[Tips&Tricks]Cara Memotret Kembang Api Profesional

Bagi orang-orang di A.S., 4 Juli merupakan kesempatan untuk menangkap langit malam yang semuanya dihiasi untuk pesta terbesar musim panas. Baik Anda memotret kembang api untuk pertama kali atau mencari teknik baru untuk dicoba, kami memiliki beberapa petunjuk yang mungkin bisa membantu.

Memotret kembang api bersama John Cornicello
Fotografer yang berbasis di Seattle John Cornicello mengkhususkan diri dalam potret, tetapi telah memotret kembang api selama bertahun-tahun. Dia memberikan kelas untuk CreativeLive, dan dengan akhir pekan Fourth of July pada kami, kami pikir kami akan melihat beberapa takeaways utama dari kelas Cornicello.

Lokasi
Setelah acara dimulai, Anda tidak akan menghabiskan banyak waktu berlarian untuk berbagai sudut pandang yang berbeda, meskipun ini tentu saja tergantung pada panjang acara tersebut. Jika mungkin, cari terlebih dahulu, dan cari pemandangan yang bersih tanpa kabel listrik atau pohon di jalan.

Scouting di muka sangat dianjurkan karena lebih sulit untuk menemukan gangguan ini dalam kegelapan, dan jika Anda tidak hati-hati, Anda dapat memiliki siluet hitam mengganggu dalam gambar Anda yang sebenarnya sempurna.

Mencari membangun landmark dapat memberikan foto Anda sedikit lebih banyak konteks, untuk “membangun pengaturan dan membantu menceritakan sebuah kisah,” kata Cornicello.

Yang paling jelas, tripod adalah alat terbaik untuk pekerjaan di sini (dan yang terbaik untuk menonaktifkan stabilisasi kamera Anda pada tripod juga). Jika Anda tidak memilikinya dan tidak dapat mendapatkannya tepat waktu, opsi lain – furnitur luar ruangan, tiang pagar, atap mobil Anda – semuanya dapat bekerja dalam keadaan darurat, tetapi Anda tidak akan memiliki fleksibilitas yang ditawarkan tripod. *

Jika Anda harus menggunakan opsi-opsi lain itu, ingatlah bahwa Anda dapat menyesuaikan sudut ketinggian kamera Anda dengan alat peraga apa pun yang dapat Anda temukan di bawahnya; kombinasi dompet dan ponsel bisa menjadi yang Anda butuhkan untuk mendapatkan lensa hingga ketinggian yang benar.

Jika Anda memiliki sarana, pemicu jarak jauh dapat membantu menjaga kamera agar tidak bergerak sama sekali dengan menekan tombol rana. Terakhir, karena Anda akan fokus mendekati infinity dan kemungkinan tidak banyak bergerak, yang terbaik adalah menstabilkan fokus Anda dengan menguncinya dalam fokus manual jika kamera Anda mengizinkannya.

  • Memang benar bahwa banyak kamera memiliki penstabil gambar bawaan yang sangat efektif akhir-akhir ini, tetapi beberapa di antaranya mencapai kecepatan rana multi-detik, terlepas dari apakah Anda diperbesar atau diperbesar. Pengecualian yang mungkin terjadi adalah Olympus yang lebih baru yang dapat dipertukarkan model lensa, tetapi Anda masih cenderung mendapatkan lebih banyak penjaga dengan menstabilkan kamera Anda secara eksternal

Paparan
Nah, ini yang menurut Cornicello orang cenderung overthink. Saat dia berkata, ‘Kembang api itu cerah!’ Anda tidak perlu menaikkan ISO Anda ke level astronomi atau memiliki lensa cepat untuk mendapatkan hasil yang baik. Jadi mari kita beralih ke mode ‘Manual’ dan membuat semuanya dipanggil.

Pertahankan ISO Anda di sekitar 100 atau 200 dan matikan lensa – F8 adalah titik awal yang baik, meskipun Cornicello mencatat bahwa tampilan semakin cerah, sehingga F11 atau F16 mungkin diperlukan. Mulailah dengan waktu kecepatan rana 1/2-detik atau 1-detik, dan sesuaikan kecepatan rana Anda dari sana sesuai kebutuhan, tergantung pada berapa banyak burst yang ingin Anda tangkap dalam satu gambar.

Juga, tidak apa-apa untuk simpanse di sini untuk memeriksa apakah pengaturan Anda berfungsi sebagaimana mestinya – jangan terlalu terbawa suasana dan ketinggalan seluruh pertunjukan.

Dan tolong, jika kamera Anda memiliki blitz internal, pastikan itu dinonaktifkan. “Lampu kilat tidak akan membantu dengan kembang api … tetapi itu akan cenderung mengganggu orang-orang di sekitar Anda,” kata Cornicello.

Peralatan
Anda akan membutuhkan semacam kamera; memiliki DSLR full-frame atau kamera mirrorless high-end jelas hebat, tetapi bahkan aplikasi yang menawarkan kontrol manual dari kamera smartphone Anda akan memberi Anda beberapa gambar yang dapat digunakan.

Lensa zoom bagus untuk kembang api, karena memungkinkan Anda mengubah framing tanpa harus meninggalkan lokasi yang telah Anda telusuri dengan cermat. Dan karena kita berhenti, bahkan lensa kit dengan kamera lensa dasar yang dapat dipertukarkan atau kamera lensa tetap akan bekerja dengan baik.

Cornicello menunjukkan bahwa lensa zoom tidak hanya memungkinkan Anda memperbesar untuk mengubah komposisi Anda di antara pemotretan, tetapi Anda juga dapat bereksperimen dengan memperbesar selama eksposur Anda; Anda juga dapat bermain dengan fokus manual selama eksposur untuk mencampuradukkan lebih lanjut. Kami telah menyinggung ini sebelumnya, tetapi jika kamera atau lensa Anda menampilkan stabilisasi dalam kamera, sebaiknya matikan karena sebagian besar ditujukan untuk aplikasi genggam.

Beberapa barang lain untuk dimiliki? Cornicello merekomendasikan senter kecil untuk membantu Anda mengubah pengaturan dalam cahaya yang gagal, serta baterai tambahan dan kartu memori yang besar. Penyumbat telinga, tentu saja, tergantung selera dan kebutuhan pribadi.

Sisanya
Memotret kembang api bisa menjadi cara yang menyenangkan untuk mengubah acara sosial yang sudah Anda rencanakan menjadi tamasya foto dengan relatif mudah. Jika Anda baru mengenal fotografi, atau baru saja menggunakan kamera lensa yang dapat dipertukarkan atau kamera saku dengan kontrol manual, ini adalah cara yang bagus untuk bereksperimen dan menjadi lebih nyaman dengan pengaturan pencahayaan.

Kunjungi blog John Cornicello untuk, khususnya, detail lebih lanjut tentang pemaparan dan peralatan bermanfaat untuk acara tersebut.

Dan tentu saja, kita tidak boleh melupakan nasihat terpenting yang ditawarkan Cornicello: Selamat bersenang-senang!

Apakah Anda memiliki tips atau trik lain yang Anda gunakan saat memotret kembang api? Punya gambar Anda sendiri yang ingin Anda bagikan? Beri tahu kami di komentar!

sumber:dpreview.com

Latest articles

12.6k Followers
Follow

Related articles