Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Baru menggunakan Desain UX? Merasa kewalahan? Ini Tips Buat Kamu

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Apakah Anda membaca artikel Sidebar tentang Menulis UX?


Apakah Anda melihat perangkat lunak augmented reality baru yang dibuat Apple?


Pernahkah Anda melihat pola desain baru Android?

Apakah Anda melihat pembicaraan I / O Google terbaru?


Sudahkah Anda membaca ‘Hooked’?

Anda berada di Dribbble akhir-akhir ini?


Apakah Anda menyelesaikan kursus UI online dengan Lab Desain?

Apakah Anda melihat podcast interkom terbaru dengan Julie Zhuo?


Sudahkah Anda bergabung dengan ruang Slack The Designership, ini merupakan sumber daya yang hebat bagi para desainer?


Apakah Anda melihat artikel wawancara terbaru dengan Interface Lovers?


Bagaimana proyek sampingan Anda?

Apakah Anda akan bertemu malam ini?


Sudahkah Anda menyelesaikan portofolio Anda?

Apakah Anda menulis artikel Sedang yang sedang Anda bicarakan?


Apakah Anda melihat alat prototyping baru yang baru saja keluar?
arghhh …
… ada banyak hal yang harus diimbangi bukan?


Terasa agak luar biasa?

kamu tidak sendirian 🤓


Merasa kewalahan adalah hal yang normal

Ini bisa jadi luar biasa ketika Anda mulai dalam desain UX. Ada begitu banyak hal yang harus dipelajari, begitu banyak hal baru untuk diikuti. Segala sesuatunya bergerak cepat, ada informasi baru dan alat baru setiap saat. Aku mencoba memusatkan perhatian pada segalanya untuk sementara waktu, tetapi itu terlalu berlebihan. Semakin saya mencoba melakukan semakin saya berjuang, otak saya menjadi berkabut.

Larry Kim (Mobile Monkey) menulis artikel menarik tentang ‘How multitasking is killing your brain’

Multitasking has also been found to increase production of cortisol, the stress hormone. Having our brain constantly shift gears pumps up stress and tires us out, leaving us feeling mentally exhausted.

(Larry Kim)


Temukan fokus Anda dengan Pembongkaran

Stres dan kecemasan berasal dari perasaan bahwa kami memiliki sejumlah hal yang mustahil untuk dilakukan. Jangan terlalu khawatir tentang mengikuti semuanya. Temukan area yang ingin Anda fokuskan, dan miliki rutinitas harian untuk mengimbangi area tersebut.

Pembongkaran ; adalah pengelompokan bersama dari area fokus tersebut menjadi bagian-bagian berukuran besar. Dengan melakukan hal ini pikiran Anda akan rileks, dan Anda akan memposisikan diri Anda dengan baik untuk menyelesaikan tujuan Anda.

Saya memiliki periode fokus pada Android dan pola desain materialnya. Saya kemudian mempelajari desain antarmuka pengguna karena saya ingin meningkatkan di bidang itu. Dari sana saya lebih fokus pada proses UX. Saat ini, saya mendorong diri saya ke dunia penulisan konten / UX.

Chunking things relaxes the mind


Mulailah menangkap apa yang ingin Anda lakukan

Untuk memulai proses chunking, Anda harus memulai; menangkap. Ini adalah proses untuk mencatat semua ide di kepala Anda. Ini bisa di atas kertas, komputer, telepon, atau apa pun yang sesuai.

Catat semua yang ingin Anda lakukan minggu ini. Ini bisa berupa membaca artikel desain, pergi ke pertemuan, belajar lebih banyak tentang Sketsa atau membaca beberapa bab buku desain.

<== Kiat penting: ; Kebanyakan orang hanya dapat fokus pada sejumlah hal pada satu waktu. Fokus pada 2–3 area untuk memulai, ingat ini adalah pembelajaran di luar jam kerja sehingga tetap dapat dikelola.

Get your goals out of your head and noted down


Temukan kesamaan

Anda telah menangkap semua hal yang ingin Anda capai, sekarang Anda perlu mencari kesamaan. Item apa yang terkait dengan membaca, atau mempelajari, atau mempelajari alat desain, dll? Kelompokkan ini bersama-sama dan Anda memiliki area yang ingin Anda kerjakan.

Setelah Anda menyelesaikan tugas bersama, lebih mudah untuk melihat apa yang perlu Anda lakukan selama seminggu. Ketika Anda fokus pada gambaran yang lebih besar, tujuan Anda jauh lebih mudah dicerna. Anda akan mulai merasa lebih terinspirasi ketika Anda memiliki kendali atas mereka.

When we change our focus we change our life

Image for post

Bagaimana cara menyelesaikannya

Ada banyak cara Anda bisa menyelesaikannya, berikut beberapa teknik yang saya gunakan.

  • Jadikan Lebih Banyak Waktu Teknik- Ini bukan teknik resmi tetapi ini yang saya gunakan pertama kali. Ini memungkinkan saya untuk menentukan berapa jam per minggu saya harus melakukan pembelajaran terkait desain. Ini melibatkan lebih banyak waktu dalam hari Anda dengan mengorbankan sesuatu.

Anda memiliki potongan, Anda tahu berapa jam yang dapat Anda gunakan untuk seminggu. Sekarang Anda dapat mengetahui bagaimana Anda akan menggunakan jam-jam ini:

  • Teknik Tugas Paling Penting- Ini memprioritaskan potongan dari yang paling tidak penting, Anda kemudian mengerjakannya dalam urutan itu.
  • Lakukan Sampai Teknik Ini Selesai- Inilah saatnya Anda mengambil sepotong dan bekerja melalui itu semua sampai selesai. Saya menggunakan teknik ini untuk artikel yang saya tulis di Media.
  • Teknik Pomodoro – Ini adalah cara waktu tinju yang dikembangkan oleh Francesco Cirillo di akhir 1980-an. Teknik ini menggunakan timer untuk memecah potongan menjadi beberapa interval. Interval ini panjangnya sekitar 25 menit. Saya menggunakan metode ini untuk membaca artikel tentang desain setiap pagi.

Membuat Kebiasaan

Jika Anda ingin mempelajari desain tanpa merasa kewalahan, Anda perlu memecahnya. Setelah Anda melakukan ini, Anda akan termotivasi untuk belajar dengan sedikit gangguan. Langkah selanjutnya adalah; buat kebiasaan , inilah saat perubahan terjadi. Melewati potongan yang bisa dikelola setiap hari membuat Anda jauh.

Luangkan waktu Anda, mundur selangkah, kumpulkan pemikiran Anda dan aturlah. Tangguh pada diri sendiri dan luangkan waktu, ciptakan kebiasaan.

Jangan khawatir tentang apa yang dilakukan desainer lain. Yang penting adalah apa yang Anda lakukan untuk belajar, jadi fokuslah pada hal-hal Anda.

Motivation gets you going and habit gets you there.

(Zig Ziglar)


Bagaimana Anda mengatur waktu Anda??

Bagaimana Anda mengikuti semua yang terjadi di dunia desain? Senang mendengar ide Anda tentang bagaimana Desainer UX dapat mengelola pembelajaran harian mereka.

sumber:uxplanet.org

- Advertisement -

Latest articles

15.1k Followers
Follow

Related articles