Miniatur Arsitektur oleh Mohamad Hafez Promosikan Dialog Bermakna Tentang Konflik di Suriah

Seniman kelahiran Suriah yang berbasis di Connecticut, Mohamad Hafez  menggunakan benda yang ditemukan, cat, dan besi tua untuk menciptakan diorama arsitektur lingkungan perkotaan Timur Tengah. Miniatur fotorealistik dikemas dengan detail dan berbicara dengan isu-isu politik dan sosial yang melanda tanah air artis yang hancur akibat perang.

Sebagai arsitek yang berdagang, Hafez membayangkan dan membangun penampang jalan dan struktur yang ditutupi oleh debu dan grafiti. Terletak di dalam koper dan bingkai foto, potongan yang dipasang di dinding dimaksudkan untuk dilihat dan dipertimbangkan dari dekat. Pipa-pipa berkarat, puing-puing, dan pintu-pintu lapuk dari bangsa yang hancur ini kontras dengan ayat-ayat penuh harapan dari Al-Quran. Jalanan, menurut pernyataan di situs web artis , menggabungkan minat Hafez dalam seni jalanan dan aktivisme. Sementara merasa tidak berdaya untuk melakukan perubahan yang berarti di Suriah, niatnya dengan diorama adalah untuk “mengekspos konflik Timur Tengah ke dunia dalam pendekatan artistik sederhana untuk menarik perhatian khalayak kontemporer yang lebih luas.”

Galeri Seni Harold J. Miossi di Cuesta College saat ini mengadakan pameran Retrospektif karya Hafez hingga 20 Desember 2019. Miniaturnya juga dapat dilihat di The Oriental Institute di Universitas Chicago sebagai “interpreter-in-residence” pertama mereka. Untuk menyelam lebih dalam ke dunia miniatur Hafez, ikuti artisnya di Instagram .

Framed Nostalgia 1 (2019) (detail)

Framed Nostalgia 1 (2019), detail

WWII Box (from the Baggage Series), detail

Framed Nostalgia 2 (2019), 31 x 37 x 10 inches.

Hiraeth, 61 x 35 x 21 inches.

Hiraeth, detail.

Unsettled Nostalgia. 12 x 60 x 8 inches

Unsettled Nostalgia, detail.

sumber: thisiscolossal.com

Latest articles

12.6k Followers
Follow

Related articles