengumpulkan tim bersama untuk bertukar pikiran yang membutuhkan waktu (sangat mungkin)
    Dapat memiliki kesempatan untuk menghasilkan sesuatu yang luar biasa yang dapat menyelesaikan segalanya dan bisa sangat cepat untuk dibangun. (sangat mungkin)
    Catatan – ini bukan daftar pro / kontra. Ini adalah evaluasi dari apa yang bisa terjadi, ditimbang oleh kemungkinan itu terjadi.
Image for post

Anda dapat melihat bahwa dengan berpikir seperti ini, Anda mulai memahami rute mana yang akan diambil. Meskipun ya Anda bisa membiarkannya apa adanya dan pelanggan tidak mungkin pergi, jika dia pergi itu akan menjadi bencana bagi perusahaan. Meskipun Anda tidak mungkin melakukan brainstorming solusi win-win, itu tidak akan memakan banyak waktu untuk mencoba dan jika Anda menemukan sesuatu itu akan luar biasa!
Mungkin brainstorming selama sehari sebenarnya bisa menjadi rute terbaik untuk ditempuh.
Untuk membangun kepercayaan diri
Mengidentifikasi hasil tidak terlalu sulit – jika Anda membuat perubahan besar, pelanggan dapat pergi. Atau, dia bisa tinggal.
Menentukan kemungkinan bahwa hasil akan terjadi di sisi lain, jauh lebih menantang. Hanya karena itu menantang namun tidak berarti itu bukan latihan yang bermanfaat – semakin Anda melatih otot ini semakin kuat akan didapat.
Anda mungkin telah memperhatikan dalam contoh di atas, saya memberikan kemungkinan besar untuk dapat melakukan brainstorming solusi yang keduanya memecahkan masalah pelanggan dan sangat mudah untuk dibangun. Tapi bagaimana cara mengetahui hal ini?

Image for post

Berikut adalah beberapa cara Anda dapat membangun kepercayaan diri tentang apakah suatu hasil kemungkinan akan terjadi atau tidak:

  • Gunakan data, data apa pun. Data kuantitatif, kualitatif, perilaku dan sikap adalah semua alat dalam kit yang dapat membantu memberi tahu usus Anda. Terkadang dengan membuat sketsa di atas serbet dan melemparkannya ke depan pengguna yang bersangkutan dapat memberi Anda intuisi yang lebih kuat tentang kemungkinan satu hasil dibandingkan yang lain.
  • Leverage pengetahuan umum. Lihatlah studi Nielson Norman, lihat perusahaan / tim / produk lain yang telah membuat keputusan ini – bagaimana hasilnya bagi mereka?
  • Manfaatkan pengalaman Anda. Sudahkah Anda melakukan banyak pengujian pengguna di bidang yang satu ini? Mungkin itu dapat membantu memberi Anda keyakinan bahwa satu hasil akan terjadi di atas yang lain?

Tidak ada manual yang sempurna untuk memperbaikinya 100% dari waktu, tapi hei – itu sebabnya Anda mendapat pekerjaan! Jika mudah untuk mengotomatiskan proses ini, desainer tidak akan diperlukan.

Namun sekarang setelah Anda memahami proses di mana Anda dapat mengambil keputusan terbaik, tanggung jawab ada pada Anda untuk terus-menerus memperbaiki, mengidentifikasi, dan memprediksi hasil sehingga Anda selalu dapat memiliki peluang terbaik untuk sukses.

sumber:uxplanet.org

- Advertisement -

Latest articles

7,350 Followers
Follow

Related articles