Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Patung Lilin Hias yang Menggambarkan Manusia dan Hewan oleh Rebecca Stevenson

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Manis dan seram bercampur dalam patung lilin Rebecca Stevenson yang menggambarkan manusia dan hewan meledak terbuka untuk mengungkapkan bunga dan buah-buahan. Patung-patung klasik dan hewan-hewan yang tampaknya sudah mati dikelilingi oleh tanaman-tanaman yang bertali. Untuk membuat patung-patungnya, Stevenson mulai dengan memodelkan hewan atau sosok di tanah liat, dan kemudian membentuk dan melemparkan model dengan resin berlapis dan lilin. Stevenson kemudian memotong terbuka dan mengerjakan ulang patung itu, suatu proses bedah dan artistik, ketika dia memutuskan elemen mana yang akan ditampilkan atau tidak, dan mana yang harus ditinggalkan sendiri. “Tindakan-tindakan ini menggantikan atau merusak makna asli objek … keinginan untuk mengungkap dan menutupi bagian dalam hal berasal dari pengalaman siswa saya menggambar dari mayat dan pembedahan,” jelas sang seniman.

“Menciptakan ‘luka’ atau bukaan pada karya tersebut menghilangkan arti batas yang jelas antara objek dan penonton,” kata Stevenson. “Penonton dapat diundang untuk menatap jauh ke dalam objek, sebuah pengalaman intim yang terlihat seperti ‘non-pahatan’.” Pengalaman ini merongrong narasi tradisional patung sebagai wadah kepahlawanan, dibuat dari media keras dari batu dan logam dan dimaksudkan untuk dikagumi dari jauh.

Stevenson memberi tahu Colossal bahwa dia mulai bekerja di dunia lilin sebagai seorang siswa, terpesona oleh kemampuan tembus cahaya dan kemampuannya untuk meniru materi dan tekstur lainnya. “Seiring waktu, sifat material dari fluiditas dan mutabilitas, serta asosiasi historisnya, telah secara intrinsik terkait dengan makna pekerjaan saya,” katanya.

“Lilin secara tradisional dikaitkan dengan penciptaan ganda atau stand-in untuk tubuh manusia,” jelas sang seniman. “Apakah digunakan untuk membuat objek nazar, patung pemakaman, atau simulacra ukuran hidup dari selebritas kontemporer, lilin begitu eksplisit secara mendalam sehingga tidak hanya mewakili daging: itu transubstansial.” Stevenson mengutip figur lilin anatomi La Specola , zoologi Florence dan museum sejarah alam, sebagai pengaruh khusus pada praktik awalnya.

Seiring dengan perkembangan karyanya, Stevenson juga mulai menggambar inspirasi dari patung Baroque dan lukisan alam benda Belanda. “Sambil tetap terpesona oleh interaksi antara interior dan permukaan, saya juga mulai mengeksplorasi pengalaman visual dan makna kelebihan, kelebihan sensual, ornamen dan detail sebagai sarana untuk menarik dan mengusir penonton.” Dekorasi awalnya memikat menjadi agak sakit pada pemeriksaan lebih dekat, memicu refleksi pada transformasi, generasi dan pembusukan.

Jika Anda berada di Berlin, tangkap karyanya hingga 31 Oktober 2019 sebagai bagian dari pameran grup di Wunderkammer Olbricht . Seniman ini juga memiliki karya yang dipamerkan di Kunstmuseum Villa Zanders sebagai bagian dari 50 Tahun Koleksi Kraft , dan dalam So Beautiful it Hurts at James Freeman Gallery di London. Jelajahi lebih banyak pahatan Stevenson di situs web dan Instagramnya .

sumber: thisiscolossal.com

- Advertisement -

Latest articles

7,350 Followers
Follow

Related articles