Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Yuk Improve Portofolio Desain Grafismu Secara Instan Lewat Tips-Tips Berikut ini!

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Apakah Anda mencari pekerjaan desain grafis impian Anda? Atau mencari tempat untuk freelance? Kemudian tanyakan pada diri Anda: Apa yang portofolio Anda saat ini bisa jadi?

Mungkin sedikit usaha ekstra adalah semua yang Anda butuhkan untuk meningkatkan portofolio Anda ke level baru. Tapi di mana Anda akan mulai?

Untuk membantu Anda, kami meminta beberapa guru dan lulusan Shillington untuk berbagi tips atas mereka untuk pembenahan portofolio desain grafis yang ada. Setiap desainer grafis yang ingin memberikan portofolio mereka dorongan instan perlu dibaca pada saat ini.

1. Mengedit Dengan Kejam!

Sebuah kesalahan umum, yang dibuat sangat sering oleh lulusan baru, adalah untuk memasukkan terlalu banyak pekerjaan. Tapi ketika datang ke portofolio, kurang lebih; Jadi kejam, dan hanya mencakup pekerjaan terbaik yang Anda miliki.

Shanti Sparrow, kepala mengajar di Shillington New York menunjukkan: “Anda hanya sebaik proyek terburuk Anda, jadi Anda harus belajar mengedit dan melepaskannya. Dengan menyertakan proyek dengan kualitas yang bervariasi, majikan mungkin berpikir bahwa Anda tidak konsisten. Mintalah seorang rekan atau mentor untuk secara jujur mengkritik pekerjaan Anda kemudian ‘ memperbaiki atau menghapus ‘ area yang memiliki masalah.

Jadi apa yang harus dibiarkan setelah editing kejam Anda: apa yang harus inti dari portofolio Anda terlihat seperti? Danielle Molyneux dari studio Dotto percaya portofolio yang kuat adalah salah satu yang menampilkan hanya “proyek yang Anda banggakan dan karena itu akan berbicara tentang gairah asli “.

2. Buatlah Pesan yang Dikirimkan Oleh Portofolio Anda!

Tentu saja, memasukan karya terbaik Anda hanyalah bagian dari cerita. Portofolio Anda mengirimkan pesan yang jelas tentang siapa Anda sebagai seorang desainer, dan siapa yang Anda inginkan. Dan sehingga Anda perlu bertanya pada diri sendiri apa pesan itu saat ini dikirim.

Jimmy Muldoon, seorang guru di Shillington New York, menunjukkan: “Apakah portofolio Anda mencerminkan siapa Anda hari ini? Sebagai orang dan desainer, kami terus berkembang. Pastikan portofolio Anda mewakili siapa diri Anda sekarang.

Clare Terry, Direktur Shillington Australia, berbicara. “Seperti menarik seperti, jadi tanyakan pada diri Anda: Apakah folio Anda mencerminkan pekerjaan yang ingin Anda tarik? Jika tidak, tambahkan lebih banyak klien dan proyek di dalamnya. “

3. Sertakan Berbagai Pekerjaan

Bagaimana jika Anda tidak memiliki cukup kerja klien yang sebenarnya, untuk menyusun ‘ pesan ‘ tentang jenis pekerjaan yang ingin Anda Kejar di masa depan? Dalam hal ini, itu sangat diterima untuk memasukkan jenis pekerjaan lain dari Komisi lurus.

Sebagai contoh, Terry merekomendasikan Anda untuk menambahkan entri ke kompetisi desain yang telah Anda masukkan. Sementara Sara Mazzoni, kepala pemasaran dan komunikasi global Shillington, menyarankan Anda dapat menambahkan uraian singkat yang dimulai sendiri, misalnya menggunakan tas kerja-yang menawarkan diskon 20 persen kepada teman Shillington yang dapat Anda akses di sini.

4. Fokus Pada Prosesnya

Hal lain yang kita dengar dari waktu ke waktu lagi dari pewawancara adalah bahwa sebagian besar portofolio desain grafis cukup kurang fokus pada prosesnya.

Naluri pertama Anda mungkin untuk pergi untuk eye-candy: jenis visual wow-Factor Anda secara alami memakai Instagram untuk mengumpulkan suka dan komentar positif. Tapi ingat bahwa portofolio melakukan pekerjaan yang sangat berbeda dengan akun media sosial; ini adalah titik awal untuk diskusi. Jadi perlu diisi dengan pekerjaan yang dapat Anda bicarakan, apakah itu dalam obrolan santai dengan editor komisioning atau pengaturan formal dengan panel wawancara.

Dengan pemikiran, Anthony Wood, Direktur global di Shillington, merekomendasikan Anda: “kembangkan studi kasus mendalam tentang sebuah proyek untuk menunjukkan pemikiran konseptual Anda, proses dan pengembangan sebuah proyek. Ini menunjukkan Anda adalah seorang pemikir asli dan dapat mengambil umpan balik klien dengan menunjukkan berbagai iterasi. “

Ini juga akan memberikan batu loncatan yang sangat baik untuk membahas pekerjaan Anda di wawancara. “Bagaimana Anda berbicara tentang pekerjaan Anda mengatakan banyak, ” Molyneux menekankan. “Jadi bersiaplah untuk menjelaskan mengapa Anda membuat keputusan tertentu — ini menunjukkan pemikiran Anda dan menyoroti apa yang membuat Anda berbeda.

Perancang dan ilustrator Jane Bowyer setuju. “Anda harus dapat berbicara dengan percaya diri dan penuh pemikiran tentang proyek yang Anda sertakan dalam portofolio Anda, ” dia menekankan. Dalam terang itu, dia menambahkan, tidak setiap proyek yang Anda sertakan perlu menjadi keberhasilan yang tidak memenuhi syarat dari awal sampai akhir. “Jangan takut untuk mendiskusikan di mana segala sesuatu berjalan salah dengan sepotong pekerjaan, tapi pertimbangkan untuk berbicara tentang apa yang Anda pelajari dari pengalaman, daripada berfokus pada negatif.

5. Presentasikan Dengan Sempurna

Meskipun titik portofolio adalah untuk mendorong pembahasan proses, presentasi itu sendiri tentu saja juga penting. Kayu memiliki tip yang berguna untuk membantu meningkatkan daya tarik visual portofolio Anda di atas saingan Anda. “Pekerjaan besar dapat dijatuhkan oleh presentasi yang buruk dan tidak konsisten , ” dia katakan. “Jadi, memotret sebuah proyek, atau memperbarui mockup dapat benar mengubah portofolio.

Anda juga harus memastikan portofolio Anda disediakan dalam berbagai format. Misalnya, Anda memerlukan portofolio PDF yang ramah – email untuk menemani portofolio presentasi Anda, yang seharusnya tidak terlalu besar untuk menghindari batas server email penerima. Versi yang lebih besar mungkin lebih baik untuk presentasi di iPad, memungkinkan Anda untuk memasukkan lebih banyak proyek (meskipun tidak terlalu banyak, seperti yang disebutkan di atas). Dan Anda mungkin juga perlu membuat versi yang berbeda dari portofolio Anda, ditargetkan pada berbagai pekerjaan yang Anda Lamar.

6. Dukung Portofoliomu

Jangan lupa bahwa portofolio Anda bukan satu-satunya hal yang calon boss akan periksa. Ada beberapa tempat yang jelas mereka akan datangi untuk meneliti pekerjaan Anda sebelum wawancara.

Jadi, pastikan Anda memiliki situs web yang baik. Di hari-hari ini, tidak memiliki situs web terlihat sedikit mencurigakan, atau bahkan dapat dilihat sebagai pemalas, terutama karena platform seperti Squarespace membuatnya mudah untuk menempatkan sesatu bersama-sama tanpa perlu keterampilan desain web.

Ini juga berguna untuk memiliki keberadaan pada platform kreatif online seperti Dribbble atau Behance – tetapi tidak menyebar diri Anda terlalu tipis; hanya berkomitmen untuk salah satu dari ini jika Anda dapat mencurahkan cukup waktu untuk melakukan satu sumur. Profil usang hanya akan memperburuk kesempatan Anda untuk dipertimbangkan.

Boss anda juga akan mengharapkan Anda untuk memiliki beberapa kehadiran media sosial, juga. Sekali lagi, fokus pada satu atau dua platform Anda dapat secara konsisten untuk dipertahankan, daripada mencoba untuk mengisi semua dari mereka. Dan juga cerdas tentang mencampur pribadi dengan profesional. Tidak ada yang ingin melihat liburan Anda di Instagram sebelum mereka bisa sampai ke karya kreatif Anda, jadi penting untuk memiliki sebuah desain-akun khusus yang terpisah dari teman dan keluarga.

Kesimpulan

Kami berharap kami telah memberi Anda beberapa ide yang berguna untuk meningkatkan portofolio Anda. Mungkin terdengar seperti banyak pekerjaan, tapi itu pengalaman kami di Shillington dan itu layak dalam jangka panjang. Desain adalah industri yang semakin kompetitif, dan apa pun yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan permainan Anda dan berdiri keluar dari saingan akan berdiri Anda dalam manfaat yang baik untuk mendapatkan pekerjaan impian atau promosi. Kami berharap yang terbaik!

sumber: creativebloom.com

- Advertisement -

Latest articles

15.1k Followers
Follow

Related articles