Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

TREND KARYA DAN GAYA DESAIN GRAFIS SELAMA 10 DEKADE TERAKHIR INI!! CARI TAU YUK!!

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Dalam perayaan ulang tahun Envato Tuts+ ke-10, kita akan melihat kembali lebih jauh untuk mencari tahu tren dan gaya dalam desain grafis dan ilustrasi selama 10 dekade terakhir. 

Studi desain dan ilustrasi selalu memberikan pandangan kepada ahli sejarah mengenai peruahan tren dalam estetika, pola membeli, dan kebudayaan populer, namun juga berharga bagi desainer untuk mengetahui apa yang telah mempengaruhi dan melanjutkan mempengaruhi karya mereka saat ini. 

Suka desain vintage, atau hanya ingin menemukan lebih banyak tentang cara kerja desainer di masa lampau? Kamu akan tetap ingin terus membaca!

Pastikan untuk mengunjungi GraphicRiver dan Envato Elements untuk mencari sumber foto, ilustrasi, font dan template yang terinspirasi vintage dalam menghubungkan masa yang telah berlalu ke dalam desainmu.

Desain di era 1920-an

Era 1920-an ditandai sebagai salah satu dekade yang paling penting dan menarik dalam seni visual, dan pengaruh khasnya masih terasa sepanjang industri desain saat ini. 

‘Era Jazz’ menandakan sebuah era baru kebebasan sosial dan pertumbuhan ekonomi, dan gaya desain diikuti pakaian yang disukai. Pada awal dekade, gaya realis yang lebih mengalir seperti Art Nouveau masih tetap populer sepanjang seni komersial, namun pada pertengahan dekade ini diganti secara dramatis oleh gaya modernis baru yang memperoleh daya tarik di Eropa. 

kodak poster
Poster Perjalanan yang diterbitkan oleh Victorian Railways, Australia, yang memiliki desain Art Deco sangat menarik.

Art Deco, sebuah gaya yang ditentukan oleh desain geometris modernis dan bahan dan warna yang mewah, pertama kali muncul di Perancis namun popularitasnya berkembang dengan cepat, menjadi salah satu gerakan desain internasional pertama dan menghasilkan beberapa bangunan, interior dan karya seni paling glamor yang pernah disaksikan dunia.

Khususnya di New York, ekonomi paska perang sedang meledak, dan di dalam atmosfer kelebihan finansial ini, desain periklanan mengalami sebuah periode kreatif yang menajubkan. Seniman poster merangkul sepenuh hati gaya Art Deco, yang berfokus kuat pada pembuatan layout grafis, dengan palette warna kaya dan gaya huruf geometris. Kemewahan gadis, perjalanan eksotis, dan makanan dan minuman baru mendominasi billboard, menarik penonton untuk berdansa Charleston atau membeli Coca-Cola. 

pivolo art deco poster cassandre
Seniman Perancis-Ukraina A. M. Cassandre mendesain poster Art Deco ini untuk Pivolo di tahun 1924. Contoh iklan poster yang sekarang terkenal ini menampilkan perlakuan awal gaya Art Deco—bentuk siluet yang kuat, gaya layout sederhana, dan huruf geomteris. © www.cassandre.fr

Desain di era 1930-an

Kelebihan era 1920-an sayangnya tidak dapat bertahan selamanya. Depresi Besar memiliki pengaruh suram terhadap desain di era 1930-an, dengan bentuk tertahan Art Deco yang berfokus pada bentuk melengkung menggantikan kerlip dan glamor dekade sebelumnya. Di dalam seni poster, kita dapat melihat bagaimana palette warna yang kaya dari awal Art Deco digantikan dengan warna yang lebih lemah.

twinings poster
Poster Twining tea oleh Charles Loupot, sekitar 1930

Juga pengaruh selama dekade ini adalah akses ke teknologi modern bagi konsumen. Listrik, mobil, dan telepon membuat perubahan radikal pada kehidupan sehari-hari, dan desain mencerminkan ini. 

Gerakan seni Futurist menekankan supremasi teknologi, kecepatan dan industri dalam dunia yang berubah. Desainer dan ilustrator memfokuskan usaha mereka dalam memberikan rasa gerakan dan skala pada desain mereka. Gradien dan tekstur bergaya 3D juga menjadi populer, membantu karya poster terasa imersif dan lebih besar. 

latlantique art deco poster
Poster “L’Atlantique” oleh A. M. Cassandre, 1931. © www.cassandre.fr

Desain di era 1940-an

Dengan pecahnya Perang Dunia Kedua tahun 1939, fasismu mulai merayap sepanjang Eropa dan mengancam menyebar ke seluruh penjuru global selama awal tahun 1940-an. Realita baru yang menakutkan ini membawa pada penekanan desain komersial digantikan dengan gambar propaganda dan motivasional. 

Beberapa desain paling menarik muncul di dalam periode ini adalah seniman propaganda Soviet, yang terinspirasi oleh Art Deco dan Konstruktivisme (sebuah gerakan seni Rusia yang menekankan seni sebagai memiliki tujuan sosial) namun mengembangkan sebuah gaya unik dan langsung yang dikiaskan dalam warna suram merah, hitam dan abu-abu. 

Dengan gaya, modernisme menjadi sebuah gerakan yang lebih berpengaruh, dan kita dapat melihat ini digunakan dalam ilustrasi abstrak, layout tidak reguler, dan palette warna minimal. Pada awal 1940-an, ilustrasi realis yang meromantismekan perang menjadi sangat populer, namun di akhir dekade ini, konsumen siap untuk sesuatu yang berbeda. 

Kita dapat melihat akar gerakan Modern Abad Pertengahan dalam desain dan ilustrasi dari akhir 1940-an. Goresan brush yang tampak, dengan desain dan warna kaya menandai akhir masa kegelapan perang dan menggembar-gemborkan periode Paska Perang. 

forties advert psd
Retro advertisement kit ini terinspirasi oleh gaya optimistik penuh warna di akhir 1940-an

Desain di era 1950-an

Desainer telah melihat kembali ke masa desain era 1950-an berulang-ulang, dan untuk alasan yang bagus. Era tersebut merupakan masa yang sangat kaya, optimistik dan mengasyikkan untuk desain. Sama seperti yang kita miliki sekarang ini, ada banyak tren berbeda yang menemukan tempatnya dalam lansekap desain Limapuluhan. 

Di Amerika, sebuah ekonomi yang meledak berarti rumah biasa sekarang memiliki peralatan dapur, kendaraan bermotor, dan televisi, semuanya diiklankan terus-menerus pada publik. Sepanjang periklanan komersial kita dapat melihat ilustrasi dan foto atmosferis yang ceria dalam warna eskrim pastel atau cerah technicolor. Rasa pergerakan, muda dan menarik yang dihasilkan oleh gaya ini sangat menular, dan tetap memiliki pengaruh tersendiri terhadap desain periklanan saat ini.

car of the future magazine
Ilustrasi sampul majalah untuk edisi Agustus 1950 Science and Mechanics.

Sementara itu, desainer lainnya menjelajahi potensi modernisme dan membelitnya dengan ceria dan menyenangkan. Desain datar dipopulerkan oleh gerakan Modern Abad Pertengahan, yang berfokus pada pola dan tekstur ceria, dan menggunakan palette warna sederhana yang dikupas kembali dalam nuansa bersahaja.

Era 50-an juga merupakan masa mendorong batasan dalam desain tipografi dan jenis huruf. Barangkali contoh paling populer adalah desainer Paul Rand yang menggambar ulang logo IBM di tahun 1956. Dengan tulisan yang khas, huruf geometris, gaya jenis ini mempengaruhi karakter animasi tipografi lainnya yang mendominasi baliho dan papan reklame pada paruh terakhir dekade ini. 

Desain di era 1960-an

Desain grafis di era 60-an cenderung dibagi menjadi dua group gaya utama. Beberapa desainer terus mengevolusi gaya modernis sederhana yang disukai selama 1950-an, dan banyak yang dipengaruhi oleh Gaya Swiss, yang memiliki pengaruh besar pada desain layout dan tipografi selama dekade ini. 

Era 60-an juga merupakan masa menakjubkan bagi ilustrasi modernis, dengan seniman seperti Charley Harper yang menggali desain bergaya dan bentuk geometris dan tekstur grainy dalam gambar mereka. Karya menarik dan sederhana mereka memiliki daya tarik komersial, yang membuatnya cocok dengan sempurna untuk pekerjaan periklanan dan cetakan tekstil selama periode ini. 

charley harper birds
Ilustrasi kutilang pada plat buku karya Charley Harper di tahun 1963 merupakan contoh bagus ilustrasi modernis 60-an yang paling aneh dan mempesona.

Gerakan desain populer lainnya di era 60-an adalah reaksi pada larangan desain modernis minimal. Desain Psychedelic dipengaruhi oleh gerakan cinta bebas, rock ‘n’ roll, dan obat halusinogenik. 

Desain grafis yang dipadukan dengan seni, dimana desainer dan Illustrator menjadi lebih eksperimental dan membuang buku aturan tradisional yang mengajarkan struktur grid dan layout tersusun. Sebuah pelangi warna asam, garis mengalir, dan pola halusioner hadir untuk menentukan tampilan kebudayaan pop 60-an, dan kebudayaan populer 60-an masih jauh lebih menggugah saat ini daripada bagian modernisnya.

oracle cover
Sampul San Francisco Oracle, Januari 1967 ini, memiliki desain psychadelic yang terinspirasi Art Nouveau

Desain di era 1970-an

Desain 1970-an telah menikmati kebangkitan terkini dalam desain, fashion, dan ilustrasi, dan barangkali ini menjadi bagian karena itu merupakan sumber kaya untuk desain retro dalam banyak bentuk. Dekade ini ditentukan oleh berbagai kebudayaan pop dan gerakan sosial, yang memungkinkan individu mengekspresikan siapa mereka secara lebih ekstrovert melalui fashion, musik, dan seni. Punk, Disco dan gerakan hippy adalah beberapa tren kebudayaan yang menunjukkan dekade ini, dan pengaruh mereka dituangkan dalam dunia desain. 

seventies flyer
Template pamflet yang terinspirasi gaya desain terpusat pada musik tahun 1970-an.

Dalam desain grafis, kita mulai melihat fotografi menjadi lebih dominan selama periode ini, dengan ilustrasi yang mengambil peran yang lebih suportif dalam majalah dan desain iklan. Fotografi, seperti halnya dengan semua di era 70-an, dijelajahi secara ekstrim—entah itu abu-abu moody atau technicolor cerah khas disco. Majalah seperti Rolling Stone menghiasi foto-foto dengan sentuhan kolase anarkis, warna cerah, dan tipografi ‘lihat saya’

Pengembangan dalam teknologi pengaturan huruf juga membantu era 70-an untuk menjadi dekade yang ditandai oleh tipografi menakjubkan, yang berada pada perubahan yang menyolok dan revolusioner. Efek tiga dimensi, huruf melengkung dan proporsi kartun menghasilkan jenis huruf yang mendorong batasan selera bagus, dan telah menjadi karakteristik yang menunjukkan desain ‘retro’.

Desain di era 1980-an

Di dalam dekade ledakan dan kelebihan, juga tidak ada yang samar tentang desain 80-an. Mengungguli era 70-an untuk nilai ‘lihat saya’ yang menyimpang, dekade ini membawa lebih banyak elemen kelancangan pada desain 70-an, seperti tipografi disco, dan semakin melebih-lebihkannya. 

Punk tetap memiliki pengaruh besar pada kebudayaan populer di awal era 1980-an, dan penggunaan warna anarkis digunakan oleh desainer untuk membuat kontras pada teks kliping surat kabar dan fotografi siluet yang moody. Band Inggris anti pembangunan seperti The Smiths dan The Clashmenggunakan elemen desain tradisional seperti jenis huruf serif dan membuat gambaran ulang dengan palette warna neon dan grid yang melompat, sehingga membuat karya album konfrontasional yang menarik dalam prosesnya. 

the clash london calling
Sampul album untuk London Calling oleh The Clash (Dirilis tahun 1979 di UK, dan 1980 di US) 
the smiths the queen is dead
Sampul album untuk The Queen is Dead dari The Smiths (1986) 

Pada bagian akhir dekade, gaya jenuh neon yang menyolok mendominasi desain komersial dan dituangkan dalam musik dan seni. Beberapa perlakuan desain yang paling dikenal pada era 80-an dapat ditemukan dari gaya huruf yang tak terhindarkan yang dikembangkan dari pertengahan 80-an dan seterusnya. Font huruf cetak miring yang tajam dalam pink neon dan ungu menghiasi sampul album dan baliho iklan. 

Sementara tidak semua desain 80-an dianggap benar-benar bagus sama sekali, terlepas dari penuh rasa, berkat beberapa desainer tetap membuat karya mengagumkan, beberapa yang dikenal sebagai ikonik dan disukai sebagai contoh ‘seni nostalgia’ beberapa dekade berikutnya. Beberapa desain paling menakjubkan selama 1980-an tampak pada poster film, dengan desain kolase yang kompleks, warna super cerah dan layout yang sangat detail. Ilustrasi tampak hiper realistis dan dramatis, dengan cahaya dan bayangan yang berlebihan. 

labyrinth artwork
Karya seni promosional untuk film Labyrinth (1986) merupakan contoh indah gaya kolase ilustrasi yang sangat detail yang disukai oleh para desainer poster di era 1980-an

Desain di era 1990-an

Desain yang menunjukkan era 1990-an memerlukan sedikit lebih lama untuk dikenang dibandingkan dengan kebudayaan visual hippy era 70-an dan kelancangan era 80-an, namun itu sebenarnya merupakan dekade yang sangat signifikan bagi pengembangan desain grafis seperti yang kita ketahui saat ini. Teknologi desain digital telah berevolusi dan menjadi lebih dapat diakses (ingat Microsoft Paint?), yang berarti bahwa hari-hari membuat layout dengan tangan menghilang dengan cepat. Sebagai hasilnya, layout memiliki tampilan yang bersih dan lebih terpoles. 

Sementara desain mungkin telah membersihkan tindakannya, pengaruhnya sama sekali jauh lebih kasar di sekitar tepinya. Grunge merupakan pengaruh yang signifikan di semua kebudayaan pop, fashion dan desain pada awal mula dekade ini, dan dalam kebanyakan cara ini bertentangan dengan fokus teknologi rapi para desainer yang merangkul desain digital sepenuh hati. 

Kamu tidak dapat menyebutkan desain grafis era 90-an tanpa melewatkan art director Amerika David Carson, yang mendirikan majalah musik alternatif Ray Gun tahun 1992. Sebuah dunia yang jauh dari minimalisme pengukuran desain digital, dia ‘melanggar batasan’, bereksperimen dengan jenis huruf bergaya kolase dan edgy photography. Itu tetap menjadi contoh desain paling menggugah dalam era grunge.

ray gun magazine
Sampul majalah Ray Gun dari tahun 1990-an

Menuju pertengahan dan akhir dekade, minimalisme menjadi sebuah agenda, yang terasa sepenuhnya menyegarkan setelah tahun-tahun grunge yang berantakan. Calvin Klein mempelopori desain grafis minimal dalam iklannya yang memuat Kate Moss yang berpose di sebelah desain logo watermark ultra sederhana. Itu menandai sebuah era baru desain periklanan dimana sedikit itu lebih banyak, menentukan benchmark untuk iklan fashion yang dikupas kembali seperti yang kita lihat dalam cetak saat ini.

Desain di era 2000-an

Sementara era 90-an menandai usaha pertama dalam desain digital bagi kebanyakan desainer, itu tidak terelakkan selama tahun 2000-an. Tidak dalam waktu lama desain yang menggunakan komputer menjadi sebuah pilihan, itu telah menjadi kebutuhan, dengan desainer yang perlu merangkai layout yang akan tampak baik dalam layar komputer juga pada perangkat genggam seperti ponsel. 

Logo telah ada selama beberapa dekade, namun era 2000-an merupakan tahun meledaknya branding, dengan beberapa merek teknologi ikonik seperti Google, Twitter dan Facebook yang membuat dan memoles identitas merek mereka selama dekade ini. Desain logo menjadi area fokus bagi kebanyakan desainer grafis selama dekade ini, dengan banyaknya penilaian kesuksesan atau kegagalan masa mendatang sebuah bisnis dari kualitas desain merek mereka. 

facebook logo
Logo original Facebook, yang telah didesain ulang agar hurufnya tampak kurang melengkung.

Era 2000-an merupakan dekade politik dan perubahan sosial yang besar dalam tingkat dunia, dan desain seringkali digunakan untuk menumbuhkan kesadaran pada hal-hal seperti perubahan lingkungan dan dampak kejadian seperti krisis finansial tahun 2007. 

Salah satu contoh desain paling berkesan sebagai alat politik adalah poster “Hope” oleh Shepard Fairey untuk kampanye presiden Amerika tahun 2008. Secara gaya, itu mengacu pada gaya street art lama, sebuah ciri khas era 2000-an, namun jenis huruf sans serif yang kuat dan portrait Barack Obama yang ultra realistis membuatnya terasa segar dan relevan, dan pada akhirnya merupakan sebuah faktor kontribusi yang signifikan pada kesuksesan kampanye Obama. 

obama hope
Shepard Fairey’s Desain poster “Hope” for oleh Shepard Fairey untuk kampanye Obama tahun 2008.

Desain di era 2010-an

Tentu saja, kita hanya menjalani tujuh tahun dekade ini, namun era 2010-an telah terlihat banyak karya menakjubkan dan akan menjadi dekade yang mengasyikkan dalam desain grafis dan ilustrasi. Sementara akan sulit untuk menilai tren yang dominan pada dekade ini tanpa melihat ke belakang (dan masih dengan tiga tahun menjanjikan untuk dijalani!), kita sudah dapat melihat kembali beberapa gaya yang telah terbukti populer hampir secara universal di awal dan pertengahan dekade. 

Mania vintage menyerbu dunia desain grafis pada awal dekade dan tetap menjadi sangat dominan dalam desain. Dengan internet yang menjadi pengaruh yang meliputi semua dalam kehidupan orang, gaya vintage, folk dan ‘hipster’ dapat dilihat sebagai reaksi terhadap dunia gila teknologi, bahkan jika tekstur bergaya antik dan logo vintage digunakan untuk menjadi merek produk teknologi!

Ilustrasi juga mengalami sambutan kebangkitan kembali dalam dekade ini, dengan desain datar mengunjungi ulang suguhan modernis desain abad pertengahan dan ilustrasi vector dan digital berevolusi sebagai sebuah bentuk seni. Kita mulai melihat lebih banyak desain yang terinspirasi teknologi secara eksplisit yang secara bertahap merangkak kembali ke era ilustrasi saat ini, dengan low-poly dan line art mengambil isyarat dari dunia desain web dan aplikasi yang terus berevolusi.

Kesimpulan

Banyak yang dapat berubah dalam satu abad! Desain dan ilustrasi menawarkan pandangan menakjubkan terhadap tren sosial dan kebudayaan dan perubahan yang menandakan dekade tersebut, dan saya harap kamu melihat perjalanan balik ke era tersebut ini sebagai sesuatu yang menarik dan barangkali menginspirasimu untuk karya kreatifmu. 

Tidak ada desainer yang dapat berkerja dalam keadaan vakum, jadi sangat menarik untuk dapat melihat kebudayaan visual apa yang telah menjadi keberadaan tetap di dalam kehidupan orang tua, kakek nenek, buyut dan diatasnya.

Apakah kamu memiliki dekade desain favorit? Silahkan beri tahu kami era mana yang mengucurkan kreatifitasmu di dalam komentar di bawah.

Kunjungi GraphicRiver dan Envato Elements untuk menemukan elemen dengan desain yang terinspirasi vintage untuk melakukan perjalanan balik ke masa lampau dalam karya kreatifmu.

sumber : design.tutplus.com

- Advertisement -

Latest articles

7,350 Followers
Follow

Related articles