Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Gimana Sih Cara Melukis dengan Tempera (atau Guas), Cat Air, dan Tinta? Simak Nih Caranya

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Hari ini saya ingin berbagi teknik melukis yang menyenangkan yang bekerja dengan baik dengan cat air dan — sebenarnya — hampir semua media lainnya!

Anda membutuhkan cat guas atau tempera (yang larut dalam air) ditambah tinta India (yang tahan air). Gabungkan medium tersebut dengan cat air, dan Anda dapat dengan mudah membuat karya seni yang sangat bagus seperti yang ada di bawah ini.

CATATAN: Anda tidak akan ingin menggunakan sikat yang baik untuk tinta atau cat tempera atau sikat Anda akan hancur. Kuas yang lebih murah harusnya berfungsi dengan baik, atau gunakan kuas yang lebih tua yang tidak Anda pedulikan.

Ayo mulai!

1. Siapkan permukaan lukisan Anda

Mulailah dengan menempelkan atau menjepit kertas cat air berkualitas baik di papan Anda. (Saya menggunakan 140lb Arches kertas yang dipres panas atau dingin karena tahan terhadap penggosokan yang diperlukan untuk menghilangkan tinta India.) Lalu sketsa komposisi Anda dengan pensil.

2. Pilih area yang akan dilindungi dari tinta

Setelah sketsa Anda selesai, tentukan area mana dalam lukisan yang ingin Anda lindungi dari tinta India. Ini adalah area yang pada akhirnya akan Anda cat dengan cat air, jadi Anda akan menambahkan tempera pada langkah berikutnya. (Tempera akan bertindak sebagai penolak dan melindungi bagian-bagian itu dari tinta yang akan Anda sisir nanti.)

3. Tambahkan tempera atau guas

Tuang sedikit tempera ke dalam tutup atau wadah kecil dan mulailah untuk melukis dengan tempera. Biarkan area yang tidak tersentuh yang Anda inginkan agar tinta menempel. Jangan membasahi kuas Anda dengan air karena ini akan melemahkan tempera dan Anda akan berakhir dengan tempera yang tidak menutupi area dengan benar.

Jika Anda harus membersihkan sikat karena terlalu kental dengan cat, pastikan Anda memeras semua air yang berlebih dari sikat sebelum mencelupkannya kembali ke dalam tempera.

Ingat, jika Anda menerapkan lapisan tipis tempera, sebagian tinta yang akan Anda kuas pada langkah selanjutnya akan meresap dan sedikit menggelapkan area tersebut. Jika Anda menggunakan lapisan tempera yang tebal, kertas di bawahnya akan tetap lebih putih karena lebih sedikit tinta yang meresap.

Setelah Anda selesai menambahkan tempera, periksa gambar Anda untuk memastikan Anda telah menutupi semua yang Anda ingin cat dengan cat air nanti. Jika Anda membiarkan garis pensil Anda tidak tertutup (seperti biasanya) pencucian tinta Anda akan menciptakan garis hitam tebal di tempatnya — yang membuat kontras yang bagus pada lukisan Anda yang sudah jadi. Namun, SETIAP area yang belum dicat dengan tempera akan menjadi hitam setelah tinta diterapkan, bukan hanya garis Anda, jadi tidak ada salahnya untuk memeriksa ulang.

Jika Anda yakin sudah selesai, biarkan cat tempera mengering atau bantu dengan pengering rambut. Itu harus benar-benar kering sebelum langkah berikutnya.

4. Oleskan tinta India di seluruh permukaan

Pastikan Anda memiliki kuas bulu pipih atau kuas spons 1 inci atau 2 inci, tergantung pada ukuran kertas Anda — Anda akan ingin menutupi seluruh lembaran dengan tinta dengan cepat dan dengan sesedikit mungkin goresan. (Tujuannya adalah untuk TIDAK mengganggu cat tempera di bawahnya, sehingga stroke lebih sedikit lebih baik.)

Tuang sedikit tinta India ke dalam wadah kecil, lalu isi kuas Anda dengan tinta (dan maksud saya isilah, bukan hanya ujungnya – letakkan seluruh kuas Anda di dalamnya!) Mulailah di bagian atas kertas dan sisir cahaya, cepat menyapu bolak-balik, tumpang tindih setiap stroke hanya sedikit. Isi ulang sikat dengan tinta secara teratur, jika tidak, Anda akan mendapatkan garis-garis.

CATATAN: Gunakan sarung tangan karet untuk langkah ini, dan jangan memakai pakaian bagus Anda – tinta ada di mana-mana!

Jika Anda mendapatkan goresan, cepat-cepat menyentuhnya. Lanjutkan sampai lukisan benar-benar tertutup lalu sisihkan hingga benar-benar kering. Ambil pengering rambut Anda jika Anda ingin mempercepatnya. Pastikan benar-benar kering dengan melakukan tes sentuh dengan punggung tangan Anda. Jika terasa dingin masih basah.

5. Keluarkan tempera (dan beberapa tinta)

Setelah tinta mengering, bawalah lukisan Anda ke wastafel dan dengan lembut, gunakan air keran yang hangat (tidak panas) di atas lukisan di wastafel. Miringkan papan dan gosok sedikit tinta dari lukisan Anda. Angkat kertas Anda dari wastafel sesekali agar air kotor mengalir dari kertas. Tempera dan tinta akan larut meninggalkan garis tinta utuh.

Lihat sekali lagi dan pastikan ada kelebihan air yang menetes, kemudian angkat perlahan lukisan Anda dari wastafel dan taruh di atas handuk. Gunakan handuk terpisah untuk menghilangkan noda dengan hati-hati. Cobalah untuk menghindari goresan tinta, tetapi perlu diingat bahwa dalam beberapa kasus itu tidak dapat dihindari berdasarkan pada bagaimana setiap langkah sebelumnya berjalan.

Biarkan beberapa waktu agar kertas mengering (pada permukaan yang rata!) Dan gunakan lagi pengering jika Anda ingin mempercepatnya.

6. Tambahkan warna

Setelah lukisan Anda benar-benar kering, Anda bisa membiarkannya hitam dan putih untuk grafik kontras tinggi, atau menggunakan cat air untuk menambah warna pada bagian-bagian yang tetap bersih dengan tempera.

cat air-krayon-tempera-tahan

Jika cat air bukan pilihan Anda, Anda juga dapat menggunakan pastel, akrilik, krayon yang larut dalam air (seperti potongan di atas) atau hampir semua media lainnya.

Selamat bersenang-senang!

sumber: emptyeasel.com

- Advertisement -

Latest articles

15.1k Followers
Follow

Related articles