Inilah 3 Cara Menambahkan Elemen Abstrak ke Lukisan Realistis

Untuk abstrak berarti sesuatu untuk “mengambil dari” atau “memisahkan dari sesuatu yang lain.” Ini juga bisa berarti “meringkas” atau “meminimalkan.” Sebenarnya, kita abstrak setiap kali kita menangkap gambar, apakah kita bermaksud untuk meninggalkan sesuatu atau mengubahnya atau membesar-besarkan karakteristiknya.

Tetapi kata “abstraksi” memiliki banyak muatan kontroversial yang melekat padanya, dan inilah alasannya: ada masa di abad ke-20 ketika para seniman yang berani menggunakan gambar realistis dalam lukisan mereka diasingkan oleh kalangan seni arus utama.

Selama periode itu, abstraksi adalah kekuatan penuntun di sebagian besar sekolah seni — instruktur tidak mengajarkan siswa keterampilan menggambar atau teknik observasi; alih-alih, mereka mengajar mereka untuk mengekstrak desain dan pola dari dalam gambar, dan untuk menciptakan karya seni terlepas dari subjek objektif.

Namun, selama beberapa dekade terakhir, minat yang bangkit kembali pada realisme telah menyebabkan banyak seniman kembali ke praktik melukis apa yang sebenarnya dilihat mata mereka.

Yang lebih menarik, banyak seniman menemukan cara untuk memanfaatkan prinsip-prinsip abstrak dalam karya realistis mereka. Berikut adalah tiga metode abstrak paling klasik yang digunakan oleh seniman realistis saat ini:

1. Membesar-besarkan kontras nilai

Robert Motherwell , seorang pelukis dan pelukis ekspresionis abstrak abad ke-20, sering menggunakan bentuk hitam dan putih besar untuk membentuk komposisinya.

Tanpa berbagai tingkat abu-abu untuk bertindak sebagai transisi nilai, bentuk-bentuk mencolok ini menegaskan ketegangan yang kuat satu sama lain. Ini salah satu litografnya, Automatism B.

otomatisme motherwell

Selama era yang sama, pelukis realis maverick Andrew Wyeth menggunakan metode abstraksi yang mirip untuk mencapai banyak interpretasi tajam dalam gambar realistisnya. Salah satu contoh khas adalah lukisan cat air ini, Army Blanket

Wyeth

2. Mengubah warna dalam suatu subjek

Kita semua akrab dengan karya-karya seniman pop art Andy Warhol abad ke-20 di mana ia mengambil gambar foto, dipisahkan dan diratakan lampu dan bayangan, kemudian bereksperimen dengan memberikan area baru warna baru pada area nilai.

warhol marilyn

Dalam poster terkenal ini Marilyn Monroe memperhatikan dalam gambar yang diulang bagaimana semua bentuk tetap sama, tetapi nilai dan warna mengambil berbagai peran.

Tidak seperti ide-ide Warhol, seniman realistis saat ini menggunakan berbagai pilihan untuk mengubah warna alami gambar. Beberapa memilih palet terbatas seperti empat warna, oker merah / kuning / gading hitam / putih, yang digunakan oleh Anders Zorn dalam potret diri ini.

zorn potret diri

Yang lain meningkatkan atau merevisi warna-warna alami dengan menambahkan skema warna ke pola cahaya / bayangan yang sudah ada. Skema komplementer biru / oranye digunakan oleh Calvin Liang dalam lukisan cat minyak ini.

liang komplementer

3. Bergerak dari abstraksi total ke realisme

Memulai sepenuhnya abstrak dan berakhir dalam realisme adalah metode yang digunakan banyak pelukis. Pada awalnya hanya ada bentuk dan warna, tetapi seiring dengan perkembangan lukisan, seniman perlahan-lahan membangun citra yang realistis.

(Dan tergantung pada kapan artis berhenti, lukisan akhir bisa lebih abstrak, atau lebih realistis.)

Mike Beeman menggunakan metode ini dengan indah dalam lukisan pastelnya yang berjudul The Last Peony. Saya telah memilih lima tahap dari foto karya Mike yang sedang dalam proses untuk memberi Anda gambaran tentang bagaimana lukisan ini berkembang dari abstraksi total menjadi penyelesaian yang realistis:

beeman wip1
beeman wip2
beeman wip3
beeman wip4
beeman wip final

Jika Anda belum pernah mencobanya, Anda mungkin senang menemukan cara untuk menggunakan ide-ide abstrak dalam karya seni Anda sendiri. Berikan salah satu dari metode ini kesempatan dalam lukisan Anda berikutnya, atau buat metode Anda sendiri!

sumber: emptyeasel.com

Latest articles

12.6k Followers
Follow

Related articles