Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(): http:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Warning: getimagesize(http://indonesiamendesain.com/wp-content/uploads/2020/09/Screen-Shot-2020-07-16-at-13.07.54-300x136.png): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/yfzbjhce/indonesiamendesain.com/wp-content/plugins/td-cloud-library/shortcodes/header/tdb_header_logo.php on line 792

Sudah Tahu Elemen-Elemen Penting dalam Cetak Pembuatan Desain? Yuk Kupas!

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Inspirasi untuk desain hebat dapat ditemukan di mana saja. Dan saudara desain grafis – genre lain seni – adalah sumber daya yang besar untuk inspirasi. Desain grafis telah mewarisi prinsip utama dan berakar pada bentuk seni sebelumnya seperti Printmaking, lukisan dan fotografi.

Dalam seri tiga bagian, kita akan memanfaatkan berbagai bentuk seni visual untuk menjelaskan aturan dasar desain. Pertama, kita akan membahas elemen desain menggunakan cetakan klasik untuk mengilustrasikan masing-masing, diikuti oleh:

  • Kembali ke dasar II: prinsip desain dengan lukisan
  • Kembali ke dasar III: komposisi desain dengan fotografi

Cetak Pembuatan dan Elemen Dasar Dari Desain

Printmaking/cetak pembuatan adalah proses menciptakan sepotong seni dengan menggunakan layar diukir untuk mentransfer tinta ke permukaan lain. Genre ini memiliki sejarah yang kaya, dan bahan yang digunakan untuk membuat cetakan telah beragam seperti gaya seni sepanjang sejarah.

Apa pun dari cetakan kayu tradisional Jepang hingga pencetakan layar, T-shirt dianggap sebagai seni grafis — tidak ada kekurangan inspirasi untuk mengambil dari genre ini.

Elemen dasar dari desain adalah:

  1. Garis
  2. Bentuk (Shape)
  3. Bentuk (Form)
  4. Ruang
  5. Warna
  6. Tekstur

1. GARIS

“Pemakaman hutan,” kayu warna dipotong oleh Ernst Ludwig Kirchner pada 1933

Garis adalah elemen paling mendasar untuk kreasi artistik. Hal ini dapat dibuat sebagai tanda yang menghubungkan dua titik dan datang dalam segala bentuk, ukuran, dan termanipulable jauh.

Dalam Kirchner’s “Forest Cemetery,” garis hitam yang tebal mendefinisikan bentuk yang sebaliknya bisa menjadi warna hijau abstrak yang kacau. Garis bervariasi dalam panjang, ketebalan dan kelengkungan yang menciptakan berbagai dan kontras dalam pekerjaan.

2. BENTUK (Shape)

“The probative alasan,” cukil kayu oleh Felix vallotton di 1898

Bentuk adalah sebuah form yang terkombinasi dari garis yang diambil, sehingga menghasilkan subjek gambar. Dalam woodcut ini, Vallotton menciptakan citra dua kekasih di sebuah ruangan dengan menggunakan bentuk hanya hitam dan putih.

3. BENTUK (Form)

The 49 piring dari “seni bentuk alam,” oleh Ernst Haeckel di 1904

Form adalah versi 3-D dari sebuah bentuk dan dapat diukur dengan tinggi, lebar dan kedalaman.

Dalam “Kunstformen der Natur” Haeckel, masing-masing bentuk menggunakan warna untuk menciptakan highlight dan bayangan, memberikan kesan kedalaman dalam pekerjaan.

4. SPASI

“Tembak 22. Banteng hujan atau toritos.” aquatint print oleh Francisco Goya, selesai antara 1815 – 1823

Ruang menentukan cara objek yang berhubungan satu sama lain dalam karya seni, itu adalah lokasi di mana elemen ditempatkan. Sapi Goya yang berpusat di bagian, memberikan ilusi ruang hitam yang mendalam di sekitar mereka dan menarik perhatian ke bentuk dramatis sendiri.

5. WARNA

Warna diciptakan dari cara mata kita menafsirkan cahaya dan memiliki dampak besar pada cara sebuah potongan ditafsirkan oleh audiens.

Toulouse-Lautrec menjaga warnanya tetap sederhana dan berani, memanfaatkan tiga warna primer dengan hitam dan putih dalam goresan besar. Warnanya kaya, menekankan interpretasi dramatis karakter dalam cetakan.

6. TEKSTUR

degas
‘Tiga penari balet, c. 1878-80. oleh Edgar Degas

Tekstur adalah bagaimana sepotong seni terasa, atau bagaimana akan terasa ketika disentuh.

Dalam ‘tiga penari balet Degas, Anda bisa merasakan kelembutan rok balerina. Tekstur yang ditekankan dengan garis direksional lembut dan sapuan kuas menyapu.

sumber: 99designs.com

- Advertisement -

Latest articles

7,350 Followers
Follow

Related articles