Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

WOW! Ini Dia Prinsip dan Praktik Desain UX Terbaik untuk Seluler, Penasaran?

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Desain yang bagus adalah desain yang bagus, bukan? Benar, tetapi ada pertimbangan khusus yang ikut bermain tergantung pada media untuk desain itu. Prinsip-prinsip desain untuk sesuatu seperti aplikasi yang dibuat untuk dijalankan di komputer desktop biasanya sedikit berbeda dari konvensi desain UX seluler yang paling efektif.

Bahkan dalam kategori payung seperti “desain UX seluler” ada perbedaan antara merancang aplikasi dan merancang situs web seluler. Saat pengguna mengunduh aplikasi, mereka tidak hanya menginginkan versi seluler situs web. Mereka menginginkan pengalaman unik yang membenarkan waktu yang mereka habiskan untuk mengunduh aplikasi (serta ruang yang digunakan di ponsel mereka). Pengguna tidak memiliki keraguan untuk menghapus aplikasi yang mereka anggap tidak bernilai— 75% unduhan aplikasi hanya dibuka satu kali.

Desain seluler, secara umum, tidak dapat diabaikan. Di seluruh dunia, lebih banyak orang mengakses internet dari perangkat seluler dan tablet mereka daripada dari komputer desktop. Mengabaikan pengguna tersebut bukan lagi sesuatu yang dapat dibenarkan oleh desainer UX . Penting bagi perancang ponsel untuk mempertimbangkan praktik terbaik UX seluler di setiap langkah proses desain.

Dahulukan Pengguna

Ini tidak perlu diragukan lagi, tetapi dalam proyek desain apa pun, pengguna harus selalu didahulukan, dan kebutuhan pengguna bahkan lebih penting (dan lebih spesifik) pada perangkat seluler. Jika desainer tidak memenuhi kebutuhan pengguna ponsel, pengguna tersebut akan dengan cepat beralih ke situs web, aplikasi, atau gangguan lainnya.

Berikut adalah beberapa hal yang dapat dilakukan desainer untuk memenuhi kebutuhan spesifik pengguna ponsel.

Praktik terbaik Mobile UX: Dahulukan pengguna
Selalu mengutamakan pengguna dalam mendesain pengalaman seluler apa pun.

Jadikan Navigasi Intuitif

Navigasi di situs dan aplikasi seluler harus lebih intuitif daripada di situs desktop. Pengguna harus dapat segera mengidentifikasi cara menyiasati aplikasi seluler atau situs web. Ini dapat dicapai melalui pola desain yang dapat dikenali (seperti menu hamburger) serta ikon yang dapat dikenali (ikon “rumah” untuk layar beranda, gelembung obrolan untuk olahpesan, dll.).

Pola desain seluler: Ikon intuitif
Menggunakan ikon intuitif (bulan untuk “tidur”, berdoa untuk “meditasi”, dll.) Bahkan lebih ramah pengguna ketika label ikon dimasukkan.

Jika pengguna harus memikirkan cara bernavigasi, mereka cenderung keluar dari situs web, atau menutup aplikasi dan mencari solusi yang lebih sederhana.

Buat Pengalaman Seamless Di Perangkat

Apakah pengguna mengakses konten pada aplikasi, situs web seluler, atau situs web desktop, transisi antara menggunakannya harus mulus. Elemen desain harus mencerminkan satu sama lain (desainer tidak boleh menggunakan warna biru untuk aplikasi dan merah untuk situs web, misalnya).

Tidak hanya pengalaman yang mulus membuat segalanya lebih mudah bagi orang yang menggunakan situs web atau aplikasi, tetapi juga membangun kepercayaan dengan merek.

Prinsip-prinsip desain UX Mobile: Transisi mulus antar perangkat
Transisi antara menggunakan aplikasi atau situs web pada perangkat yang berbeda harus mulus.

Fokus pada Tujuan Pengguna

Sasaran yang dimiliki seseorang di aplikasi seluler atau situs web mungkin berbeda dari yang ada di situs desktop penuh. Misalnya, pada aplikasi restoran, pengunjung mungkin hanya ingin melakukan beberapa hal: melihat menu, membuat reservasi, atau mendapatkan petunjuk. Dalam sebagian besar kasus, mereka tidak mencari riwayat lengkap bisnis di ponsel mereka — konten semacam itu dapat disembunyikan dalam menu atau submenu.

Pikirkan apa yang sebenarnya ingin dilakukan pengguna pada aplikasi seluler. Satu hal penting yang sering diabaikan oleh desainer adalah membutuhkan login untuk tugas-tugas dasar. Aplikasi perbankan, misalnya, sering meminta login untuk melakukan apa saja pada aplikasi. Tetapi tugas-tugas seperti menemukan lokasi ATM terdekat tidak benar-benar membutuhkan pengguna untuk masuk. Membuat fitur-fitur itu mudah diakses adalah cara yang bagus untuk meningkatkan UX.

Prinsip-prinsip desain aplikasi seluler: Mempermudah pengguna
Serikat kredit lokal ini memungkinkan orang untuk mencari lokasi tanpa beban untuk masuk terlebih dahulu.

Izinkan untuk Personalisasi

Untuk aplikasi seluler, personalisasi adalah kunci untuk meningkatkan pengalaman pengguna. Personalisasi juga dapat membantu mencapai tujuan pemasaran. Ini adalah win-win untuk semua pemangku kepentingan yang terlibat.

Personalisasi harus mendorong pengguna ke konten yang mereka cari dan menjauh dari konten yang tidak relevan bagi mereka. Ini juga dapat menghilangkan gangguan pada situs, merampingkan komponen seperti proses pembelian, dan memastikan bahwa pesan pemasaran selaras dengan apa yang sebenarnya diinginkan pengunjung.

Prinsip UX: Izinkan personalisasi pengguna
Aplikasi kebugaran Strava secara otomatis memuat jenis olahraga yang terakhir digunakan untuk pengguna tetapi juga membuatnya mudah untuk berganti olahraga (menempatkan opsi yang paling mungkin di dekat bagian atas).

Namun, terlalu banyak personalisasi bisa menjadi jebakan yang mudah. Tingkat personalisasi harus sesuai dengan tingkat kepercayaan yang dimiliki pengguna dengan aplikasi dan perusahaan. Seberapa sering orang merasa bingung atau aneh ketika sebuah situs web menampilkan iklan untuk sesuatu yang mereka pikirkan (atau bicarakan) tetapi bahkan belum mencari? Tentu, itu hanya sifat prediktif dari algoritma periklanan canggih, tetapi tingkat personalisasi masih dapat membuat pengunjung merasa khawatir.

Selalu Jadikan Lebih Mudah

Ketika seseorang mengunjungi situs web atau aplikasi pada perangkat seluler, mereka ingin menyelesaikan tugas yang ada secepat mungkin. Terserah desainer untuk menyelesaikan tugas yang diperlukan semudah mungkin. Menghilangkan segala sesuatu yang tidak mutlak penting untuk setiap tugas adalah tempat yang bagus untuk memulai. Membuat tugas yang diperlukan lebih sederhana pada antarmuka seluler juga merupakan kunci.

Misalnya, banyak aplikasi dan situs eCommerce sekarang menawarkan opsi kamera untuk memasukkan informasi kartu kredit. Daripada mengetikkan nomor kartu, pembeli dapat mengarahkan kamera mereka ke kartu kredit mereka dan aplikasi akan secara otomatis membaca nomor itu.

Hal-hal lain seperti menentukan jenis input dalam bidang formulir (sehingga, misalnya, ketika alamat email adalah input yang diharapkan maka simbol @ dan “.com” muncul di layar keyboard utama).

Praktek Onboarding yang Baik

Orientasi yang baik sangat penting untuk aplikasi seluler. Tetapi definisi “baik” sangat bervariasi di antara berbagai jenis aplikasi. Aplikasi yang mudah digunakan — hal-hal seperti daftar hal yang harus dilakukan atau browser web — perlu onboarding minimal. Beberapa layar splash yang menunjukkan fitur-fitur unik adalah semua pengguna perlu memulai.

Prinsip-prinsip desain aplikasi seluler: Orientasi yang baik
Masterclass memiliki alur kerja onboarding yang sangat baik untuk pengguna baru, menunjukkan beberapa fitur utama sementara juga memberi pengguna opsi untuk melihat lebih banyak atau masuk.

Tetapi aplikasi yang lebih kompleks, seperti untuk layanan keuangan atau manajemen proyek, perlu orientasi yang lebih komprehensif.

Gunakan Gerakan yang Mapan

Yang satu ini tidak perlu diragukan lagi, tetapi perancang ponsel harus mempertimbangkan gerak tubuh yang sudah biasa digunakan orang pada perangkat mereka. Hal-hal seperti mencubit untuk memperbesar atau menggesek telah menjadi intuitif bagi sebagian besar pengguna dan harus digunakan kapan pun memungkinkan.

Praktik terbaik Mobile UX: Gunakan gerakan mapan
Desainer harus menggunakan gerak tubuh yang sudah dikenal orang jika memungkinkan.

Dalam kasus di mana seorang desainer memutuskan untuk menyimpang dari isyarat yang ditetapkan, penting untuk mengarahkan pengguna ke penyimpangan ini, baik selama proses onboarding atau ketika use-case muncul untuk pertama kalinya.

Desain Tata Letak Seluler

Mendesain tata letak seluler tidak sepenuhnya berbeda dengan mendesain tata letak jenis lain, tetapi ada pertimbangan tertentu yang harus dipertimbangkan perancang.

Salah satu pertimbangan terbesar adalah ukuran target layar sentuh. Sementara mouse atau trackpad dapat mengklik dengan akurat, ujung jari jauh kurang akurat. Idealnya, target harus 7-10mm di layar perangkat seluler. Ini memungkinkan ujung jari menyentuh target tanpa harus membidik terlalu hati-hati.

Area terkait yang perlu dipertimbangkan adalah kontrol posisi tangan dan ” zona ibu jari ” pada perangkat seluler — area layar ponsel yang dapat dengan mudah diakses dengan ibu jari ketika seseorang memegang telepon mereka dengan satu tangan. Menempatkan sebagian besar konten interaktif (dan terutama ajakan bertindak) di zona ini sangat penting untuk menciptakan pengalaman pengguna yang positif.

Desain UX Seluler: Memperhatikan zona ibu jari
“Zona jempol” adalah aspek penting dari desain UX seluler untuk dipertimbangkan. (Gambar oleh LukeW )

Sangat penting bagi desain ponsel untuk memotong sebanyak mungkin kekacauan. Minimalisme adalah teman perancang dalam hal aplikasi seluler. Mencoba menjejalkan semua yang ada di UI desktop ke layar yang sebagian kecil dari ukurannya membuat desainnya terlihat sempit dan bisa jadi luar biasa.

Berfokus pada tujuan, meminimalkan opsi navigasi (menu dan submenu dapat membantu dengan ini), dan umumnya menghilangkan elemen apa pun yang tidak penting bagi pengguna untuk melakukan apa yang perlu mereka lakukan akan membuat UI yang lebih ramping dan ramah pengguna.

Pola UX Seluler: Desain minimalis
Aplikasi seluler Google memiliki desain minimalis yang memotong semua elemen yang tidak perlu.

Sementara memotong kekacauan di layar, desainer harus memastikan untuk tidak mengabaikan beberapa pertimbangan desain utama. Salah satu pertimbangan tersebut adalah memastikan berbagai elemen desain memiliki kontras yang cukup. Orang sering melihat perangkat seluler mereka dalam kondisi yang kurang ideal. Hal-hal seperti sinar matahari yang terang dapat membuat elemen pada layar sulit dilihat, tetapi kontras tinggi membantu membuat elemen lebih terlihat.

Tipografi adalah pertimbangan utama lainnya. Sangat penting untuk memiliki hierarki tipografi yang jelas dalam desain seluler. Judul dan tajuk harus mudah dikenali, dan font, secara umum, harus lebih besar. Tidak ada yang menikmati menyipitkan mata di layar mereka untuk mencoba membaca blok teks besar di ponsel mereka. Kosongkan tajuk, daftar berpoin atau bernomor, dan paragraf pendek semuanya membuat teks seluler lebih terbaca.

Pertimbangan akhir UI adalah penggunaan transisi dan animasi. Animasi dapat menjadi sinyal penting bagi pengguna bahwa tindakan apa pun yang mereka lakukan melakukan sesuatu. Animasi dan transisi yang jelas antara layar atau fungsi dalam aplikasi seluler adalah umpan balik kunci yang menciptakan pengalaman pengguna yang lebih memuaskan.

Praktik Terbaik Mobile UX

Semua hal di atas adalah pertimbangan penting saat merancang aplikasi dan situs web seluler. Tetapi ada praktik terbaik UX seluler tambahan yang harus diikuti untuk memastikan pengalaman pengguna sebaik mungkin.

Fokus pada Kecepatan

Meskipun ketersediaan data 4G meluas, jaringan seluler umumnya masih lebih lambat dari layanan wifi atau broadband. Dan di banyak bagian dunia, 4G tidak ada, dan pengguna ponsel terjebak dengan 3G atau kecepatan data yang lebih lambat.

Desain UX Mobile: Tidak semua orang memiliki teknologi terbaru
Tidak semua orang yang menggunakan aplikasi seluler atau situs web akan memiliki koneksi jaringan tercepat atau bahkan perangkat terbaru.

Itu berarti situs web seluler dan terutama aplikasi seluler harus cepat. Termasuk konten dalam aplikasi yang tidak perlu diunduh setiap kali aplikasi memuat akan membuat aplikasi lebih cepat. Karena hanya akan memuat konten sebagaimana diperlukan (meskipun mengantisipasi konten yang akan dibutuhkan dan pra-memuatnya dapat membuat aplikasi tampak lebih cepat bagi pengguna).

Ini adalah tindakan penyeimbangan antara tidak memuat konten yang tidak akan digunakan (dan menghabiskan data) dan menciptakan persepsi kecepatan dengan melakukan preloading pada konten yang mungkin dibutuhkan pengguna berikutnya.

Salah satu cara untuk menciptakan ilusi kecepatan dan menenangkan pengguna yang tidak sabar adalah dengan menggunakan placeholder hingga konten dimuat. Aplikasi seluler Facebook melakukan hal ini, dengan apa yang secara efektif tampak sebagai pemuatan bingkai gambar yang dipoles segera setelah aplikasi terbuka, menahan ruang untuk posting yang memuat saat mereka mengunduh. Layar transisi ini memberi sinyal kepada pengguna bahwa ada sesuatu yang terjadi dengan konten sebelum benar-benar dimuat.

Berikan Umpan Balik kepada Pengguna

Memberikan umpan balik kepada pengguna saat mereka melakukan tindakan pada aplikasi seluler adalah aspek penting dari pengalaman pengguna yang positif. Seperti yang disebutkan sebelumnya, animasi dan transisi adalah salah satu cara untuk memberikan umpan balik.

Umpan balik taktil dan audio juga dimungkinkan dengan perangkat seluler. Memberikan umpan balik sentuhan saat tindakan tertentu dilakukan sangat populer di game mobile, dan juga dengan pesan kesalahan. Umpan balik audio populer dengan fungsi di semua jenis aplikasi. Meskipun demikian, desainer tidak harus bergantung pada umpan balik audio karena begitu banyak orang yang membungkam telepon mereka setiap saat.

Minimalkan Input Data

Praktik terbaik terbaik seluler UX lainnya adalah meminimalkan jumlah input data yang diperlukan. Ini disentuh sebelumnya, tetapi semakin banyak data yang harus dimasukkan seseorang ke dalam aplikasi seluler, semakin besar kemungkinan mereka untuk meninggalkan tugas.

Mengisi formulir dengan empat atau lima bidang mungkin bukan masalah besar pada komputer desktop atau laptop, tetapi pada perangkat seluler, empat atau lima bidang itu mungkin cukup untuk membuat pengguna menjauh, terutama jika mereka tidak dapat melihat tujuan. Pastikan bahwa setiap bidang dalam formulir yang diisi pada perangkat seluler diperlukan. Hilangkan yang tidak.

Ini adalah salah satu area di mana memberi orang pilihan untuk menggunakan salah satu akun mereka yang ada (seperti akun Facebook, Google, atau Twitter) daripada mendaftar dari awal dapat sangat meningkatkan konversi. Ketika seorang pengguna hanya perlu mengklik untuk mengotorisasi akses daripada mengisi formulir untuk pendaftaran baru, mereka cenderung melakukannya. Hanya saja, jangan hanya mengandalkan aplikasi sekunder ini — beberapa pengguna masih tidak percaya menautkan akun mereka dan akan meluangkan waktu untuk mengisi formulir.

Mobile UX: Memudahkan pengguna untuk mendaftar
Aplikasi manajemen proyek Podio memudahkan pengguna baru untuk mendaftar dengan akun Google atau ShareFile.

Kesimpulan

Mengikuti prinsip-prinsip desain UX seluler yang sudah ada ini akan menciptakan pengalaman pengguna yang lebih baik secara keseluruhan bagi orang-orang yang mengunjungi situs seluler atau menggunakan aplikasi seluler. Desainer hanya memiliki beberapa detik untuk menarik perhatian orang sebelum mereka meninggalkan aplikasi atau situs demi yang lebih ramah pengguna, intuitif, atau efisien.

Desain seluler yang hebat menjadi lebih umum, dan bilah telah ditingkatkan lebih jauh dalam hal apa yang diharapkan pengguna dari aplikasi seluler mereka. Desainer tidak lagi dapat melihat desain seluler sebagai renungan, dan sebagai gantinya perlu memasukkan waktu, pertimbangan, dan sumber daya sebanyak mungkin ke dalamnya sebagaimana yang mereka lakukan untuk desain pada format lain.

sumber: toptal.com

- Advertisement -

Latest articles

7,350 Followers
Follow

Related articles