Panduan Pemula Untuk Peralatan Lighting – Versi DIY yang Mudah di rumah

Solusi pencahayaan studio DIY
Salah satu keterampilan paling penting yang dapat dipelajari fotografer adalah bagaimana mengontrol dan memanipulasi cahaya. Bagaimanapun, itu adalah definisi fotografi! Jadi, jika Anda belum menguasai pencahayaan fotografi, gunakan waktu karantina ini di rumah untuk menjelajahi dan mempraktikkan teknik pencahayaan. Dalam artikel ini, saya akan menunjukkan kepada Anda beberapa solusi pencahayaan paling populer yang digunakan fotografer profesional, dan versi DIY yang dapat Anda buat dengan produk rumah tangga biasa.

Panduan ini diarahkan untuk mereka yang kurang pengetahuan tentang pencahayaan, tetapi juga dapat bermanfaat bagi para profesional. Gear dapat mengalami kegagalan fungsi kapan saja, dan sangat membantu untuk mengetahui cara meretas solusi cepat, terutama pada pekerjaan berbayar.

Sumber cahaya: Versi Fotografer Pro
Lampu yang digunakan fotografer profesional dapat terbagi dalam dua kategori besar: cahaya alami dan cahaya buatan. Cahaya alami berarti cahaya ambient yang tersedia, biasanya sinar matahari. Sisi positif dari cahaya alami adalah ada banyak cahaya yang tersedia, dan Anda dapat menggunakannya apa adanya atau dengan pengubah seperti reflektor (lebih lanjut tentang ini di bawah).

Namun, downside ke cahaya alami adalah bahwa ia berubah sepanjang hari, dan tidak selalu konsisten. Cahaya alami saat matahari terbit atau terbenam memiliki kualitas yang sangat berbeda dari cahaya alami tengah hari.

Meskipun bermanfaat bagi fotografer pro untuk mengetahui cara menggunakan pencahayaan alami, memahami cara menggunakan pencahayaan buatan juga berharga karena kita tidak selalu dapat mengandalkan pencahayaan alami yang tersedia. Sebagian besar fotografer menggabungkan pencahayaan buatan dalam bentuk strobo, Speedlight, atau lampu panel LED.

Strobe dan Speedlight adalah blitz eksternal yang menghasilkan semburan cahaya terang pada daya tinggi. Sebagai perbandingan, panel LED adalah lampu eksternal yang selalu menyala, memberi Anda pratinjau waktu-nyata tentang seperti apa subjek Anda saat lampu menyala. Kelemahan utama LED adalah umumnya tidak sekuat lampu sorot atau Speedlight.

Sumber cahaya: Versi DIY
Sumber cahaya DIY terbaik adalah senter. Ini bisa berupa senter khusus atau yang ada di ponsel Anda akan baik-baik saja.

Mulai dari sini, kita akan berbicara tentang pengubah pencahayaan. Hal yang paling penting untuk dipahami tentang pengubah adalah bahwa itu (secara alami) tidak bisa lebih terang dari cahaya yang sudah ada, jadi yang terbaik adalah memulai dengan cahaya paling kuat yang dapat Anda temukan. Untuk versi DIY dari pengubah ini, jangan khawatir jika materi Anda kusut, ternoda, atau kotor. Yang kami lakukan hanyalah menggunakannya untuk memantulkan cahaya, sehingga sedikit ketidaksempurnaan yang baik.

Pengubah Cahaya: Reflektor – Versi Fotografer Pro
Pengubah cahaya paling dasar dan murah adalah reflektor. Alat ini memanipulasi cahaya dengan memantulkannya dari permukaan reflektif. Ada beberapa jenis reflektor di luar sana, tetapi yang paling mudah sejauh ini adalah reflektor 5-in-1. Ini memberi Anda lima alat yang berbeda untuk digunakan:

Sisi perak untuk cahaya yang sangat reflektif dan berwarna netral.
Sisi emas untuk cahaya yang sangat reflektif dan berwarna hangat.
Sisi putih untuk memantulkan cahaya lembut.
Sisi hitam untuk menyerap atau menghalangi cahaya.
Panel transparan untuk cahaya yang menyebar.

Pengubah Cahaya: Reflektor – Versi DIY
Reflektor 5-in-1 cukup murah, jadi dapatkan satu jika Anda mampu membelinya. Tetapi jika Anda ingin menggunakan barang-barang rumah tangga, Anda dapat membuat ulang efek reflektor 5-in-1 dengan beberapa bahan umum:

Alat yang Dibutuhkan

Kaset, gunting, klip pengikat atau klem, papan busa besar (sebagian besar dapat ditemukan di toko kerajinan atau perangkat keras).
Sisi perak – aluminium foil bekerja dengan baik.
Sisi emas – ini lebih sulit direproduksi, tetapi bungkus kado emas bisa digunakan.
Sisi putih dan hitam – papan busa putih atau hitam adalah pilihan terbaik.
Kertas perkamen panel – transparan (dijelaskan penggunaannya ada di bagian selanjutnya).
Langkah 1: Potong papan busa besar ke ukuran yang Anda inginkan, tetapi tetap dalam bentuk persegi panjang atau persegi untuk membuatnya tetap seimbang. Tentukan ukuran ideal dengan mencari tahu jenis subjek foto yang ingin Anda cahaya. Subjek foto yang lebih besar = papan busa yang lebih besar.

Langkah 2: Papan busa dapat digunakan apa adanya jika Anda hanya ingin permukaan putih atau hitam memantul. Cukup pasang klip pengikat atau klem ke bagian bawah reflektor untuk membuatnya berdiri, dan mulai menggunakannya.

Langkah 3: Jika Anda memiliki kertas alumunium foil atau bungkus logam, selangkah lebih maju dengan membungkus potongan papan busa dengan bahan reflektif. Tidak masalah jika foil atau bungkus kado berkerut – yang Anda inginkan hanyalah kualitas bahan yang reflektif. Setelah papan busa Anda dibungkus dan diamankan dengan selotip, pasang klip pengikat atau klem untuk kaki, dan Anda siap untuk pergi.

Pengubah Cahaya: Softbox – Versi Fotografer Pro
Mirip dengan panel tembus cahaya sebuah reflektor, softbox meredakan cahaya. Itu dapat mengubah cahaya yang keras dengan bayangan tebal menjadi cahaya yang lembut, bahkan. Seperti semua pengubah pencahayaan lainnya, softbox bervariasi dalam hal ukuran dan bentuk. Saat memilih softbox, pertimbangkan ukuran subjek foto Anda – softbox yang lebih besar diperlukan untuk menerangi subjek yang lebih besar – dan jika subjek Anda memiliki permukaan reflektif. Softbox sering dapat dilihat dalam refleksi (mis. Botol kaca, atau mata subjek foto). Ini dapat memengaruhi bentuk softbox yang harus Anda gunakan.

Pengubah Cahaya: Softbox – Versi DIY
Di bagian sebelumnya, penggunaan kertas perkamen tidak dijelaskan karena Anda akan menggunakan kertas perkamen dengan cara yang sama seperti Anda membuat softbox DIY ini.

Alat yang Dibutuhkan:

Pita atau lem, pisau Exacto (atau gunting), klem besar, papan busa besar, kertas perkamen (sebagian besar dapat ditemukan di toko kerajinan atau perangkat keras).

Langkah 1: Potong papan busa ke ukuran tertentu, jika diinginkan, tetapi yang terbaik adalah menggunakan papan busa terbesar yang Anda miliki.

Langkah 2: Potong sebagian besar bagian tengah papan busa, sisakan bingkai papan busa. Ini paling mudah dilakukan dengan pisau Exacto.

Langkah 3: Robek selembar kertas perkamen yang cukup besar untuk mengisi lubang papan busa. Rekatkan atau rekatkan kertas perkamen ke bingkai papan busa.

Langkah 4: Bergantung pada ukuran softbox DIY Anda, Anda mungkin bisa menyeimbangkannya di permukaan jika Anda menggunakan klem besar sebagai kaki. Jika Anda memiliki softbox yang sangat besar, gunakan asisten untuk menahannya, atau atur kamera Anda pada timer dan pegang softbox sendiri.

Light Modifier: Snoot – Pro Photographer Version
Jenis pengubah pencahayaan fotografi terakhir yang akan saya diskusikan adalah snoot. Snoot adalah tabung panjang yang pas di bagian depan cahaya, menghasilkan sinar cahaya yang ditargetkan, mirip dengan lampu sorot. Fotografer sering menggunakan snoots sebagai cahaya rambut dalam fotografi potret untuk membuat pemisahan antara subjek dan latar belakang.

Pengubah Cahaya: Versi Snoot – DIY
Ada banyak cara untuk membuat snoot. Alat mana yang terbaik untuk Anda benar-benar tergantung pada ukuran sumber cahaya Anda, karena snoot harus benar-benar pas di ujung cahaya Anda. Dengan anggapan bahwa Anda menggunakan senter yang relatif kecil, cara termurah dan termudah untuk membuat foto adalah dengan menggunakan potongan karton bagian dalam dari kertas toilet atau tisu gulung. Cukup potong dan potong kertas toilet dan atur ulang agar pas di ujung cahaya Anda, dan rekatkan atau rekatkan bentuknya pada tempatnya.

Dan begitulah – banyak ide untuk bereksperimen di sekitar rumah. Tonton video di bawah ini untuk melihat solusi DIY ini dalam aksi, dan beri tahu kami peretasan pencahayaan barang rumah tangga terbaik Anda di komentar!

sumber:dpreview.com

Latest articles

12.6k Followers
Follow

Related articles