Wednesday, October 27, 2021
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
HomeVisual DesignIni Dia 10 Cara yang Cocok Untuk Membuat Desain Lebih Simple

Ini Dia 10 Cara yang Cocok Untuk Membuat Desain Lebih Simple

Bukan rahasia lagi bahwa sederhana sering lebih baik ketika datang ke desain situs web. Antarmuka yang mudah dipahami — dan juga mudah digunakan — lebih cenderung mengubah pengunjung menjadi pengguna aktif yang akan kembali ke situs Anda nanti.

Tetapi bagaimana Anda menyederhanakan situs web Anda? Bahkan jika Anda tidak membangun sesuatu yang baru dari awal, triknya adalah untuk menetapkan tujuan dan kemudian melihat jalan untuk meraihnya bagi pengguna. Apa pun yang menghalangi jalan itu harus dihilangkan. Apa pun yang membuat memahami apa yang seharusnya dilakukan pengguna harus dihapus dari desain.

Itulah yang akan kita lihat hari ini – beberapa trik yang dapat Anda gunakan untuk menyederhanakan desain situs web Anda. Dan ide-ide ini berfungsi untuk situs yang ada dan bangunan baru. (Artikel ini menampilkan contoh-contoh desain sederhana bintang, kunjungi setiap situs untuk inspirasi lebih.)

1. Fokus pada Panggilan untuk Bertindak

menyederhanakan desain

Situs web Anda harus memiliki tujuan akhir bagi setiap pengguna untuk melakukan sesuatu. Tujuan itu harus jelas bagi setiap orang yang mendarat di desain.

Panggilan untuk bertindak harus jelas, cukup besar untuk dilihat dan di lokasi yang cukup sehingga pengguna tidak pernah terlalu jauh dari membuat klik kunci itu.

2. Mempersingkat Jumlah Halaman

menyederhanakan desain

Apakah desain Anda penuh dengan halaman dan halaman informasi? Apakah itu perlu?

Persingkat konten menjadi potongan yang mudah dikelola, tetapi jangan membanjiri pengguna dengan terlalu banyak halaman untuk diklik. Menyatukan semua konten terkait agar mudah dibaca dan mengalir.

Hilangkan halaman dengan informasi lama atau ketinggalan zaman atau yang hanya berisi widget atau peta pihak ketiga. (Elemen-elemen itu biasanya dapat dimasukkan di tempat lain.)

3. Mengikuti Palet Warna

menyederhanakan desain

Sementara beragam warna bisa menyenangkan dan menarik, itu juga luar biasa. Tetap menggunakan palet warna dengan hanya dua atau tiga opsi untuk membantu menjaga warna tetap terkendali.

Jika Anda ingin yang super sederhana, pertimbangkan palet warna monoton hanya dengan beberapa warna dan satu warna. Sungguh menakjubkan betapa indahnya sesuatu yang begitu sederhana, dan juga mudah bagi pengguna. Lebih sedikit warna menyebabkan lebih sedikit beban mental dan membantu menciptakan penampilan yang lebih harmonis dan teratur. (Sesuatu yang hampir semua orang dengan kehidupan sibuk dapat menghargai.)

4. Pilih Navigasi Standar

menyederhanakan desain

Meskipun gaya navigasi tersembunyi atau alternatif mungkin terlihat keren, opsi-opsi trendi ini tidak semudah yang Anda harapkan. Setiap penyimpangan dari pola pengguna “normal” bisa agak menggelegar dan membuat pengguna berpikir terlalu keras untuk bergerak di sekitar situs. Pilih pola standar sehingga situs web Anda mudah digunakan.

Dengan pemikiran itu, standarnya cukup ramping. Elemen navigasi atas atau pop-out dengan tiga hingga delapan pilihan menu adalah hal biasa. Dan lupakan menu navigasi bergaya mega yang dulunya populer. Kecuali jika Anda adalah pengecer e-commerce utama, tidak ada alasan untuk setiap halaman dalam desain memiliki tempat dalam navigasi. (Dan banyak dari opsi mega itu tidak berfungsi sama sekali pada perangkat seluler.)

5. Pertimbangkan Aturan 80-20

menyederhanakan desain

Aturan 80-20 adalah tempat yang baik untuk memulai ketika berpikir tentang membuat perubahan pada desain. Ada dua cara untuk memikirkan dan mengimplementasikan aturan tersebut.

  • Ingatlah bahwa 20 persen elemen di situs web Anda akan menghasilkan 80 persen tindakan pengguna yang diinginkan, yang berarti sejumlah panggilan untuk bertindak, tombol, atau elemen antarmuka pengguna lainnya akan menghasilkan sebagian besar interaksi pengguna. Ini sangat normal.
  • Dengan mengingat hal itu, saat melakukan perubahan fokuslah pada 20 persen konten teratas untuk membuat 80 persen perubahan saat Anda memperbarui atau memikirkan kembali desain. Elemen 20 persen yang mungkin ingin Anda pikirkan mencakup elemen yang sama yang menghasilkan klik terbanyak – CTA, corong lalu lintas, dan gambar. Ruang putih adalah faktor penting lainnya.

Jika aturan 80-20 tampak akrab, itu juga disebut prinsip Pareto atau hukum segelintir orang. Ini dikembangkan oleh ekonom Vilfredo Pareto tetapi memiliki aplikasi di semua disiplin ilmu.

6. Gunakan Elemen UI dengan Tujuan

menyederhanakan desain

Ikon, gambar, dan setiap elemen antarmuka pengguna lainnya dalam desain harus ada karena suatu alasan. (Bayangkan betapa menjengkelkannya mengklik ikon Facebook dan tidak tertaut ke halaman merek.)

Jangan membanjiri pengguna dengan divot keren hanya karena Anda memilikinya. Merencanakan dan menggunakan elemen hanya ketika mereka melayani penggunaan aktual dan tujuan dalam desain keseluruhan.

7. Hati-hati dengan Tipografi

menyederhanakan desain

Model untuk menggunakan tipografi dengan baik sama seperti menggunakan warna: less is more.

Jenis huruf yang paling mudah dibaca memiliki bentuk standar, lebar garis yang seragam, dan tidak ada hiasan yang berlimpah. Keluarga tipe solid dilengkapi dengan opsi sehingga Anda tidak perlu mencari tipografi tambahan jika Anda perlu menambahkan penekanan pada huruf tertentu. Surat-surat perlu menyertakan bobot cukup agar dapat dibaca dan kontras dengan latar belakang Anda.

Dan mulailah dengan hanya dua tipografi. Satu untuk teks utama di situs web dan satu untuk penggunaan tampilan. Itu dia. Itu yang kamu butuhkan.

8. Tingkatkan Ukuran Teks

menyederhanakan desain

Dan ketika Anda berpikir tentang tipografi, tingkatkan ukuran huruf. Layar terus bertambah besar, membuatnya lebih mudah untuk melihat pesan Anda daripada menjejalkan lebih banyak teks di kanvas.

Meskipun ini mungkin tampak kontra-intuitif ketika datang ke perangkat seluler, hal yang sama berlaku. Huruf yang lebih besar bisa lebih mudah dibaca. Lupakan pepatah lama bahwa semuanya harus ada di atas gulungan. Sementara kata kunci harus memikat pengguna untuk menggulir, tidak semua yang perlu ada di layar pertama itu. Pengguna mengerti untuk terus berjalan dan terbiasa menggulir, terutama ketika melihat situs web di ponsel mereka.

9. Buat Salinan yang Mudah

menyederhanakan desain

Sementara tipografi dapat membuat perbedaan besar dalam menentukan seberapa sederhana atau kompleks penampilan Anda, kata-kata sebenarnya sama pentingnya. Setiap kata harus menyampaikan makna yang sama dengan visual Anda sehingga ada kecocokan yang berbeda.

Edit salinannya. Kemudian edit lagi.

Situs web adalah media yang dimaksudkan sebagai bentuk komunikasi yang dapat dibaca. Pastikan percakapan yang Anda lakukan dengan pengunjung adalah yang Anda harapkan dengan salinan yang bersih, singkat, dan mudah dibaca. Buat nada yang mengalir melalui desain dan gunakan kata-kata dan bahasa yang menarik bagi pengguna.

Kemudian edit sekali lagi dan ambil setiap bit teks yang tidak perlu.

10. Hancurkan Satu Aturan, Tapi Hanya Satu

menyederhanakan desain

Aturan dimaksudkan untuk dilanggar. Tetapi hanya melanggar satu aturan.

Jika Anda ingin melakukan sesuatu yang berbeda, jangan memperkeruh desain dengan banyak elemen yang berbeda atau tidak biasa. Dengan berfokus pada satu hal yang lebih kompleks atau tidak biasa, Anda dapat menciptakan minat tanpa membuat pengguna kewalahan.

Kedengarannya cukup sederhana, bukan? (Hanya saja, jangan terjebak dalam salah satu perangkap umum melakukan terlalu banyak.)

Kesimpulan

Desain situs web yang terlalu rumit atau “terlalu dirancang” dapat menghalangi apa yang ingin Anda komunikasikan dengan pengguna. Ingat tujuan konversi Anda dan apa yang Anda ingin pengguna lakukan dengan desain. Apakah itu untuk mengisi formulir, mengunduh aplikasi atau membeli boneka kelinci, setiap elemen desain harus menekankan untuk sampai ke tujuan ini.

Hapus semua elemen desain yang menghalangi jalan ini. Pengguna menyukai desain yang bersih, sederhana dan mudah digunakan. Hal ini terutama berlaku pada perangkat yang lebih kecil, seperti ponsel, di mana kekacauan dapat merusak pengalaman pengguna dalam hitungan nanodetik.

sumber: designshack.net

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments