Penting untuk Anda Ketahui, Bagaimana Bernegosiasi Ide Desain dengan Pelanggan Skeptis

Desain adalah bagian penting dari branding dan pemasaran. Desain hebat dapat meningkatkan pengalaman pengguna dan dapat menawarkan margin keuntungan yang lebih tinggi. Karena pemilik bisnis menyadari peran penting yang dimainkan oleh desain, mereka seringkali skeptis dalam desain, terutama ketika desain Anda mencerminkan pendekatan baru.

Bagi banyak desainer, menegosiasikan ide-ide desain bisa terasa menakutkan. Mungkin tergoda untuk berguling dan memberikan apa yang diinginkan pelanggan, bahkan jika, sebagai ahli desain, Anda tidak setuju dengan ide-ide pelanggan. Inilah yang perlu diketahui setiap desainer tentang negosiasi gagasan desain dengan pelanggan yang skeptis.

Pertahankan Sikap Positif

Desainer perlu tahu bahwa keberatan dari pelanggan yang skeptis jarang berarti penolakan. Pelanggan skeptis Anda juga tidak mungkin mencoba untuk menipu Anda dengan mendiskreditkan desain Anda. Sebagian besar pelanggan kemungkinan hanya menginginkan hasil terbaik untuk bisnis mereka.

Dengan beberapa pelatihan negosiasi , kita belajar memandang negosiasi bukan sebagai konflik tetapi sebagai pertemuan pikiran. Keberatan adalah kesempatan untuk memperbaiki ide di atas meja.

Bersiaplah untuk Negosiasi

Terlalu sering, desainer melempar ide-ide mereka tanpa mempersiapkan keberatan. Namun, penjualan jarang terlewati tanpa beberapa pertanyaan.

Pelanggan mungkin tidak selalu melihat mengapa konsep desain Anda menjawab masalah mereka langsung. Dalam banyak kasus, pelanggan akan lebih menyukai ide mereka sendiri sampai Anda menjelaskan fitur-fitur utama dari desain Anda.

Bersiaplah untuk memandu pelanggan Anda melalui konsep desain Anda. Jelaskan mengapa setiap bagian dari desain Anda memenuhi kebutuhan spesifik pelanggan dan brief. Jika Anda tidak dapat menjelaskan alasan di balik ide-ide Anda, Anda berisiko ditolak. Dengan persiapan awal, Anda dapat menjelaskan masalah umum pelanggan.

Daftar Tujuan Kunci

Pelanggan Anda kemungkinan akan lebih menerima ide-ide Anda jika tujuan desain Anda sejalan dengan tujuan bisnis mereka. Dengan setiap desain dan negosiasi, bertujuan untuk mencapai tujuan tertentu. Mulailah dengan mendaftarkan tujuan utama Anda serta tujuan sampingan apa pun. Beberapa contoh tujuan negosiasi yang akan dituju meliputi:

  • Menentukan ruang lingkup proyek.
  • Harga untuk elemen desain.
  • Pelanggan mendapat manfaat dari desain.
  • Penggunaan data dan fitur aksesibilitas.
  • Mode kolaborasi antara tim Anda dan tim pelanggan.

Jadilah Pendengar yang Aktif

Salah satu pelajaran penting yang bisa diambil selama pelatihan negosiasi adalah mendengarkan secara aktif. Ketika Anda memperhatikan kata-kata pelanggan, Anda mendapatkan wawasan tambahan tentang kebutuhan dan keinginan pelanggan.

Mendengarkan aktif melibatkan mengajukan pertanyaan yang relevan. Pertanyaan Anda yang dipandu menginformasikan keputusan desain Anda dan meningkatkan kepercayaan pelanggan pada konsep Anda. Misalnya, ketika Anda bertanya tentang artboards pelanggan yang ada, Anda meyakinkan pelanggan bahwa akan ada kesinambungan di seluruh desain. Seperti halnya Anda, pelanggan tidak menginginkan desain kacau yang membelok dari identitas perusahaan mereka.

Harapkan Beberapa Memberi dan Menerima

Sebagian besar pelanggan desain memasuki negosiasi dengan gagasan yang sudah terbentuk sebelumnya tentang seperti apa desain itu. Wajar bagi orang untuk membentuk ide tentang bagaimana terjemahan singkat mereka, dan bisa mengejutkan bagi pelanggan ketika ide Anda tidak sesuai dengan mereka.

Meskipun Anda mungkin seorang ahli desain yang sangat terlatih, Anda juga harus menghormati keahlian bisnis pelanggan. Perlakukan negosiasi sebagai sesi untuk bertukar pikiran ide-ide . Percayalah bahwa pemilik tahu apa yang berhasil di pasar dan industri mereka.

Bekerja bersama dengan pelanggan untuk menemukan titik temu antara kebutuhan bisnis mereka dan konsep desain Anda. Bersiaplah untuk mengintegrasikan beberapa ide pelanggan Anda ke dalam desain Anda sedapat mungkin.

Teguh pada Hasil Kerja

Bahkan ketika Anda menerima ide-ide pelanggan Anda, berhati-hatilah dengan saran yang kompromi pada niat desain Anda. Pastikan ide-ide baru sesuai dengan tujuan desain.

Saat Anda berkompromi pada hasil kerja, desain Anda kemungkinan tidak akan memberikan hasil yang Anda janjikan. Pelanggan skeptis Anda akan menyalahkan Anda, bahkan jika ide pelanggan mempermudah efektivitas desain Anda. Pada akhirnya, adalah tugas Anda untuk memastikan apa yang Anda hasilkan sesuai dengan yang Anda katakan. Beberapa hasil yang paling penting biasanya meliputi:

  • Visi produk (mengapa desain ada di tempat pertama).
  • Peta Situs dan arsitektur informasi.
  • Wireframes dan perilaku pengguna yang dituju.
  • Pengujian kegunaan.
  • Pelaporan untuk analitik penggunaan.
  • Garis waktu dan anggaran.

Tunjukkan Bukti Konsep

Pelanggan yang skeptis membutuhkan jaminan bahwa konsep Anda dapat memenuhi tujuan bisnis mereka. Gunakan pengalaman Anda untuk menunjukkan bukti bagaimana konsep desain Anda dapat mencapai tujuan tersebut. Penggunaan statistik adalah cara yang bagus untuk mendukung klaim Anda. Beberapa contoh skrip untuk meyakinkan pelanggan yang skeptis adalah:

  • Dalam peran terakhir saya, desain saya meningkatkan nilai keranjang belanja sebesar 46% dalam waktu tiga bulan, memberikan tambahan pendapatan 8% per bulan.
  • Desain serupa yang saya buat untuk (nama pelanggan masa lalu) mengurangi pengabaian keranjang belanja sebesar 65%, memberi perusahaan tambahan 3% dalam penjualan yang sebelumnya hilang.
  • Desain saya untuk (nama pelanggan lama) berdasarkan konsep yang sama berkontribusi pada lonjakan lalu lintas 400% dan peningkatan tampilan halaman sebesar 512% selama periode kampanye.

Sajikan Alat Bantu Visual

Salah satu alasan utama pelanggan Anda mungkin skeptis bisa menjadi ketidakmampuan untuk memvisualisasikan informasi dan ide-ide Anda. Cegah masalah ini dengan menyiapkan pengeluaran desain yang jelas dan prototipe interaktif untuk mengilustrasikan ide-ide Anda. Anda juga dapat menggunakan alat bantu visual untuk melatih pelanggan Anda tentang penggunaan produk.

Mempersiapkan alat bantu visual dapat memakan waktu ekstra (kecuali jika Anda mengambil dari perpustakaan sistem desain ), tetapi dapat menghemat banyak waktu selama negosiasi dan implementasi. Prototipe memberikan aliran pengguna untuk proses desain Anda. Prototipe sepenuhnya interaktif seperti kehidupan yang dibuat di UXPin dapat mengurangi kebingungan pada harapan karena Anda dan pelanggan memvisualisasikan produk akhir yang sama.

sumber: uxpin.com

Latest articles

12.6k Followers
Follow

Related articles