Tips Untuk Membuat Texture dalam Menggambar!! Simak Yuk!

Tekstur

Tidak sekali pun mentor gambar saya berbicara tentang tekstur dengan saya. Tekstur adalah salah satu dari tujuh elemen seni dan desain. Jadi mengapa guru gambar saya tidak pernah membahasnya?

Jawabannya adalah ini – tekstur lebih rendah dari semua elemen seni lainnya. Sederhananya, tekstur adalah yang paling penting dan paling menantang. Profesor gambar saya malah berfokus pada dasar-dasar, nilai, dan proporsi. Dia mengajari saya untuk melakukan hal yang sama.

Dalam beberapa hal tekstur membutuhkan elemen seni lainnya (bentuk, bentuk, nilai, warna, garis) lebih dari yang mereka butuhkan tekstur. Misalnya, potret dapat menangkap rupa subjeknya tanpa menunjukkan setiap helai rambut. Sebaliknya, seikat garis berserabut di mana rambut tidak akan berkontribusi pada citra potret. Mengapa demikian?

Itu karena bentuk dan bentuk (3-Dimensi) melakukan lebih banyak untuk membantu kita mengenali subjek daripada tekstur. Bentuk dan bentuk harus diprioritaskan. Hanya dengan demikian tekstur dapat digunakan dengan hasil yang memuaskan.

Pikirkan tekstur sebagai lapisan gula pada kue dan pikirkan kue sebagai bentuk. Icing membuat kue tampak hebat tetapi bahkan tanpa icing itu masih kue. Tanpa kue, bagaimanapun, lapisan gula hanyalah setumpuk goop.

Jangan khawatir, tekstur dapat menambah keindahan dan ketabahan pada karya seni Anda dan artikel ini masih tentang menggambar tekstur, hanya saja jangan lupa melihat formulir di bawahnya.

Jadi Apa Tekstur Dalam Seni?

Tekstur adalah cara sesuatu terasa saat disentuh atau terlihat seolah-olah terasa jika disentuh. Bagi banyak orang, tekstur kata menyiratkan kekasaran tetapi tekstur harus mengacu pada kualitas sentuhan; halus, kasar, mengkilap, kabur, bergelombang, lembut, dll.

  • CATATAN * Konsep berikut tentang tekstur gambar berlaku untuk pola gambar juga. Tekstur dan polanya seperti saudara kandung. Keduanya melakukan fungsi serupa dalam seni. Mereka menambah bobot visual dan penekanan pada subjek.

Masalah Umum Tekstur ?

Dari semua tekstur di seluruh dunia, pertanyaan yang paling saya dapatkan adalah tentang menggambar rambut. Rumput dan daun berada di posisi kedua, sementara hal-hal seperti batu dan kayu tidak jauh di belakang.

Semua permukaan kasar ini dibuat dengan menempatkan banyak tanda terang dan gelap berdekatan. Akan tetapi, karakter dari tanda itulah yang menyebabkan banyak tekstur berbeda. Dengan menggunakan berbagai tanda terang / gelap, sempit / luas, keras / lunak, tekstur apa pun dapat digambar. Diperlukan juga tingkat kesabaran.

Smooth vs. Rough Textures in a drawing

Jenis Tekstur

Ada empat jenis tekstur dalam seni. Tipe-tipe ini paling baik dipahami sebagai seperangkat pasangan.

Actual vs Implied – Tekstur aktual dapat disentuh. Itu nyata. Pikirkan tentang gambar yang menggunakan kolase. Elemen kolase akan berdiri dengan lega terhadap kertas pendukung, memberikan karya seni tekstur yang Anda berdua bisa lihat dan rasakan. Tekstur yang tersirat adalah ilusi permukaan bertekstur yang diciptakan melalui perubahan nilai menggunakan pembuatan tanda.

Diciptakan vs Disimulasikan – Diciptakan dan disimulasikan tekstur benar-benar dua sub-jenis tekstur tersirat yang disebutkan di atas. Keduanya menciptakan ilusi tekstur sehingga perbedaannya sedikit. Tekstur yang disimulasikan mencoba untuk menyalin nuansa permukaan setepat mungkin. Tekstur yang diciptakan biasanya penyederhanaan jenis, masih mengkomunikasikan esensi dari tekstur atau pola.

Simulated and invented texture and pattern

Cara Berlatih

Cara yang bagus untuk berlatih mensimulasikan tekstur adalah dengan terlebih dahulu membuat gosok pada permukaan bertekstur dan kemudian mencoba salinan gosok itu secara bebas.

Draw the texture of a brick

Untuk membuat gosok, Anda akan membutuhkan selembar kertas tipis (kertas salin bagus), media gambar lunak (pensil arang atau ebony sempurna) dan permukaan kasar (batu bata, keranjang atau kulit kayu berfungsi dengan baik).

  1. Letakkan kertas di permukaan bertekstur. Gunakan selotip untuk memegang kertas Anda jika permukaannya vertikal.
  2. Menggunakan sisi alat gambar Anda (bukan ujung) buat sapuan sisi-ke-sisi di kertas Anda. Usahakan untuk menjaga agar stroke tetap bersama dan hindari celah.
  3. Mulai dengan tekanan ringan. Jika tanda tidak cukup jelas, maka tingkatkan tekanan secara bertahap sampai tekstur mulai muncul. Terlalu banyak tekanan sebenarnya dapat mengaburkan tekstur yang ingin Anda tangkap.

Setelah Anda menangkap beberapa tekstur menggunakan teknik gosok, coba buat kembali tanda setepat mungkin pada selembar kertas terpisah. Latihan ini akan membantu Anda mengembangkan sentuhan halus dan kesabaran untuk memperbaiki tekstur yang disimulasikan.

  • CATATAN * Rasanya agak curang, tetapi Anda bahkan dapat menggunakan gosok di karya seni Anda yang sebenarnya asalkan kertas gambar Anda tidak terlalu tebal.

Garis bawah

Tekstur menggambar bermuara pada pembuatan tanda dan kualitas tepi (kekerasan dan kelembutan kontur). Jika Anda membuat jenis tanda yang sama dengan alat menggambar Anda, Anda akan mendapatkan tekstur yang sama berulang kali. Setiap tekstur yang unik membutuhkan tanda yang unik. Bandingkan tekstur permukaan lima bola di bawah ini.

Textured Spheres

Bola 1,2 dan 4 tampak halus karena ada beberapa celah kertas mentah yang terlihat dari goresan pensil. Ketiga bola ini adalah berbagai jenis tekstur halus karena kualitas tepi. Bola 1 dan 2 terasa keras karena ujungnya tajam. Sphere 4 terasa lembut karena ujungnya tidak beraturan dan dibuat dengan tanda longgar.

Sementara kedua bola 1 dan 2 terasa keras, yang satu tampaknya memiliki permukaan matte dan yang lainnya permukaan mengkilap / reflektif. Bentuk tajam dan sorotan dalam bentuk bola 2 yang menciptakan kesan permukaan reflektif.

Bola 3 dan 5 jelas lebih bertekstur kasar dari 1,2 dan 3. Meskipun tidak ada yang halus, 3 terasa lembut di sebelah 5, lagi, karena kualitas tepi yang lebih longgar. Bola 3 terbuat dari garis-garis sementara bola 5 dibuat dengan bentuk-bentuk gelap kecil.

Kedua bola kasar menunjukkan bagaimana percampuran cahaya dan gelap menciptakan kesan tekstur. Perhatikan bahwa, kecuali bola reflektif, semua bola menunjukkan sumber cahaya yang jelas, menciptakan perubahan genap dari terang ke gelap. Nilai dan bentuk harus selalu mendominasi tekstur.

Kesimpulan

Saya akan meninggalkan Anda dengan tiga poin utama tentang menggambar tekstur …

  • Setiap tekstur membutuhkan tanda yang unik.
  • Nilai menciptakan tekstur.
  • Bentuk mendominasi tekstur.

Bagi sebagian kita, yang terbaik untuk berpikir tentang naungan dengan tanda bertekstur. Dekati tekstur dengan cara ini dan Anda tidak akan pernah kehilangan cahaya.

sumber : thevirtualinstructor.com

Latest articles

12.6k Followers
Follow

Related articles