Ini Dia Cara Membuat Portofolio Anda Lebih Menonjol

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Desain adalah industri yang berkembang pesat dengan beragam peluang, ini adalah waktu yang menyenangkan untuk membangun karir impian di industri ini. Dengan begitu banyak pekerjaan desain yang luar biasa di luar sana, dan begitu banyak desainer yang berkualitas, bagaimana Anda bisa membuat portofolio desain Anda menonjol? Berikut adalah beberapa tips utama di sini di JMC Academy yang kami berikan kepada siswa Desain Digital kami.

1. Pilih pekerjaan Anda dengan hati-hati

Jangan hanya membuang semua pekerjaan Anda ke dalam portofolio. Sepotong pekerjaan buruk dapat merusak seluruh portofolio, menunjukkan kurangnya keleluasaan terhadap kualitas terbaik. Jadi pilih karya yang paling menunjukkan bakat dan energi Anda. Orang-orang industri tidak berharap melihat setiap bagian dari pekerjaan Anda yang pernah Anda rancang, tetapi mereka akan ingin melihat berbagai karya berbeda yang mencerminkan bakat, keinginan, dan aplikasi Anda. Waspadai menghadirkan berbagai proyek yang mengungkapkan kemampuan dan pengalaman Anda.

Perancang pemenang penghargaan Ram Castillo membahas di acara JMC Academy Design bagaimana, “Portofolio adalah pilihan karya terbaik Anda yang dipertimbangkan, disesuaikan untuk berbicara dengan bidang kreativitas yang Anda lamar. Itu harus menunjukkan kemampuan Anda yang sudah terbukti, contoh pekerjaan yang telah selesai dan potensi untuk berkembang.

Jika Anda ingin melakukan proyek tertentu, seperti Anda akan menyesuaikan CV untuk sebuah peran, pastikan pekerjaan yang Anda presentasikan menunjukkan dengan cermat keterampilan yang Anda perlukan untuk menunjukkan relevansi Anda dan ‘cocok’ untuk peran tersebut. Jika Anda melamar desain untuk perusahaan dengan branding yang sangat elegan dan tidak berantakan, tunjukkan kemampuan Anda untuk bekerja dengannya, dan tafsirkan desain bersih ini, daripada memasukkan proyek grafiti, misalnya dalam portofolio Anda. Folio Anda harus pas untuk tujuan.

2. Pilih jalur Anda

Meskipun Anda mungkin telah melakukan pekerjaan yang baik untuk klien sebelumnya, jika itu bukan jenis pekerjaan atau gaya yang ingin Anda lakukan di masa depan atau cocok untuk proyek yang dimaksud, pertimbangkan untuk tidak memasukkannya, atau lebih menekankan pada pekerjaan yang telah Anda lakukan yang mengarah lebih ke arah yang Anda kejar. Meskipun bagus untuk menunjukkan keberagaman, Anda ingin fokus pada menarik kebutuhan klien, ditambah pekerjaan yang akan membuat Anda sangat bersemangat untuk menyelesaikannya. Anda juga cenderung lebih bersemangat dan percaya diri tentang proyek-proyek ini, yang akan bersinar dalam setiap pertemuan tatap muka. Anda ingin menunjukkan bahwa Anda dapat beradaptasi dengan pekerjaan yang ada, tetapi juga mengungkapkan motivasi dan gairah Anda.

3. Jadikan pribadi

Tidak semua karya yang Anda tampilkan harus dipesan. Tunjukkan kemampuan Anda untuk beradaptasi dengan menunjukkan pendekatan apa yang akan Anda ambil untuk produk atau merek yang sudah ada. Ini menunjukkan bahwa, Anda tidak hanya bersemangat tentang pekerjaan Anda, tetapi juga menunjukkan bakat Anda ketika Anda bebas dari kendala klien. Namun kami menyarankan untuk menjauhi branding terkenal. Cobalah toko lokal atau perusahaan yang menurut Anda saat ini tidak memiliki merek atau identitas visual yang kuat, dan gunakan kreativitas Anda untuk membangun desain yang luar biasa dan asli.

Ini kemudian akan memungkinkan Anda untuk menunjukkan tidak hanya keterampilan produksi teknis Anda, tetapi juga kemampuan Anda untuk mempertimbangkan berbagai aspek baik pemasaran dan merek proyek identitas. Ini bisa menjadi faktor penting dalam merekrut seorang desainer, karena kemampuan mereka untuk menafsirkan merek dan menganggap audiensnya dan aspirasi mereka dapat membantu menciptakan hubungan yang kuat dengan klien.

4. Tunjukkan ceritanya

Setiap karya dalam portofolio Anda akan memiliki kisah tentang bagaimana hal itu terjadi. Siapa yang menugaskannya, apa tujuan mereka dan bagaimana Anda mendekati ini? Perubahan apa yang mereka minta dan bagaimana Anda menemukan solusi untuk ini? Dengan cara ini, pewawancara bisa mendapatkan perasaan nyata tentang bagaimana Anda akan bekerja melalui proses penemuan, bukan hanya hasil akhir.

Kepala kursus Desain Digital JMC Academy Diana Ayoub berpendapat bahwa “hal yang paling penting untuk ditunjukkan dalam portofolio desain adalah proses. Menampilkan proses proyek menunjukkan Anda mampu mengadaptasi ide dan alur kerja Anda. “

Jangan takut untuk menunjukkan gambar kerja Anda di sepanjang jalan, karena ini dapat membantu menjelaskan keputusan Anda (atau klien) untuk tampilan atau perasaan tertentu. Ini juga menunjukkan kemampuan Anda untuk menghadapi kritik. Memasangkan ini dengan referensi dari klien bisa sangat penting dalam menceritakan kisah hubungan Anda dengan maksud dan tujuan klien. Ini akan mengkonfirmasi kekuatan keterampilan bisnis dan komunikasi Anda, yang merupakan keterampilan yang sangat dibutuhkan untuk karier yang sukses dalam desain.

5. Konteks

Perlihatkan setidaknya satu karya di lingkungan yang seharusnya. Jika Anda merancang aplikasi seluler, perlihatkan gambar aplikasi ini di ponsel. Jika Anda mendaftar secara digital, pertimbangkan untuk menyertakan video singkat yang memandu Anda melalui desain aplikasi secara visual. Tunjukkan di mana karya Anda sebelumnya menampilkan fitur daripada hanya desain, gambar brosur atau ruang interaktif yang telah Anda rancang. Cobalah untuk memvariasikan platform yang Anda tampilkan, untuk menunjukkan bagaimana Anda dapat beradaptasi dan bekerja pada berbagai jenis proyek dan antarmuka yang berbeda.

6. Perkenalkan diri Anda.

Ceritakan kisah Anda. Tunjukkan gairah Anda dan berikan ringkasan latar belakang dan pengalaman profesional Anda. Garis besar keterampilan teknis dan kreatif Anda dan diskusikan bagaimana Anda memperolehnya. Berhati-hatilah untuk tidak membuat ini terlalu lama karena Anda ingin mereka fokus pada bakat dan pekerjaan Anda, bukan pada kucing kesayangan Anda. Namun ini adalah kesempatan Anda untuk membicarakan minat Anda pada proyek spesifik yang Anda lamar, atau setidaknya bidang desain itu.

Ketika portofolio Anda yang kuat menarik minat atasan dan Anda diminta untuk rapat atau wawancara, hal yang paling penting untuk ditunjukkan adalah hasrat dan minat Anda pada peran atau proyek.

sumber: uxmag.com

- Advertisement -

Latest articles

7,350 Followers
Follow

Related articles